Giulio Douhet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Giulio Douhet (1869-1930)

Jenderal Giulio Douhet (Caserta 30 Mei 1869Roma 15 Februari 1930) adalah seorang ahli teori strategi kekuatan udara Italia.[1] Dia adalah seorang pendukung kunci pengeboman strategis dalam peperangan udara.

Douhet belum pernah terbangkan pesawat dan hanya melihat tiga pesawat dalam hidupnya sampai saat ini, tapi ia telah secara intuitif melihat potensi kekuatan udara.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Douhet adalah kontemporer tahun 1920-an pendukung peperangan udara Billy Mitchell dan Sir Hugh Trenchard. Lahir di Caserta, Campania, Italia, Modena, ia kuliah di Akademi Militer dan ditugaskan ke infanteri (senapan). Kemudian ia masuk ke Polytechnic Institute di Turin dimana dia belajar ilmu pengetahuan dan teknik.

Ditempatkan sebagai Staf Umum pada awal abad ke-20, Douhet mengikuti kuliah mekanisasi militer. Dan kemudian memperbaiki sayap pesawat di Italia. Ia segera mengenali potensi militer teknologi baru. Douhet melihat kekuatan udara terperangkap serta terbelenggu oleh komandan pasukan darat dan advokasi. Ia mulai menciptakan kekuatan udara terpisah dari pasukan darat, Perintah langsung oleh penerbang. Dia bergabung dengan insinyur pesawat Gianni Caproni untuk mencari keuntungan kekuatan udara pada tahun-tahun mendatang.

Pada 1911 Italia berperang melawan Turki memperebutkan Libya. Perang yang menggunakan pesawat untuk pertama kalinya berperan dalam pengintaian, transportasi, penempatan artileri dan pengeboman. Douhet ditugaskan menulis laporan tentang pelajaran penerbangan dan menyarankan bahwa pemboman harus menjadi peran utama pesawat. Pada tahun 1912, Douhet memegang komando batalyon penerbangan Italia di Turin, dimana ia menulis satu Aturan Penggunaan Pesawat dalam Perang, salah satu doktrin pertama berbetuk manual. Namun, Douhet mengatakan bahwa untuk kekuatan udara, dirinya sebagai seorang radikal. Setelah pembangunan Caproni, pembom tanpa otorisasi, ia dibuang ke infanteri.

Ketika Perang Dunia I mulai, Douhet meminta Italia untuk memulai penumpukan militer besar-besaran, Khususnya dalam pesawat terbang. Ia mengusulkan suatu kekuatan dari 500 pesawat pembom yang bisa menjatuhkan 125 ton bom setiap hari, namun diabaikan. Ketika Italia memasuki perang pada 1915 Douhet terkejut akan ketidakmampuan dan ketidaksiapan tentara. Dia berkorespondensi dengan atasan dan pejabat pemerintah, mengkritik pelaksanaan perang dan memberikan solusi sebuah kekuatan udara. Sebuah surat pedas, terutama menghasilkan pencarian, penangkapan dan pengadilan militer terhadap Douhet karena menyebarkan berita palsu dan agitasi. Dia dijatuhi hukuman satu tahun dalam penjara militer.

Douhet terus menulis tentang kekuatan udara dari selnya, menyelesaikan sebuah novel tentang kekuatan udara dan Sekutu pun mengajukan armada pesawat yang besar kepada menteri. Ia dibebaskan dan kembali ke tugas lama setelah bencana Pertempuran Caporetto pada tahun 1917. Ia menjadi direktur pusat penerbangan di Komisariat Umum Udara, tempat ia bekerja untuk meningkatkan kekuatan udara Italia.

Pada Juni 1918, Setelah gencatan senjata ia mampu memenangi pengadilan militer dan dipromosikan menjadi Jenderal. Tapi Douhet memilih aktif menulis daripada kembali ke tugas. Pada tahun 1921 ia menyelesaikan naskah yang sangat berpengaruh pada pengeboman strategis berjudul Komando Udara.

Strategi Udara[sunting | sunting sumber]

Italia melakukan pemboman pasukan Turki di Libya. Perang Italia–Turki (1911–1912) pertama dalam sejarah dalam menggunakan serangan udara dengan pesawat.[3]

Dalam bukunya Douhet berpendapat bahwa kekuatan udara merupakan sebuah revolusioner karena dioperasikan pada dimensi ketiga. Pesawat bisa terbang di atas permukaan pasukan, mengirim mereka untuk kepentingan sekunder. Luasnya langit membuat pertahanan hampir tidak mungkin, sehingga esensi dari kekuatan udara adalah serangan, satu-satunya pertahanan adalah penyerangan yang baik. Angkatan udara yang dapat melaksanakan perintah dari udara dengan pemboman kekuatan musuh. Perintah dari kekuatan udara berarti kemenangan.

Douhet percaya pada efek moral pengeboman. Kekuatan udara dapat mematahkan perlawanan dengan menghancurkan sebuah negara di "pusat-pusat terpenting" karena pesawat bisa melewati dan menyerang pusat-pusat pemerintahan, militer dan industri dengan bebas. Target ini merupakan pusat strategi dan dia dipercaya bahwa komandan udara akan membuktikan diri dengan pilihan target mereka. Ini akan bervariasi dari situasi ke situasi, tetapi Douhet mengidentifikasi lima jenis sasaran pokok yaitu: industri, infrastruktur transportasi, komunikasi, pemerintah dan fasilitas umum.

Kategori terakhir ini sangat penting untuk Douhet, yang dipercaya dalam prinsip Perang Total.

Strategi utama pada tulisannya adalah penting dalam perdebatan tentang penggunaan kekuatan udara dan kampanye pengeboman. model Douhet yang bertumpu pada keyakinan bahwa dalam suatu konflik, pengenaan biaya tinggi dari pengeboman udara sipil dapat menghancurkan moralitas. Ini akan mengungkap dasar perlawanan sosial, dan tekanan warga agar meminta pemerintah untuk menyerah. Logika model ini adalah bahwa sebagian besar penduduk sipil untuk mengekspos teror kerusakan atau kekurangan barang-barang konsumsi akan merusak korporasi dan menjadi tunduk. Dengan mencekik musuh pada pusat kegiatan sipil melalui bom, Douhet berpendapat bahwa perang akan menjadi begitu mengerikan dan orang-orang akan bangkit melawan pemerintah mereka, menggulingkan dengan revolusi, lalu menuntut untuk perdamaian.

Marsekal Arthur "Bomber" Harris pada tahun 1942 ditetapkan untuk membuktikan teori-teori Douhet berlaku selama Perang Dunia II. Selama empat tahun di bawah komandonya, Komando Bomber RAF, setiap malam, membakar kota-kota besar Jerman, tetapi tidak ada revolusi menggulingkan Reich Ketiga. Lancasters saja yang tidak memenangkan perang, seperti Harris, Apakah mereka akan bertengkar. Teori-teori Douhet tentang memaksa penduduk untuk memulai sebuah revolusi, ketika mengalami aplikasi praktis, sudah terbukti gagal. Bahkan, terdapat banyak bukti yang menunjukkan pengeboman telah melakukan apa saja selain memusuhi orang-orang Jerman, menggembleng mereka agar bekerja lebih keras untuk negara mereka.

Seluruh penduduk di garis depan perang udara dan mereka bisa diteror dengan pengeboman perkotaan. Dalam bukunya Perang 19, ia menggambarkan sebuah fiksi perang antara Jerman dan Perancis-Belgia aliansi dimana Jerman melancarkan serangan bom, teror besar-besaran pada rakyat, mengurangi kota-kota mereka sebelum bisa memobilisasi tentara mereka. Karena pengeboman akan sangat mengerikan, Douhet dipercaya bahwa perang akan pendek. Segera setelah perintah menghilangkan kekuatan udara, mereka menyerah daripada menghadapi teror serangan udara. Dengan kata lain, angkatan udara musuh adalah target utama. Sebuah kemenangan akan mempercepat akhir perang.

Penekanan pada serangan strategis membuat Douhet buta terhadap kemungkinan pertahanan udara atau taktis dukungan tentara. Dalam edisi kedua Komando Udara Douhet menegaskan bahwa pesawat seperti itu "tidak berguna, berlebihan dan berbahaya." Ia mengusulkan angkatan udara independent, terutama untuk jangka panjang, pesawat yang membawa beban-bomber. Dia Percaya intersepsi pembom tersebut adalah tidak mungkin, tapi diperbolehkan untuk pesawat pengawal sebagai kekuatan untuk menangkal atau pencegat karena serangan tidak membutuhkan akurasi besar. Tingkat taktis itu ia menganjurkan menggunakan tiga jenis bom; ledakan untuk menghancurkan target, kebakaran untuk memusnahkan struktur yang rusak, dan gas beracun untuk menahan pasukan pemadam kebakaran dan penyelamat lari.

Tanggapan kritis[sunting | sunting sumber]

Meskipun tanggapan awal Komando Udara membisu, serangan kedua yang mematikan dari rekan-rekan militer, terutama dari angkatan laut dan darat. Douhet adalah sebuah visi apokaliptik yang mencengkeram imajinasi populer. Tapi teorinya akan terbukti karena tak tertandingi selama 20 tahun. Dalam banyak kasus dia sangat berlebihan, seperti perhitungan jumlah gas beracun dan bom yang diperlukan untuk menghancurkan sebuah kota. Perang Dunia II akan membuktikan banyak dari prediksi yang salah, terutama pada kerentanan moralitas publik untuk pengeboman. Dalam "Rivista Aeuronautica" pada bulan Juli 1928 ia menulis bahwa ia dipercaya tentang 300 ton bom di atas kota-kota yang paling penting akan mengakhiri perang dalam waktu kurang dari sebulan. Hal ini dapat dibandingkan dengan kenyataan bahwa sekutu selama PD II menjatuhkan lebih dari 2,5 juta ton bom di Eropa tanpa ini secara langsung menentukan untuk perang. [4]

Di luar Italia, Teori Douhet dipadukan. Di Inggris dia menjadi kenangan saja – Komando Udara tidak diharuskan membacanya di Sekolah Staff RAF. Namun, Perancis, Jerman dan Amerika jauh lebih reseptif dan teori-teorinya dibahas dan disebarkan di sana. Teori-teorinya diuji dalam konflik seperti "Krisis Kosovo", teori Douhet tetap sangat populer.

Untuk mendukung Benito Mussolini, Douhet diangkat sebagai komisaris penerbangan ketika tujuan kekuatan Fasis diasumsikan segera menyerah. Ia terus menulis sampai akhir hidupnya. Ia meninggal karena serangan jantung pada tahun 1930. Lebih dari 70 tahun kemudian, banyak ramalannya gagal terwujud, namun sebagian konsep komando udara, teror bom dan menyerang pusat-pusat vital, terus mendukung teori strategi kekuatan udara sampai hari ini.


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Guilio DOUHET
  2. ^ Komando tertinggi Perang Italia
  3. ^ Biddle, Rhetoric and Reality in Air Warfare, pg.19
  4. ^ Johansson, Alf W Europas krig. ("Wars of Europe") (in Swedish) Stockholm; Tidens Förlag. ISBN 91-550-3818-2. page 281.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Giulio Douhet, Command of the Air (USAF Warrior Studies), Office of Air Force History, United States Government Printing Office (1983), trade paperback, ISBN 0-912799-10-2; trade paperback, Airforce History Museums Pro (1998) , 406 pages, ISBN 0-16-049772-8; hardcover, Arno Press (1942), 396 pages, ISBN 0-405-04567-0; hardcover, Natraj Publishers, (2003), 325 pages, ISBN 81-8158-002-8); first published in 1921; Coward McCann & Geoghegan, (1942), hardcover, 394 pages; Faber and Faber (1943), hardcover 325 pages; Collector's Edition, Easton Press, Library of Military History (1994), ISBN 0-405-04567-0
  • Joseph Henrotin. L'Airpower au 21ème siècle. Enjeux et perspectives de la stratégie aérienne. Bruxelles : Bruylant (RMES), 2005, softcover
  • Louis A. Sigaud, Air Power and Unification: Douhet's Principles of Warfare and Their Application to the United States, The Military Service Publishing Co., 1949, hardcover

Pranala luar[sunting | sunting sumber]