Fotolisis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Contoh fotolisis.

Fotolisis merupakan proses reaksi kimia yaitu berupa pelisisan senyawa kimia dengan bantuan sinar atau foton.[1] Terdapat berbagai proses reaksi kimia yang melibatkan fotolisis seperti:

Pada proses fotosintesis, cahaya akan diserap melalui klorofil.[1] Pada reaksi Hill yang ditemukan oleh Robert Hill pada tahun 1937 menyatakan bahwa reaksi air dengan akseptor elektron dan direaksikan dengan cahaya maka akan membentuk oksigen.[1] Reaksi sebagai berikut:

2H2O (air) + 2A menjadi 2AH2 + O<su>2 (oksigen).[1]

Akseptor elektron yang digunakan dapat berupa 2,6-diklorofenolindofenol yang akan berwarna biru bila teroksidasi dari tidak berwarna.[1] Beberapa tahun kemudian, Severo Ochoa menemukan bila air dan NADP+ (Nicotinamide adenine dinucleotide phosphate) akan tereduksi menjadi NADPH ditambah proton dan oksigen.[1] Reaksi sebagai berikut:

2H2O (air) + 2NADP+ menjadi 2NADPH + 2 H+ + O<su>2 (oksigen).[1]

Klorin yang berasal dari CFC (chloro fluoro carbon berinteraksi dengan ozon membentuk klorin monooksida dan oksigen.[2] Dua buah klorin monooksida bereaksi membentuk klorin peroksida.[2] Sinar matahari akan memecah klorin peroksida menjadi oksigen dan klorin.[2] Klorin akan kembali ke bumi menjadi hujan asam.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h (Inggris) Nelson DL et al. 2008. Lehninger Principles of Biochemistry. New York: W.H. Freeman.
  2. ^ a b c d e (Inggris) Reece et al. 2011. Campbell Biology. Ed ke-9. New York: Pearson.