Evolusi KL Drift 2

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Evolusi KL Drift 2
KLDRIFT2.jpg
Sutradara Yusof Haslam
Produser Skop Production
Penulis Syamsul Yusof
Pemeran Syamsul Yusof
Scha Al-Yahya
Farid Kamil
Shaheizy Sam
Hetty Sarlene
Tanggal rilis 25 Maret 2010 (Malaysia, Singapura dan Brunei)
11 April 2010 (Indonesia)
Durasi 90 menit
Negara  Malaysia
Anggaran RM 2.52 Juta
Pendapatan kotor RM 5.5 Juta
Didahului oleh Evolusi KL Drift (2008)
Diikuti oleh Evolusi KL Drift 3 (2012)

Evolusi KL Drift 2 adalah sebuah film bertemakan aksi perintah Syamsul Yusof yang ditayangkan di bioskop mulai 25 Maret 2010. Film yang dibintangi oleh Syamsul Yusof, Farid Kamil dan Scha Al-Yahya. Film ini adalah sekuel dari film Evolusi KL Drift.

Film ke-25 terbitan Cakupan Productions ini dikatakan merupakan film termahal yang pernah diproduksi oleh perusahaan tersebut dalam sejarah, dengan dilaporkan anggaran RM 2.5 juta, termasuk promosi.[1]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Aksi kehidupan Zack dan Sham masih belum berakhir. Zack bukan lagi pembalap haram seperti dulu. Kini dia seorang "Drifter" profesional. Dalam pada itu setelah kecelakaan yang dialami, Sham bukan lagi drifter karena kakinya cedera dan berjalan dengan tongkat. Peristiwa lampau dan keadaan dirinya yang cacat menghantui diri Sham. Dalam kekalutan ini muncul seorang wanita bernama Aleeya yang juga seorang drifter profesional. Aleeya mencemburui kehebatan Zack di sirkuit balap. Joe selamat dari kecelakaan maut masih menaruh dendam atas Zack. Wajahnya yang membekas menguatkan lagi keazamannya menghapus Zack dan orang-orangnya. Ery sebagai orang kanan Joe juga menaruh dendam pada Zack karena teman baiknya Karl dipenjarakan. Selain memburu Zack, Joe ingin menguasai seluruh bisnis narkoba di KL. Inspektor Kamal mencurigai serangkaian kematian penjahat dilakukan oleh Joe.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Komentar[sunting | sunting sumber]

Ezekiel Lee untuk pihak Cinema Online memberi 2.5 bintang kepada film ini, dengan membidas kepincangan logik cerita dan lakon layar yang 'tidak mendatangkan inspirasi', serta Syamsul Yusof sendiri gagal memperbaiki mutu lakonan, namun pada masa yang sama memberi pujian kepada lakonan pelakon pembantu seperti Aaron Aziz dan Shaheizy Sam yang menghiburkan penonton dengan dialog hebat mereka, di samping pemilihan kereta yang mengagumkan dan aksi lasak yang menunjukkan peningkatan dari film pertama.[2] Portal Tupai juga memberi 2.5 bintang dengan memberi pujian kepada lakonan Scha al-Yahya, Shaheizy dan Aaron serta prestasi aksi lasak mobil, tetapi mengeluh akan "hilang fokus" jalan ceritanya.[3]

Komentar Wahiduzzaman untuk mStar Online mengibaratkan EKLD2 dengan mesin mobil baru yang menggunakan mesin lama', dengan keluhan bahwa film dengan teknik Sinematografi modern yang 'membanggakan' dihampakan oleh ketimpangan plot, script, dan akting, tidak ubah seperti skrip-skrip film Cakupan Production di era Datuk Yusof Haslam, tetapi dilaporannya pula bahwa "Syamsul mengakui dia tidak dapat lari sepenuhnya dari acuan itu. Apa pun, kata Syamsul formula itu masih dianggap relevan dan efektif sampai hari ini."[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Abd Aziz Itar (9 Mac 2010). "Evolusi KL Drift 2 film termahal Skop". Utusan Malaysia. Diakses 15 April 2010. 
  2. ^ Evolusi Kl Drift 2, Cinema Online, 15 Mac 2010. Diterima pada 30 Mac 2010.
  3. ^ Ulasan: EVOLUSI KL DRIFT 2 - Cakap sampai tayar berasap, Tupai.com.my, 15 Mac 2010. Diterima pada 30 Mac 2010.
  4. ^ Wahiduzzaman (24 Mac 2010). ""KL Drift 2" Menderum Dengan 'Enjin Lama'". mStar Online.  Unknown parameter |accesdate= ignored (|tanggal akses= suggested) (help)

Pranata Luar[sunting | sunting sumber]