Heo Hwang-ok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Heo Hwang-ok
Makam Heo Hwang-ok di Gimhae
Nama Korea
Hangeul 허황옥
Hanja 許黃玉
Alih Aksara yang Disempurnakan Heo Hwang-ok
McCune–Reischauer Hŏ Hwangok

Heo Hwang-ok merupakan seorang puteri yang melakukan perjalanan dari kerajaan kuno Ayodhya (yang sekarang India) ke Korea.[1] Informasi mengenai dirinya seluruhnya berasal dari beberapa kisah singkat di dalam riwayat Korea Samguk Yusa abad ke-11. Menurut riwayat tersebut,[2] ia tiba dnegan sebuah kapal dan menikah dengan Raja Suro dari Geumgwan Gaya pada tahun 48 M. Ia adalah ratu pertama Geumgwan Gaya, dan dianggap sebagai leluhur beberapa garis keturunan Korea.

Legenda[sunting | sunting sumber]

Menurut Samguk Yusa,[3] orangtua Heo memimpikan Raja Suro. Di dalam mimpi tersebut menunjukkan bahwa raja belum memiliki seorang ratu. Ayahnya kemudian memintanya untuk pergi menemuinya. Ia tiba dengan sebuah kapal yang berisi emas, perak dan tanaman teh. Sebelum menikah dengan raja, ia melepaskan celana panjang peraknya dan berdoa pada arwah gunung.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Sebuah makam yang dipercaya adalah makam Heo yang terletak didekat makam suaminya di Gimhae, Korea Selatan. Sebuah pagoda yang dibawa ke Korea yang berasal dari kapalnya berlokasi di dekat makamnya. Samguk Yusa menyatakan bahwa pagoda tersebut didirikan di atas kapalnya dengan upaya untuk menenangkan dewa laut dan mengijinkan kapal itu berlayar dengan selamat. Bentuk yang tidak biasa dan kasar dari pagoda ini, tidak seperti pagoda lainnya di Korea, yang mungkin dapat dipercaya kebenarannya.[4]

Samguk Yusa juga mencatat bahwa sebuah kuil dibangun untuk menghormati Heo dan suaminya oleh Raja Jilji pada tahun 452. Kuil tersebut disebut Wanghusa, atau "Kuil Ratu." Karena tidak ada catatan Buddhisme lain yang diambil dari Gaya abad ke-5, para sarjana modern menterjemahkan hal ini sebagai tempat pemujaan daripada sebagai sebuah kuil Buddha.[5]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Angogta-anggota baik dari keturunan Heo (termasuk klan-klan Gimhae, Yangcheon(=Gongam), Taein, dan Hayang) dan Gimhae Kim menyebut diri mereka sendiri keturunan Heo Hwang-ok dan Raja Suro. Dua dari kesepuluh anak pasangan tersebut memilih nama keluarga ibu. Klan-klan Heo menelusuri asal usul mereka, dan menganggap Heo sebagai pendiri dari garis keturunan mereka. Kim Gimhae menelusuri asal usul mereka dari kedelapan anak lainnya.

Pada tahun 2004, dua peneliti Korea menganalisa contoh-contoh DNA yang diambil dari situs kedua makam kerajaan, yang memungkinkan mereka mendirikan keberadaan ikatan genetik antara kelompok etnis Korea dan kelompok tertentu dari India, Malaysia dan Thailand.[6] Penelitian itu masih berlangsung.

Beberapa arkeolog menemukan sebuah batu dengan dua ikan yang berciuman, sebuah simbol Kerajaan Gaya yang unik kepada keluarga kerajaan Mishra di Ayodhya, India. Hubungan kerajaan ini memberikan bukti selanjutnya bahwa terdapat perjanjian komersial aktif di antara India dan Korea sejak ratu tiba di Korea.[7]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The extant records do not identify Ayuta except as a distant country. It is commonly identified with Ayodhya in India; however, Ha & Mintz suggest Ayutthaya in Thailand.
  2. ^ Il-yeon: Samguk Yusa: Legends and History of the Three Kingdoms of Ancient Korea, translated by Tae-Hung Ha and Grafton K. Mintz. Book Two, page 141ff. Silk Pagoda (2006). ISBN 1596543485
  3. ^ The main story is in the Garakgukgi, and is found in Iryeon (1972), pp. 161-164.
  4. ^ Kwon (2003), pp. 212-213.
  5. ^ Kwon (2003), pp. 213-214.
  6. ^ South Koreans may have Indian genes, The Economic Times, Times News Network, Gurgaon, Haryana (Inde), 21 August 2004. Edition électronique accessed October 17, 2005.
  7. ^ NDTV article

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Kwon Ju-hyeon (권주현) (2003). 가야인의 삶과 문화 (Gayain-ui salm-gwa munhwa, The culture and life of the Gaya people). Seoul: Hyean. ISBN 89-8494-221-9. 
  • Iryeon (tr. by Ha Tae-Hung & Grafton K. Mintz) (1972). Samguk Yusa. Seoul: Yonsei University Press. ISBN 89-7141-017-5. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]