Gematria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Gematria atau gimatria (bahasa Ibrani: גימטריה gēmaṭriyā) adalah suatu sistem Yahudi tradisional untuk menghitung nilai huruf pada suatu kata atau frasa, dengan keyakinan bahwa kata-kata atau frasa-frasa bernilai sama mempunyai hubungan tertentu satu sama lain. Hubungan itu dapat pula terjadi dengan usia seseorang, tahun-tahun peristiwa atau sejenisnya. Istilah Ibrani ini kemungkinan besar berasal dari kata Yunani geōmetriā, "geometri", yang dipakai sebagai terjemahan kata gēmaṭriyā. Ada pakar yang berpendapat kata asalnya adalah dari istilah Yunani lain, grammateia; keduanya mungkin sama-sama mempunyai pengaruh pada pembentukan kata Ibrani tersebut.[1][2] (Ada juga yang mengira kata itu diturunkan dari urutan abjad Yunani, gamma sebagai huruf ketiga (tri) abjad Yunani: gamma + tria.[3]) Kata ini juga dipakai dalam bahasa Inggris sejak abad ke-17 dari karya penerjemahan oleh Giovanni Pico della Mirandola. Meskipun dianggap diturunkan dari budaya Yunani, sistem ini banyak dipakai dalam teks-teks Yunani, terutama yang berhubungan dengan Kabbalah.

Tabel Nilai Huruf[sunting | sunting sumber]

Nilai berdasarkan Mispar gadol. Metode ini menghitung huruf Ibrani dalam bentuk "final" atau akhiran (sofit) sebagai kelanjutan angka dalam abjad, dengan nilai-nilai dari 500 sampai 900.

Desimal Huruf Glyph
1 Alef א
2 Bet ב
3 Gimel ג
4 Dalet ד
5 He ה
6 Vav ו
7 Zayin ז
8 Het ח
9 Tet ט
Desimal Huruf Glyph
10 Yud י
20 Kaf כ
30 Lamed ל
40 Mem מ
50 Nun נ
60 Samekh ס
70 Ayin ע
80 Pe פ
90 Tsade צ
Desimal Huruf Glyph
100 Qof ק
200 Resh ר
300 Shin ש
400 Taw ת
500 Kaf (final) ך
600 Mem (final) ם
700 Nun (final) ן
800 Pe (final) ף
900 Tsade (final) ץ

Tanda huruf hidup[sunting | sunting sumber]

Nilai tanda-tanda huruf hidup (vowel) biasanya tidak dihitung, tetapi ada metode yang lebih jarang dipakai, yang memasukkannya ke dalam perhitungan. Nilai-nilai paling umum untuk huruf hidup adalah sebagai berikut (dalam kurung adalah perhitungan berdasarkan jumlah angka, yang kurang umum):

Desimal Vowel Glyph
6
Patach

ַ
10 (1)
Hiriq

 ִ

Holam


ׂ

Shuruk

 וּ
Desimal Vowel Glyph
16 (7)
Kamatz

ָ
20 (2)
Zeire

ֵ

Sh'va

ְ
26 (8)
Reduced patach

ֲ
Desimal Vowel Glyph
30 (3)
Segol

ֶ

Kubutz

ֻ
36 (9)
Reduced kamatz

ֳ
50 (5)
Reduced segol

ֱ

Kadangkala nama-nama huruf hidup dieja penuh dan gematria dihitung dari ejaan tersebut, menggunakan media standar.[4]

Penggunaan dalam bahasa lain[sunting | sunting sumber]

Catatan tertua pemakaian gematria ditemukan dalam sebuah inskripsi Assyria yang dibuat oleh raja Sargon II (727–705 SM) yang menyatakan bahwa raja membangun tembok kota Khorsabad sepanjang 16.283 hasta (cubit) sesuai dengan nilai huruf namanya.[5] Gematria atau disebut isopsephy dipakai dalam budaya Yunani kemungkinan segera setelah mereka mengadopsi sistem tulisan Semitik. Contoh-contoh yang ditemukan dalam bahasa Yunani terutama adalah dalam sastra Kristen dan, tidak seperti sumber-sumber rabbinik, selalu ditulis jelas bilamana dipakai.[6] Plato (c. 427-347 SM) dianggap mendiskusikan gematria "dalam bentuk paling sederhana" dalam Cratylus, dimana ia mengatakan "'kekuatan esensial' nama suatu benda dapat ditemukan dari nilai huruf-hurufnya, dan kata-kata dan frasa-frasa dengan nilai-nilai huruf yang sama dapat saling menggantikan dalam konteks tanpa mengubah maknanya." Namun penelitian yang lebih lanjut dari Cratylus, sebenarnya tidak berhubungan dengan gematria langsung atau tidak langsung, melainkan ia memandang bahwa kata-kata atau nama-nama berhubungan dengan "sifat esensial" seseorang atau suatu benda, dan pandangan ini mungkin mempengaruhi - dan sentral bagi - gematria Yunani (Greek gematria).[7][8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Gematria" at Dictionary.com
  2. ^ "gematria". Oxford English Dictionary. Oxford University Press. 2nd ed. 1989. Oxford English Dictionary
  3. ^ Benjamin Blech, "The Complete Idiot's Guide to Jewish Culture", p. 395 (2004)
  4. ^ Sefer ha-Malchut, "Sifrei Chaim", Jerusalem, 2008
  5. ^ p.197, Ratzan
  6. ^ p.164, Davies & Allison
  7. ^ Marc Hirshman, Theology and exegesis in midrashic literature, in Jon Whitman, Interpretation and allegory: antiquity to the modern period. Brill, 2003. pp. 113-114.
  8. ^ John Michell, The Dimensions of Paradise: Sacred Geometry, Ancient Science, and the Heavenly Order on Earth, 2008. pp.59-65 ff.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]