Ikatan Pelajar Muhammadiyah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ikatan Pelajar Muhammadiyah
Logo Ikatan Pelajar Muhammadiyah.jpg
Logo IPM
Pembentukan 5 Shafar 1381 / 18 Juli 1961
Jenis Organisasi Kepelajaran
Tujuan Keagamaan dan sosial (Islam)
Kantor pusat Kota Yogyakarta, DIY, dan Jakarta Indonesia
Wilayah layanan Indonesia
Keanggotaan ± 6 juta
Ketua Umum Fida Afif (2012-2014)
Situs web www.ipm.or.id
Logo Ikatan Pelajar Muhammadiyah

Ikatan Pelajar Muhammadiyah adalah salah satu organisasi otonom ‎persyarikatan Muhammadiyah yang merupakan gerakan Islam, dakwah amar ma’ruf ‎nahi mungkar di kalangan remaja, berakidah Islam, dan bersumber pada Al-Quran ‎dan As-Sunnah.

Sejarah IPM[sunting | sunting sumber]

Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) yang berdiri Pada tanggal 18 Juli tahun 1961. Latar belakang berdirinya IPM tidak terlepas kaitannya dengan latar belakang berdirinya Muhammadiyah sebagai gerakan dakwah Islam amar ma'ruf nahi mungkar yang ingin melakukan pemurnian terhadap pengamalan ajaran Islam, sekaligus sebagai salah satu konsekuensi dari banyaknya sekolah yang merupakan amal usaha Muhammadiyah untuk membina dan mendidik kader. Oleh karena itulah dirasakan perlu hadirnya Ikatan Pelajar Muhammadiyah sebagai organisasi para pelajar yang terpanggil kepada misi Muhammadiyah dan ingin tampil sebagai pelopor, pelangsung penyempurna perjuangan Muhammadiyah.

Jika dilacak jauh ke belakang, sebenarnya upaya para pelajar Muhammadiyah untuk mendirikan organisasi pelajar Muhammadiyah sudah dimulai jauh sebelum Ikatan Pelajar Muhammadiyah berdiri pada tahun 1961. Pada tahun 1919 didirikan Siswo Projo yang merupakan organisasi persatuan pelajar Muhammadiyah di Madrasah Mu'allimin Muhammadiyah Yogyakarta. Pada tahun 1926, di Malang dan Surakarta berdiri GKPM (Gabungan Keluarga Pelajar Muhammadiyah). Selanjutnya pada tahun 1933 berdiri Gerakan Kepanduan Hizbul Wathan yang di dalamnya berkumpul pelajar-pelajar Muhammadiyah.

Setelah tahun 1947, berdirinya kantong-kantong pelajar Muhammadiyah untuk beraktivitas mulai mendapatkan resistensi dari berbagai pihak, termasuk dari Muhammadiyah sendiri. Pada tahun 1950, di Sulawesi (di daerah Wajo) didirikan Ikatan Pelajar Muhammadiyah, namun akhirnya dibubarkan oleh pimpinan Muhammadiyah setempat. Pada tahun 1954, di Yogyakarta berdiri GKPM yang berumur 2 bulan karena dibubarkan oleh Muhammadiyah. Selanjutnya pada tahun 1956 GKPM kembali didirikan di Yogyakarta, tetapi dibubarkan juga oleh Muhammadiyah (yaitu Majelis Pendidikan dan Pengajaran Muhammadiyah). Setelah GKPM dibubarkan, pada tahun 1956 didirikan Uni SMA Muhammadiyah yang kemudian merencanakan akan mengadakan musyawarah se-Jawa Tengah. Akan tetapi, upaya ini mendapat tantangan dari Muhammadiyah, bahkan para aktifisnya diancam akan dikeluarkan dari sekolah Muhammadiyah bila tetap akan meneruskan rencananya. Pada tahun 1957 juga berdiri IPSM (Ikatan Pelajar Sekolah Muhammadiyah) di Surakarta, yang juga mendapatkan resistensi dari Muhammadiyah sendiri.

Resistensi dari berbagai pihak, termasuk Muhammadiyah, terhadap upaya mendirikan wadah atau organisasi bagi pelajar Muhammadiyah sebenarnya merupakan refleksi sejarah dan politik di Indonesia yang terjadi pada awal gagasan ini digulirkan. Jika merentang sejarah yang lebih luas, berdirinya IPM tidak terlepas kaitannya dengan sebuah background politik ummat Islam secara keseluruhan. Ketika Partai Islam MASYUMI berdiri, organisasi-organisasi Islam di Indonesia merapatkan sebuah barisan dengan membuat sebuah deklarasi (yang kemudian terkenal dengan Deklarasi Panca Cita) yang berisikan tentang satu kesatuan ummat Islam, bahwa ummat Islam bersatu dalam satu partai Islam, yaitu Masyumi; satu gerakan mahasiswa Islam, yaitu Himpunan Mahasiswa Islam (HMI); satu gerakan pemuda Islam, yaitu Gerakan Pemuda Islam Indonesia (GPII); satu gerakan pelajar Islam, yaitu Pelajar Islam Indonesia ; dan satu Kepanduan Islam, yaitu Pandu Islam (PI). Kesepakatan bulat organisasi-organisasi Islam ini tidak dapat bertahan lama, karena pada tahun 1948 PSII keluar dari Masyumi yang kemudian diikuti oleh NU pada tahun 1952. Sedangkan Muhammadiyah tetap bertahan di dalam Masyumi sampai Masyumi membubarkan diri pada tahun 1959. Bertahannya Muhammadiyah dalam Masyumi akhirnya menjadi mainstream yang kuat bahwa deklarasi Panca Cita hendaknya ditegakkan demi kesatuan ummat Islam Indonesia. Di samping itu, resistensi dari Muhammadiyah terhadap gagasan IPM juga disebabkan adanya anggapan yang merasa cukup dengan adanya kantong-kantong angkatan muda Muhammadiyah, seperti Pemuda Muhammadiyah dan Nasyiatul Aisyiyah, yang cukup bisa mengakomodasikan kepentingan para pelajar Muhammadiyah.

Dengan kegigihan dan kemantapan para aktifis pelajar Muhammadiyah pada waktu itu untuk membentuk organisasi kader Muhammadiyah di kalangan pelajar akhirnya mulai mendapat titik-titik terang dan mulai menunjukan keberhasilanya, yaitu ketika pada tahun 1958 Konferensi Pemuda Muhammadiyah Daerah di Garut berusaha melindungi aktivitas para pelajar Muhammadiyah di bawah pengawasan Pemuda Muhammadiyah. Mulai saat itulah upaya pendirian organisasi pelajar Muhammdiyah dilakukan dengan serius, intensif, dan sistematis.

Dengan keputusan konferensi Pemuda Muhammadiyah di Garut tersebut akhirnya diperkuat pada Muktamar Pemuda Muhammadiyah ke II yang berlangsung pada tanggal 24-28 Juli 1960 di Yogyakarta, yaitu dengan memutuskan untuk membentuk Ikatan Pelajar Muhammadiyah (Keputusan II/No. 4). Rencana pendirian IPM tersebut dimatangkan lagi dalam Konferensi Pemuda Muhammadiyah di Surakarta tanggal 18-20 Juli 1961, dan secara nasional melalui forum tersebut IPM dapat berdiri. Tanggal 18 Juli 1961 ditetapkan sebagai hari kelahiran Ikatan Pelajar Muhammadiyah.

Perkembangan IPM akhirnya bisa memperluas jaringan sehingga bisa menjangkau seluruh sekolah-sekolah Muhammadiyah yang ada di Indonesia. Pimpinan IPM (tingkat ranting) didirikan di setiap sekolah Muhammadiyah. Berdirinya Pimpinan IPM di sekolah-sekolah Muhammadiyah ini akhirnya menimbulkan kontradiksi dengan kebijakan pemerintah Orde Baru dalam UU Keormasan, bahwa satu-satunya organisasi siswa di sekolah-sekolah yang ada di Indonesia hanyalah Organisasi Siswa Intra-Sekolah (OSIS). Sementara di sekolah-sekolah Muhammadiyah juga terdapat organisasi pelajar Muhammadiyah, yaitu IPM. Dengan demikian, ada dualisme organisasi pelajar di sekolah-sekolah Muhammadiyah.

Dalam situasi kontra-produktif tersebut, akhirnya Pimpinan Pusat IPM membentuk team eksistensi yang bertugas secara khusus menyelesaikan permasalahan ini. Setelah dilakukan pengkajian yang intensif, team eksistensi ini merekomendasikan perubahan nama dari Ikatan Pelajar Muhammadiyah ke Ikatan Remaja Muhammadiyah. Perubahan ini bisa jadi merupakan sebuah peristiwa yang tragis dalam sejarah organisasi, karena perubahannya mengandung unsur-unsur kooptasi dari pemerintah. Bahkan ada yang menganggap bahwa IPM tidak memiliki jiwa heroisme sebagai-mana yang dimiliki oleh PII yang tetap tidak mau mengakui Pancasila sebagai satu-satunya asas organisasinya.

Perubahan nama dari IPM ke IRM sebenarnya semakin memperluas jaringan dan jangkauan organisasi ini yang tidak hanya menjangkau pelajar, tetapi juga basis remaja yang lain, seperti santri, anak jalanan, dan lain-lain. Secara resmi perubahan IPM menjadi IRM adalah sejak tanggal 18 Nopember 1992. Nama IRM kembali berubah menjadi IPM pada 28 Oktober 2008 di Muktamar IRM ke 16 di Solo.

Semboyan IPM[sunting | sunting sumber]

Semboyan IPM ada dalam Al-Quran surat Al-qalam ayat 1 yang berbunyi "Nuun Walqalami Wamaa Yasturuun" yang artinya "Nuun, Demi Pena dan Apa yang Dituliskannya" itulah semboyan IPM sebagai organisasi pelajar.

Jaringan IPM[sunting | sunting sumber]

Susunan organisasi IPM dibuat secara berjenjang dari tingkat Pimpinan Pusat, Pimpinan Wilayah, Pimpinan Daerah, Pimpinan Cabang, dan tingkat Ranting. Pimpinan Pusat adalah kesatuan wilayah-wilayah dalam ruang lingkup nasional. Pimpinan Wilayah adalah kesatuan daerah-daerah dalam tingkat propinsi atau daerah tingkat I. Pimpinan Daerah adalah kesatuan cabang-cabang dalam tingkat kabupaten/kotamadia atau daerah tingkat II. Sedangkan Pimpinan Cabang adalah kesatuan ranting-ranting dalam satu kecamatan. Pimpinan Ranting adalah kesatuan anggota-anggota dalam satu sekolah, desa/kelurahan atau tempat lainnya. Saat ini, Ikatan Pelajar Muhammadiyah telah menjangkau seluruh wilayah Indonesia.

TINJAUAN ORGANISATORIS IPM[sunting | sunting sumber]

‎1) ‎ IPM sebagai Organisasi Maksud dan tujuan IPM adalah “Terbentuknya pelajar muslim yang berilmu, berakhlak ‎mulia, dan terampil dalam rangka menegakkan dan menjunjung tinggi nilai-nilai ajaran ‎Islam sehingga terwujud masyarakat Islam yang sebenar-benarnya” (Pasal 3 AD/ART).‎ Kewajiban anggota bahwa setiap anggota berkewajiban untuk menaati dan ‎menjalankan AD dan ART serta menaati segala peraturan dan kebijakan organisasi. ‎

Jaringan struktural IPM secara berjenjang dari tingkat Pimpinan Pusat, ‎Pimpinan Wilayah, Pimpinan Daerah, Pimpinan Cabang, dan Pimpinan Ranting. ‎Dalam hal permusyawaratan, dalam IPM mengenal Muktamar, Konferensi Pimpinan ‎Wilayah (Konpiwil), Musyawarah Wilayah (Musywil), Konferensi Pimpinan Daerah ‎‎(Konpida), Musyawarah Daerah (Musyda), Konferensi Pimpinan Cabang (Konpicab), ‎Musyawarah Cabang (Musycab), Konferensi Pimpinan Ranting (Konpiran), dan ‎Musyawarah Ranting (Musyran). ‎


‎2) ‎ Prinsip Dasar Organisasi: IPM Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) adalah salah satu organisasi otonom ‎persyarikatan Muhammadiyah yang merupakan gerakan Islam, dakwah amar ma’ruf ‎nahi mungkar di kalangan remaja, berakidah Islam, dan bersumber pada Al-Quran ‎dan As-Sunnah.

Ketua Umum dan Sekretaris Jenderal Pimpinan Pusat[sunting | sunting sumber]

No. Periodisasi Ketua Umum Sekretaris Jenderal Muktamar ke-
1 1961-1966 Herman Helmi Farid Ma'ruf Muh. Wirsyam Hasan
2 1966-1969 Muh. Wirsyam Hasan Imam Ahmadi Muktamar I
3 1969-1972 Muhsin Sulaiman Ahmad Masuku Muktamar II
4 1972-1975 Abdul Somad Karim Faizal Muktamar III
5 1975-1978 Gafaruddin Faisal Noor Muktamar IV
6 1979-1983 Asnawi Syarbini Maulana Yusuf Widodo Muktamar V
7 1983-1986 Masyhari Makhasi Ismail Ts. Siregar Muktamar VI
8 1986-1989 Khoiruddin Bashory Azwir Alimuddin Muktamar VII
9 1990-1993 M. Jamaluddin Ahmad Zainul Arifin AU. Muktamar VIII
10 1993-1995 Athaillah A. Latief Arief Budiman Muktamar IX
11 1996-1998 Izzul Muslimin Iwan Setiawan Ar Rozie Muktamar X
12 1998-2000 Taufiqurrahman Raja Juli Antoni Muktamar XI
13 2000-2002 Raja Juli Antoni Arif Jamali Muis Muktamar XII Jakarta (tahun 2000)
14 2002-2004 Munawar Khalil Husnan Nurjaman Muktamar XIII Jogjakarta (tahun 2002)
15 2004-2006 Imam Ahmad Mujadid Rais Ridwan Furqoni Muktamar XIV Lampung (tahun 2004)
16 2006-2008 Moh. Mudzakkir Deni Wahyudi Kurniawan

(Menggantikan Indra Permana)

Muktamar XV Medan (tahun 2006)
17 2008-2010 Deni Wahyudi Kurniawan Andy R. Wijaya Muktamar XVI Surakarta (tahun 2008)
18 2010-2012 Danik Eka Rahmaningtiyas

(Menggantikan Slamet Nur Achmad Effendy)

Dzulfikar A. Tawalla Muktamar XVII Yogyakarta (tahun 2010)
19 2012-2014 Fida 'Afif Fajar Febriansyah Muktamar XVIII Palembang (tahun 2012)
20 2014-2016 Muktamar XIX Surabaya - Jawa Timur (tahun 2014)

Alamat Sekretariat[sunting | sunting sumber]

Pimpinan Pusat

  • Jakarta  : Jl. Menteng Raya 62 Jakarta Pusat 10340 (Lantai 4)
  • Yogyakarta : Jl. KH. Ahmad Dahlan 103 Yogyakarta 55262 (Lantai 2)

Pimpinan Wilayah

  • PW IPM Jawa Timur : Jl. Kertomenanggal IV / 1 Surabaya 60234 | Telp/Fax : 031-8437191 031–8476480 | www.ipmjatim.or.id | jatim@ipm.or.id
  • PW IPM Sumatera Selatan : Jalan jend A Yani 13 Ulu Palembang Komplek Muhammadiyah Plaju (Gedung Dakwah PWM)

Pimpinan Daerah

  • PD IPM BOJONEGORO: Jl. Teuku Umar No. 48 Bojonegoro, Jawa Timur.
  • PD IPM SURABAYA: Jl. Sutorejo No. 73 - 77 Mulyorejo - Surabaya - Jawa Timur 60113
  • PD IPM SIDOARJO: Jl. Majapahit No. 666 B Sidoarjo - Jawa Timur
  • PD IPM Kabupaten Kediri : Jl. Seruji no 15 Gurah Kabupaten Kediri.
  • PD IPM BLITAR: Jl. Ir. Soekarno 23 Kota Blitar - Jawa Timur 66113
  • PD IPM Palembang : Jl Jend Sudirman Km 4,5 Palembang, komplek Perguruan Muhammadiyah Balayudha (Gedung Dakwah PDM Palembang) 30128
  • PD IPM Makassar : Jl.G.Lompobattang No.201 Makassar

Kornas Alumni IPM/IRM[sunting | sunting sumber]

Koodinasi Nasional Alumni IPM di web ini

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. (Indonesia) Official Web Ikatan Pelajar Muhammadiyah
  2. (Indonesia) Official Page Facebook IPM
  3. (Indonesia) Official Akun Twitter Pimpinan Pusat IPM
  4. (Indonesia) Web Persyarikatan Muhammadiyah
  5. (Indonesia) Web IPM Blitar BONGKAR (Boemi Bung Karno)
  6. (Indonesia) Blog IPM Blitar KOBAR (Kota Blitar)
  7. (Indonesia) Blog RSU Aminah Kota Blitar Jatim