Guru Granth Sahib

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bagian dari series on
Kitab suci Sikh

Khanda.svg

Sikhisme
Sejarah Sikhisme
Kepercayaan Sikh
Sikh

Sri Guru Granth Sahib

Japji Sahib
Shabad Hazaray
Anand Sahib
Rehras Sahib
Kirtan Sohila
Sukhmani Sahib
Asa di Var

Dasam Granth

Gur Mantar
Jaap Sahib
Benti Chaupai
Amrit Savaiye

Varan Bhai Gurdas

Artikel-artikel tentang Sikhisme
Portal: Sikhisme

Adi Sri Guru Granth Sahib (bahasa Punjabi: ਗੁਰੂ ਗ੍ਰੰਥ ਸਾਹਿਬ, gurū granth sāhib), atau Guru Granth Sahib, adalah Guru para pemeluk agama Sikh.[1]

Guru Gobind Singh (1666-1708), Guru kesepuluh dalam tradisi Sikh, mengukuhkan teks suci Adi Granth sebagai penggantinya, dan dengan demikian mengakhiri garis suksesi para Guru yang manusiawi, dan meninggikan teks kitab itu menjadi Guru Granth Sahib.[2] Sejak saat itu, teks ini tidak hanya tetap menjadi kitab suci para pemeluk sikh, tetapi juga dianggap oleh mereka sebagai perwujudan yang hidup dari ke-Sepuluh Guru.[3] Guru Granth Sahib, sebagai sumber atau pedoman dalam doa,[4] menduduki tempat yang sentral dalam Sikhisme.

Adi Granth pertama kali dikompilasikan oleh Guru Sikh kelima, Guru Arjan Dev (1563-1606), dari nyanyian-nyanyian suci dari kelima Guru Sikh pertama dan para orang suci lainnya dari tradisi-tradisi Hindu dan Islam.[5] Penulis asli dari Adi Granth ini adalah Bhai Gurdas dan belakangan Bhai Mani Singh. Setelah wafatnya Guru Sikh kesepuluh, banyak salinan tulisan tangan disiapkan untuk disebarkan oleh Baba Deep Singh.

'Guru Granth Sahib' adalah sebuah kitab yang tebal, dengan 1430 halaman, yang dikompilasikan dan disusun pada masa Guru-guru Sikh, dari 1469 hingga 1708.[1] Kitab ini dikompilasikan dalam bentuk nyanyian-nyanyian suci yang memuji Tuhan dan yang menggambarkan seperti apa Tuhan itu[5] dan cara hidup yang benar. Kitab ini ditulis dengan huruf Gurmukhi, dan terutama dalam bahasa Punjabi kuno tetapi juga menggunakan garis-garis yang digunakan untuk bahasa-bahasa lain, termasuk bahasa Braj, bahasa Punjabi, bahasa Khariboli (bahasa Hindi), bahasa Sanskerta, dialek-dialek regional, dan bahasa Persia.

Makna dan peranan dalam Sikhisme[sunting | sunting sumber]

Umat Sikh menganggap Guru Granth Sahib sebagai otoritas tertinggi di dalam komunitas mereka. Kitab ini memainkan peranan sentral dalam kehidupan devosi dan ritual Sikh. Tempat Guru Granth Sahib dalam kehidupan devosi Sikh didasarkan pada dua prinsip atau keyakinan dasar. Yang pertama ialah bahwa teks di dalam Adi Granth adalah wahyu suci,[6] sehingga tidak boleh diubah-ubah, dan kedua, bahwa semua jawaban menyangkut agama dan moralitas dapat ditemukan di dalam teks tersebut. Nyanyian-nyanyian dan ajaran-ajaran yang terkandung di dalam kitab suci Sikh disebut Gurbani atau "Firman Sang Guru" dan kadang-kadang Dhurbani atau "Fiman tuhan". Dengan demikian, dalam teologi Sikh, firman ilahi yang diungkapkan adalah Sang Guru ini (Guru Granth Sahib).[7] Karena kitab suci ini memperoleh otoritasnya dari para Guru Sikh, ia pun disebut Guru Granth, artinya "Kitab Guru".

Karya sejumlah orang suci yang menyumbang bagi tersusunnya Guru Granth Sahib secara kolektif dirujuk sebagai Bhagat Bani atau "Firman Umat". Para orang suci ini tergolong pada latar belakang sosial dan keagamaan yang berbeda-beda, termasuk Hindu dan Muslim, tukang sepatu dan bahkan mereka yang haram disentuh. Meskipun para Bhagat Sikh ini tidak memperoleh status Guru dalam Sikhisme, karya-karya mereka sama-sama dihormati dengan karya para Guru Sikh dan tidak ada perbedaan yan dibuat antara karya seorang Bhagat Sikh dengan seorang Guru Sikh. Inti sari doktrin ini ialah bahwa Guru Granth Sahib, yang mengandung ajaran lengkap dari para Guru Sikh, adalah pengganti satu-satunya dan terakhir dalam garis suksesi para Guru. Siapapun yang mengklaim status sebagai Guru yang hidup dianggap sebagai penyesat.[8]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Adi Granth pertama kali ditempatkan di Kuil Emas.
Peta menggambarkan tempat kelahiran berbagai penulis dari Guru Granth Sahib


Pekerjaan menuliskan ajaran-ajaran Guru Nanak, Guru pertama dan pendiri Sikhisme, dimulai pada masa hidupnya.[9] Ketika Guru Angad menjadi Guru kedua umat Sikh, Guru Nanak memberikan kepadanya kumpulan nyanyian dan pengajarannya dalam bentuk sebuah "pothi" (naskah). Guru Angad menambahkan 63 dari komposisinya sendiri dan berikutnya menurunkan naskah yang telah diperluas itu kepada Guru yang ketiga, Amar Das. Guru Amar Das menyiapkan sejumlah naskah, yang ditambahkannya dengan 974 komposisinya sendiri, serta karya-karya berbagai Bhagat. Naskah-naskah ini, yang dikenal sebagai Goindwal pothis, menyebutkan pesan Guru Amar Das tentang mengapa Bhagat Bani diikutsertakan dan bagaimana para Bhagat itu dipengaruhi oleh Guru Nanak.[9] Guru keempat juga menyusun nyanyian-nyanyian dan menyimpannya dalam sebuah pothi.

Guru kelima, Arjan Dev, dengan maksud mengkonsolidasikan Bani (firman Ilahi) dari para Guru sebelumnya dan untuk mencegah masuknya komposisi-komposisi yang palsu ke dalam teks yang asliya, memutuskan untuk mengkompilasikan Adi Granth.[9] Naskah kuno Sikh Tawarikh Guru Khalsa menyebutkan bahwa Guru Arjan Dev mengeluarkan sebuah Hukamnamah (perintah resmi), yang isinya meminta sumbangan dari siapapun yang dapat membuatnya. Semua sumber dan isi Bani ditinjau kembali, baik yang berasal dari para Guru sebelumnya maupun dari para bhagat. Penelitian Guru Arjan Dev atas teks-teks itu berusaha untuk mengatur dan mengukuhkan otentisias dari wahyu yang ada.[9] Guru Arjan memulai pekerjaan menyusun Adi Granth sejak 1599.[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b cite book | last = Keene | first = Michael | title = Online Worksheets | publisher = Nelson Thornes | date = 2003 | pages = 38 | isbn = 074877159X
  2. ^ Partridge, Christopher Hugh (2005). Introduction to World Religions. hlm. 223. 
  3. ^ Kashmir, Singh. "SRI GURU GRANTH SAHIB - A JURISTIC PERSON". {{{booktitle}}}, Global Sikh Studies. Diakses pada 2008-04-01. 
  4. ^ Singh, Kushwant (2005). A history of the sikhs. Oxford University Press. ISBN 0195673085. 
  5. ^ a b Penney, Sue. Sikhism. Heinemann. hlm. 14. ISBN 0435304704. 
  6. ^ Ganeri, Anita (2003). Guru Granth Sahib and Sikhism. Black Rabbit Books. hlm. 2023. ISBN 1583402454. 
  7. ^ foley- Garces, Kathleen's (2005). Death and Religion in a changing World. M.E Sharpe. hlm. 180. 
  8. ^ Deol, Harnik (2000). Religion and Nationalism in India. Routledge. hlm. 62. ISBN 041520108X. 
  9. ^ a b c d Singh, Roopinder (04-09-2004). "The Word of faith". The tribune. Diakses 2008-04-04. 
  10. ^ Singh, Sangat (1995). The Sikhs in History. Singh Brothers. hlm. 33. ISBN 0964755505. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Sri Guru Granth Sahib (bahasa Inggris) oleh Dr Gopal Singh M.A., Ph.D., diterbitkan oleh World Book Centre pada 1960

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Video[sunting | sunting sumber]

Audio[sunting | sunting sumber]

Teks[sunting | sunting sumber]

Lainnya[sunting | sunting sumber]