Ikan berminyak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ikan tuna dalam tingkatan trofik tertinggi di lautan, dan ...
Ikan tuna dalam tingkatan trofik tertinggi di lautan, dan ...
ikan teri dalam tingkatan trofik yang rendah termasuk dalam ikan berminyak
ikan teri dalam tingkatan trofik yang rendah termasuk dalam ikan berminyak

Ikan berminyak adalah ikan yang dagingnya mengandung minyak, umumnya ikan berdaging merah namun ikan berdaging putih juga memilikinya dalam jumlah yang lebih sedikit. Pada ikan merah, minyaknya dapat mencapai kadar 30 persen dari massa daging, tergantung spesiesnya. Pada ikan putih, minyak terkonsentrasi pada hatinya. Contoh ikan berminyak adalah sarden, teri, salmon, dan makerel.[1]

Ikan berminyak merupakan sumber vitamin A dan vitamin D yang baik karena kedua vitamin tersebut larut dalam lemak. Ikan berminyak juga kaya kandungan asam lemak omega-3 yang bermanfaat bagi kesehatan.[2][3] Meski demikian, ikan berminyak dapat memiliki kandungan kontaminan seperti merkuri dan dioksin dalam jumlah yang lebih tinggi dibandingkan ikan daging putih.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "What's an oily fish?". Food Standards Agency. 24 June 2004. Diarsipkan dari aslinya tanggal 10 December 2012. 
  2. ^ "Oily fish helps heart attack victims to live longer - 07 October 1989". New Scientist. 1989-10-07. Diakses 2009-07-27. 
  3. ^ "Healthy diet can reduce arthritis symptoms". CANDIS. Diakses 2009-09-24. 
  4. ^ "Food — Get cooking — Fish". BBC. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-07-20. Diakses 2009-07-27. 

Bahan bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

  • Clover, Charles. 2004. The End of the Line: How overfishing is changing the world and what we eat. Ebury Press, London. ISBN 0-09-189780-7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]