Delta Nil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

30°54′LU 31°7′BT / 30,9°LU 31,117°BT / 30.900; 31.117

Citra daerah Delta Nil dari satelit NASA

Delta Nil (bahasa Arab:دلتا النيل) adalah sebuah delta yang terbentuk di utara Mesir di mana Sungai Nil bermuara ke Laut Tengah. Ini merupakan salah satu delta terbesar di dunia - dari Iskandariyah di bagian barat sampai ke Port Said di bagian timur, meliputi sekitar 240 km garis pantai Laut Tengah dan merupakan daerah agrikultur. Diukur dari utara ke selatan, delta ini memiliki panjang sekitar 160 km.

Bentuk dan komposisi[sunting | sunting sumber]

Sungai dan Delta Nil

Delta Nil membentuk sebuah segitiga atau bunga teratai ketika dilihat dari atas. Bagian tepi luar delta ini tererosi, dan salinitas beberapa laguna telah meningkat karena bertambahnya saluran dengan Laut Tengah. Karena delta Nil tidak lagi menerima aliran tahunan yang mengandung nutrisi dan sedimen dari hulu karena konstruksi Bendungan Aswan, kesuburan tanah di daerah tersebut menjadi berkurang, dan pupuk dalam jumlah besar digunakan di sana sekarang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Manusia telah tinggal di daerah Delta Nil selama ribuan tahun, dan telah bertani selama paling sedikit lima ribu tahun. Sungai Nil biasanya dibanjiri setahun sekali, tetapi hal ini berakhir ketika adanya pembangunan Bendungan Aswan. Catatan kuno menyebutkan bahwa delta ini memiliki tujuh percabangan: (dari timur ke barat) Pelusiac, Tanitic, Mendesian, Phatnitic, Sebennytic, Bolbitine, dan Canopic. Saat ini, hanya ada dua cabang utama, karena pengawasan banjir, endapan lumpur, dan perubahan relief: The Damietta (berhubungan dengan Phatnitic) di sebelah timur dan Rosetta (berhubungan dengan Bolbitinic)[1] di bagian barat delta. Batu Rosetta ditemukan di Delta Nil pada tahun 1799 di kota pelabuhan Rossetta (Rashid). Pada masa firaun, daerah ini merupakan daerah Mesir Hilir. Daerah ini juga disebut "Tanah Goshen".

Batu Rosetta, ditemukan di Delta Nil pada 1799

delta nil terbuat dari tanah humus

Flora & Fauna[sunting | sunting sumber]

Selama musim gugur, sebagian Sungai Nil berwarna merah dengan bunga teratai. Daerah hilir (utara) dan hulu Sungai Nil memiliki tanaman yang tumbuh lebat. Tanaman daerah hilir Sungai Nil adalah teratai Mesir, sedangkan daerah hulunya adalah tanaman papirus, walaupun tidak sebanyak dulu, dan menjadi agak jarang ditemukan.

Beberapa ratus ribu burung air menghabiskan musim dingin di Delta Nil. Beberapa hewan lain yang ditemukan di delta ini termasuk katak, kura-kura, penyu, musang, dan kadal Nil. Buaya Nil tidak lagi ditemukan di daerah Delta Nil. Ikan yang dapat dijumpai di delta ini termasuk ikan mullet dan sole.

Salah satu fauna Delta Nil

Iklim[sunting | sunting sumber]

Daerah Delta Nil memiliki iklim Mediterania, dengan ciri-ciri sedikit hujan. Hanya 100 sampai 200 mm hujan yang turun di daerah delta selama setahun, dan kebanyakan hujan turun pada bulan-bulan musim dingin. Udara panas terasa di daerah ini selama bulan Juli dan Agustus, dengan rata-rata suhu 30 °C, dan paling tinggi sekitar 48 °C. Temperatur musim dingin biasanya pada kisaran 5° sampai 10 °C. Wilayah Delta Nil menjadi agak lembap selama musim panas.

Kota-kota modern dan kuna di daerah delta[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ p87 in W. Hayes, 'Most Ancient Egypt', JNES, 23 (1964), 73-114

Pranala luar[sunting | sunting sumber]