Gang Gam-chan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gang Gam-chan
Hangeul 강감찬
Hanja 姜邯贊
Alih Aksara yang Disempurnakan Gang Gam-chan
McCune–Reischauer Kang Kamch'an
Gang Gam-chan

Gang Gam-chan (948-1031) adalah pejabat pemerintahan Korea abad pertengahan dan komandan militer pada era Dinasti Goryeo (918-1392). Meskipun ia memiliki karier sebagai pejabat pemerintahan, ia terkenal karena kemenangan militernya selama Perang Goryeo–Khitan Ketiga.

Perang Goryeo-Khitan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 993, Dinasti Liao memerintahkan Jenderal Xiao Sunning untuk menyerang Goryeo. Berbagai opini di antara para pejabat istana terbagi-bagi, baik untuk melawan Bangsa Khitan atau bernegosiasi dengan mereka. Gang mendukung negosiasi, yang juga didukung oleh kaisar sebagai keputusan resmi. Seo Hui dikirim ke Jenderal Xiao sebagai wakil Korea, dan negosiasi gencatan senjata berhasil memimpin kemunduran pasukan Bangsa Khitan dan membangun hubungan persahabatan antara Liao dan Goryeo.

Pada tahun 1004, Bangsa Khitan mengalahkan Dinasti Song, Cina dan memaksa kaisarnya untuk membayar upeti kepada Bangsa Khitan. Dengan kekalahan Song, satu-satunya ancaman yang melawanBangsa Khitan adalah Goryeo. Juga pada tahun 1009, Jenderal Gang Jo dari Goryeo memimpin sebuah kudeta melawan pemerintahan; ia menggulingkan dan membunuh Kaisar Mokjong dan memulai peraturan militer, dan menghancurkan hubungan damai dengan Bangsa Khitan. Melihat ini, Bangsa Khitan menganggap kesempatan mereka telah datang untuk menyerang Goryeo, dan pada tahun 1010, Kaisar Shengzong memimpin invasi besar dengan pasukan sebanyak 400,000 orang dan ia memimpin pasukannya sendiri. Ia dengan mudah mengalahkan pasukan Goryeo dibawah pimpinan Jenderal Gang Jo, yang dieksekusi oleh Bangsa Khitan.

Namun Gang mendesak Kaisar Hyeonjong untuk melarikan diri dari istana, dan tidak menyerahkan diri kepada pasukan musuh. Kaisar menuruti saran Gang, dan berhasil melarikan diri dari ibukota yang terbakar itu. Kekacauan bangsa Korea mulai mengusik pasukan Bangsa Khitan, yang akhirnya memaksa Shengzong untuk menarik kembali pasukannya. Bangsa Khitan memenangkan perang itu, tapi tidak mendapatkan suatu keuntungan apapun darinya; sebaliknya malah menghabiskan sumber daya berharga, dan mengurangi perbendaharaan negara. Kemudian perang berdarah lainnya di antara dua negara tersebut tidak dapat diperkirakan, dan tensi akan memimpin Perang Goryeo–Khitan Kedua. Gang kemudian dipromosikan sebagai Perdana Menteri.

Pada tahun 1018, Jenderal Xiao Baiya, dibawah perintah administrasi Liao, memimpin sebuah ekspedisi ke Goryeo dengan 208,000 orang kontingen. Kali ini banyak pejabat yang mendesak kaisar untuk memulai negosiasi damai, karena kerusakan dari Perang Goryeo–Khitan Kedua sangat hebat dampaknya, membuat Goryeo sulit dipulihkan. Namun Gang menganjurkan kaisar untuk mengumumkan perang melawan Liao, karena kontingen musuh lebih kecil jumlahnya dibandingkan dengan jumlah sebelumnya. Ia dengan sukarela mengajukan dirinya untuk berperan sebagai wakil menteri perang selama perang berlangsung, pada usia 71 tahun. Ia memimpin sekitar 100,000 orang pasukan menuju perbatasan Goryeo-Liao.

Perang pertama adalah Perang Heunghwajin, yang mensignifikasikan kemenangan Goryeo dengan menghalangi sungai dan menghancurkan dam ketika Bangsa Khitan menyeberanginya. Namun Jenderal Xiao tidak menyerah dengan harapan dapat merebut ibukota Kaesung, dan melanjutkan perjalanan ke selatan. Kemudian Xiao menyadari bahwa misi tersebut tidak mungkin dicapai, dan memutuskan untuk mundur. Jenderal Gang mengetahui bahwa Bangsa Khitan mundur dari perang dan menunggu mereka di benteng Gwiju, dimana ia bertemu dengan pasukan Bangsa Khitan yang mundur pada tahun 1019.

Putus asa dan kelaparan, Bangsa Khitan dikalahkan oleh pasukan Goryeo. Hanya Jenderal Xiao dan beberapa yang berhasil menyelamatkan diri dari kekalahan yang membinasakan tersebut. Perang ini dikenal sebagai Perang Gwiju. Jenderal Gang kembali ke ibukota dan disambut sebagai seorang penyelamat militer yang menyelamatkan kerajaan. Setelah perang usai, Gang mengundurkan diri dari militer dan pemerintah karena ia telah berusia lanjut. Ia ditunjuk sebagai Perdana Menteri pada tahun 1030, setahun sebelum ia wafat pada tahun 1031.

Altar Gang, dijuluki "Angkusa,", kini berdiri di Sadang-dong, Gwanak-gu, Seoul. Lebih lanjut, Gang Jee Seok yang terkenal itu merupakan keturunan dari Gang Gam Chan yang Agung.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]