Kerusuhan Stadion Port Said

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kerusuhan Stadin Port Said
Bagian dari Revolusi Mesir 2011
Tanggal 01 Februari 2012 (2012-02-01)
Letak Stadion Port Said, Port Said, Mesir
31°15′36″LU 32°17′24″BT / 31,26°LU 32,29°BT / 31.26000; 32.29000Koordinat: 31°15′36″LU 32°17′24″BT / 31,26°LU 32,29°BT / 31.26000; 32.29000
Bentuk Suporter lawan menyerang pemain dan suporter Al-Ahly dengan pisau, pedang, batu, batu, botol dan petasan.
Jumlah korban
Korban jiwa 79[2]
Terluka 1,000+[1]
Ditahan 47[2]

Kerusuhan Stadion Port Said adalah serangan massal yang terjadi pada 1 Februari 2012 di Stadion Port Said di Port Said, Mesir, saat pertandingan liga sepak bola utama Mesir antara Al-Masry dan Al-Ahly.

Setidaknya 79 orang tewas dan lebih dari 1.000 terluka setelah ribuan suporter Al-Masry menyerbu lapangan, menyusul kemenangan 3-1 oleh Al-Masry.[2][3] Pendukung Al-Masry menyerang pendukung Al-Ahly, dan juga para pemain, menggunakan pisau, pedang, klub, botol, dan petasan sebagai senjata.

Insiden[sunting | sunting sumber]

Sepak mula tertunda tiga puluh menit karena suporter Al-Masry berada di lapangan sebelum pertandingan. Selama babak pertama dan setelah masing-masing tiga gol pada babak kedua untuk Al-Masry, pendukung mereka menyerbu lapangan,[4] dan pada akhir pertandingan, ribuan penonton berlari ke lapangan.

Suporter Al-Masry melemparkan botol dan kembang api pada para pemain Al-Ahly, yang lari dari penyerang mereka.[5]

Suporter Al-Masry dipersenjatai dengan pisau, pedang, dan batu,[6] dan kemudian menyerang penggemar Al-Ahly, yang mencoba kabur dengan melarikan diri.[6][7]

Dilaporkan 79 orang tewas.[5] Beberapa ditikam dan dipukuli, sementara yang lain sengaja terlempar dari tribun atau meninggal dalam penyerbuan.[8] Hisham Sheha, seorang pejabat di Kementerian Kesehatan, mengatakan kematian disebabkan oleh luka tusuk, perdarahan otak, dan gegar otak.[7] Lebih dari 1.000 korban luka, beberapa dari kepanikan ketika mencoba melarikan diri.[9] Setidaknya 47 orang ditangkap.[2] Angkatan Bersenjata Mesir diterbangkan dengan helikopter untuk menyelamatkan pemain yang telah terdampar dan terjebak di kamar ganti.[2]

Manuel Jose, pelatih Al-Ahly ditendang dan ditinju oleh fan setelah ia tidak dapat kembali ke ruang ganti. Ia kemudian dibawa ke kantor polisi. José dan Mohamed Aboutrika melaporkan bahwa ada penggemar tewas di ruang ganti Al-Ahly. Sebagai reaksi langsung terhadap bencana ini, Mohamed Aboutrika, bintang sepakbola Mesir memutuskan untuk pensiun dari sepak bola, bersama dengan bintang sepak bola internasional Mohamed Barakat dan Emad Moteab, sedangkan Manuel José dengan serius mempertimbangkan meninggalkan Mesir dan tidak lagi melatih.[10][11]

Rekaman video muncul untuk menunjukkan bahwa polisi tampaknya tidak mampu atau tidak mau melawan kelompok penyerang dengan pisau dan senjata lainnya.[9] Saksi mata mengatakan bahwa polisi "tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya", dan "menolak untuk membuka gerbang" untuk memungkinkan orang untuk melarikan diri.[12] Kepala biro dari Voice of America di Mesir menerima laporan bahwa polisi membuka hambatan pemisah antara suporter Al-Ahly dan Al-Masry.[13] Saksi lain mengatakan bahwa banyak orang yang diizinkan masuk ke stadion tanpa tiket.[13]

Pertandingan lain di Kairo, Zamalek vs Ismaily, dibatalkan karena kerusuhan di Port Said.[4][14]

Keterlibatan ultras[sunting | sunting sumber]

The New York Times melaporkan bahwa faktor utama dalam kerusuhan adalah keterlibatan penggemar sepak bola ekstremis yang dikenal sebagai ultras, yang dilaporkan juga terlibat dalam bentrokan di Alun-alun Tahrir selama protes revolusi Mesir.[9]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Manuel José[sunting | sunting sumber]

Dalam sebuah wawancara untuk televisi Portugal RTP1, pelatih Al-Ahly, Manuel José mengatakan bahwa seluruh pembantaian itu "didalangi". Dia mengatakan bahwa di ujung utara stadion ada spanduk bertuliskan, dalam bahasa Inggris: "Kami akan membunuh kalian semua", sebuah slogan yang menurutnya diarahkan pada media internasional dan bukan pada tim. Dia mengatakan bahwa gerbang di ujung selatan, di mana fan Al-Ahly berada, terkunci dan beberapa fans meninggal karena sesak nafas di sana.

Dia mengkritik polisi, mengatakan bahwa mereka sedang duduk, tidak menghadap lapangan dan tidak bergerak sama sekali selama semua serangan lapangan yang terjadi sepanjang pertandingan, meskipun bersenjata dan dalam jumlah yang cukup. José sedang memikirkan pensiun dari sepak bola di babak pertama dan mengatakan bahwa wasit harus membatalkan pertandingan itu. Ia menyatakan bahwa ia melihat semua orang akan menuju tribun tempat suporter Al-Ahly dan melihat orang-orang yang jatuh dari tribun. Ia dibawa ke ruang VIP dan mencoba untuk kembali ke ruang ganti, tapi itu tidak mungkin untuk sampai ke sana. Dia melaporkan bahwa empat orang tewas di ruang ganti Al-Ahly.

José akan kembali ke Portugal selama satu bulan dan memberi tim masa liburan. Dia ingin tetap di Al-Ahly selama beberapa tahun lagi sebelum pensiun, mengatakan bahwa dia suka tinggal di sana, mencintai klub dan diperlakukan dengan sangat baik.[15]

Pemerintah[sunting | sunting sumber]

BBC melaporkan bahwa wakil menteri kesehatan mengatakan bahwa "itu adalah bencana terbesar dalam sejarah sepak bola negara kami."[3] Parlemen Mesir mengadakan sidang darurat yang diselenggarakan pada tanggal 2 Februari 2012 untuk membahas tanggap darurat.[9][16] Ketua Parlemen, Saad el-Katatni dari Ikhwanul Muslimin menegaskan bahwa aparat keamanan telah ragu-ragu untuk bertindak.[5]

FIFA[sunting | sunting sumber]

Presiden FIFA, Sepp Blatter mengeluarkan pernyataan yang berbunyi:

Saya sangat terkejut dan sedih mengetahui malam ini bahwa sejumlah besar pendukung sepak bola telah meninggal atau terluka setelah pertandingan di Port Said, Mesir. Simpati saya buat keluarga mereka yang telah kehilangan nyawa mereka malam ini. Ini adalah hari hitam untuk sepak bola. Seperti situasi bencana yang tak terbayangkan dan tidak seharusnya terjadi.[17]

Pertandingan berikutnya dari Liga Utama Mesir 2011-12 segera ditunda setelah terjadinya bencana.[9][18] Pada tanggal 10 Maret 2012, Asosiasi Sepak Bola Mesir mengumumkan keputusan mereka untuk membatalkan sisa musim.[19] Seorang juru bicara untuk Asosiasi Sepak Bola Mesir mengatakan keputusan itu dibuat karena ada cukup waktu untuk memainkan pertandingan yang tersisa sebelum tim nasional dijadwalkan untuk bertanding di Olimpiade Musim Panas 2012 dan kualifikasi Piala Afrika 2013.[19]

Media[sunting | sunting sumber]

Kolumnis Brent Latham dari ESPN, bagaimanapun, menyatakan bahwa sebagian besar masyarakat Mesir percaya bahwa kerusuhan itu bermotif politik:[13]

Telah banyak mencatat bahwa keadaan sekitar kerusuhan sangat mencurigakan. Pembantaian itu tepat pada peringatan satu tahun penyerbuan Alun-alun Tahrir oleh sekelompok orang pro-Mubarak yang kontra-revolusioner. Itu ditujukan pada kelompok yang dikenal untuk mewujudkan agenda politik liberal melalui dukungan bagi tim yang secara historisdidirikan atas nama pekerja dan mahasiswa. Dan itu terjadi pada saat ketika pemerintah militer sementara telah mendesak warga untuk mendukung perluasan kekuasaan darurat, dan dengan terlihatnya kesulitan penegakan hukum dan keamanan stadion.

Pertandingan[sunting | sunting sumber]

1 Februari 2012
15.30 (UTC+2)
Al-Masry 3–1 Al-Ahly Stadion Port Said, Port Said
Zakaria Gol 72'83'
Cissé Gol 90+2'
Laporan Fábio Junior Gol 11'

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Egypt football pitch invasion leaves dozens dead". The Guardian (UK: Guardian News and Media). 1 February 2012. Diakses 1 February 2012. 
  2. ^ a b c d e Fahmy, Mohamed Fadel; Lee, Ian (2 February 2012). "Anger flares in Egypt after 79 die in soccer riot". Turner Broadcasting System. Diakses 2 February 2012. 
  3. ^ a b "Egypt football violence leaves many dead in Port Said". BBC News. 1 February 2012. Diakses 1 February 2012. 
  4. ^ a b "Viele Tote bei Fußballkrawallen in Ägypten" [Many death at football riots in Egypt] (dalam bahasa German). tagesschau.de. 1 February 2012. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2 February 2012. Diakses 4 February 2012. 
  5. ^ a b c Enoch, Nick (3 February 2012). "Five protesters shot dead by police in clashes in Cairo as unrest following football riot leaves new government on brink". Daily Mail (Associated Newspapers). Diakses 3 February 2012. 
  6. ^ a b Hussein, Abdel-Rahman; Chulov, Martin (2 February 2012). "Egypt football violence: 'I saw people with knives and swords'". The Guardian (Guardian News and Media). Diakses 3 February 2012. 
  7. ^ a b Michael, Maggie (1 February 2012). "Egyptians Blame Military for Deadly Soccer Riot". ABC News. Associated Press. Diakses 3 February 2012. 
  8. ^ Tarek, Sherif (3 February 2012). "Egypt military rulers accused of instigating Port Said disaster". Ahram Online (Al-Ahram Publishing House). 
  9. ^ a b c d e Kirkpatrick, David (1 February 2012). "More than 70 killed in Egyptian soccer mayhem". The New York Times (The New York Times Company). Diakses 1 February 2012. 
  10. ^ Monteiro, Duarte (1 February 2012). "Manuel José está bem após a tragédia no Al Ahly x Al-Masri".  (in Portuguese)
  11. ^ "Egypt football riots: three Egypt internationals retire after mass deaths in stadium riot". The Daily Telegraph (UK: Telegraph Media Group). 2 February 2012. Diakses 3 February 2012. 
  12. ^ Fahmy, Mohamed Fadel (2 February 2012). "Eyewitnesses: Police stood idle in Egypt football massacre". CNN (Turner Broadcasting System). Diakses 2 February 2012. 
  13. ^ a b c Latham, Brent (2 February 2012). "The politics behind Egypt's football riot". ESPN Inc. Diakses 2 February 2012. 
  14. ^ "Zamaley – Ismaily match report". soccerway.com. 1 February 2012. Diakses 4 February 2012. 
  15. ^ "Telejornal". RTP1 News. 3 February.
  16. ^ "73 dead in violence at Egyptian soccer match". RTÉ News. Raidió Teilifís Éireann. 1 February 2012. Diakses 1 February 2012. 
  17. ^ "FIFA President’s statement on Egypt disaster". FIFA. 1 February 2012. Diakses 1 February 2012. 
  18. ^ Spencer, Richard (1 February 2012). "At least 70 people dead after fire and riot at Egyptian soccer match". The Daily Telegraph. UK: Telegraph Media Group. Diakses 1 February 2012. 
  19. ^ a b "Egypt's Premier League cancelled". BBC. 10 March 2012. Diakses 11 March 2012.