Main jari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Fingering)
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah ilustrasi main jari yang dilakukan pria kepada wanita.

Main jari atau milat (bahasa Inggris: fingering) adalah perangsangan pada klitoris, vulva, vagina, atau anus untuk merasakan kenikmatan seksual. Aktivitas ini biasanya dilakukan untuk mengawali persetubuhan dan aktivitas seksual lainnya. Jika teknik ini dilakukan diri sendiri, hal ini masuk dalam kategori masturbasi. Main jari biasa digunakan sebagai aktivitas seksual nonpenetratif atau penetratif. Main jari pada vagina melibatkan satu jari atau lebih.

Teknik[sunting | sunting sumber]

Luar vagina[sunting | sunting sumber]

Perangsangan vulva yang khususnya pada klitoris dengan jari adalah cara yang paling umum main jari bagi seorang wanita untuk mencapai orgasme. [1] Biasanya, kelenjar klitoris dipijat melalui kulit klitoris dengan gerakan ke atas dan ke bawah, ke kiri dan ke kanan, atau gerakan melingkar. [2] sisa lain dari alat kelamin juga dirangsang oleh jari.[2][3][4]

Dalam vagina[sunting | sunting sumber]

Meraba vagina bagian dalam sering dilakukan dalam upaya untuk merangsang Titik G. Meraba bagian ini bagi wanita dengan teknik melibatkan jari tengah, kadang-kadang tambahan jari telunjuk atau jari manis merupakan salah satu teknik efektif mencapai orgasme. Tidak ada teknik untuk merangsang Titik G yang paling efektif bertujuan untuk mencapai orgasme, karena setiap wanita memiliki titik kepekaan yang berbeda. Profesional medis menyarankan mencuci tangan sebelum kontak dengan vagina untuk menghindari penyebaran bakteri dan menyebabkan infeksi. Termasuk mencuci tangan setelah setiap kontak jari dengan anus untuk menghindari penyebaran bakteri dari anus ke vagina.[5]

Keamanan[sunting | sunting sumber]

Praktek ini umumnya dianggap aktivitas seksual yang aman selama tangan dilindungi dengan sarung tangan lateks, kuku harus dipangkas karena kuku tajam atau bergerigi panjang dapat menyebabkan luka atau infeksi yang parah. Tangan harus dicuci dengan sabun dan air hangat sebelum melakukan main jari untuk menghindari penyebaran bakteri atau kuman. Dalam merangsang baik anus maupun vagina, bila menggunakan sarung tangan hindari penggunaan secara bergantian dengan orang lain untuk menghindari kontaminasi silang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kammerer-Doak, Dorothy; Rogers, Rebecca G. (June 2008, available online on May 16, 2008). "Female Sexual Function and Dysfunction". Obstetrics and Gynecology Clinics of North America 35 (2): 169–183. doi:10.1016/j.ogc.2008.03.006. PMID 18486835. "Most women report the inability to achieve orgasm with vaginal intercourse and require direct clitoral stimulation ... About 20% have coital climaxes..." 
  2. ^ a b Carroll, Janell L. (2009). Sexuality Now: Embracing Diversity. Cengage Learning. hlm. 118, 252, and 264. ISBN 978-0-495-60274-3. Diakses 23 Juni 2012. 
  3. ^ O'Connell HE, Sanjeevan KV, Hutson JM (Oktober 2005). "Anatomy of the clitoris". The Journal of Urology 174 (4 Pt 1): 1189–1195. doi:10.1097/01.ju.0000173639.38898.cd. PMID 16145367. RingkasanBBC News (11 Juni 2006). 
  4. ^ Cornforth, Tracee (17 Juli 2009). "The Clitoral Truth". About.com. Diakses 21 April 2010. 
  5. ^ "Pussy Fingering". Sex Project. Diakses 19 Agustus 2010.