Kelomang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Hermit crabs
Rentang fosil: 136–0 Jtl
Dardanus calidus
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Arthropoda
Upafilum: Crustacea
Kelas: Malacostraca
Ordo: Decapoda
Infraordo: Anomura
Superfamili: Paguroidea
Latreille, 1802
Families


Kelomang atau umang-umang (Kepiting Pertapa) adalah krustasea dekapod dari superfamili Paguroidea. [1] [2] Sebagian besar dari 1100 spesies memiliki perut asimetris yang bersembunyi dalam cangkang siput laut yang telah kosong yang dibawa-bawa oleh olehnya.

Sebagian besar spesies memiliki perut spiral melengkung yang panjang dan lembut, tidak seperti kalsifikasi perut keras yang terlihat pada krustasea terkait. Perut rentan dilindungi dari predator oleh cangkang kerang kosong yang dibawa oleh kepiting ini, di mana seluruh tubuh yang dapat ditarik kembali. [3] Paling sering kelomang menggunakan cangkang siput laut (meskipun cangkang bivalvia dan scaphopods dan bahkan potongan kayu berlubang dan batu yang digunakan oleh beberapa spesies). [4] Ujung perut kepiting pertapa disesuaikan dengan mencengkram kuat ke columella dari cangkang siput. [5]

Karena kepiting pertapa harus bertumbuh, ia harus menemukan cangkang lebih besar dan meninggalkan yang sebelumnya. Kebiasaan hidup seperti ini menyebabkannya populer dikenal sebagai "kepiting pertapa" sesuai analogi ke pertapa yang tinggal sendirian. [6] Beberapa spesies kepiting pertapa, baik darat dan laut, menggunakan "rantai lowong" untuk menemukan cangkang baru: ketika cangkang baru yang lebih besar telah tersedia, kepiting pertapa berkumpul di sekitarnya dan membentuk semacam antrian dari terbesar ke terkecil. Ketika kepiting terbesar berpindah ke cangkang baru, kepiting terbesar kedua pindah ke cangkang yang baru dikosongkan, sehingga membuat cangkang sebelumnya tersedia untuk kepiting ketiga, dan seterusnya. [7] [8]

Sebagian besar spesies adalah air dan hidup dalam berbagai kedalaman air asin, dari perairan dangkal dan garis pantai sampai ke dasar laut dalam. Pada daerah tropis terdapat beberapa spesies darat, meskipun begitu, mereka memiliki larva akuatik dan karena itu memerlukan akses ke air untuk reproduksi. Kebanyakan kelomang aktif di malam hari [9] [10]

Beberapa spesies tidak menggunakan cangkang siput, tetapi menghuni struktur tidak bergerak yang ditinggalkan oleh cacing policaeta, gastropoda vermetid, karang dan spons . [4]