Canopus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Canopus
Data pengamatan
Epos J2000
Rasi bintang Carina
Asensio rekta 06h 23m 57.1s
Deklinasi −52° 41' 45"
Magnitudo tampak (V) −0.72
Ciri-ciri
Kelas spektrum F0 II[1]
Indeks warna U-B 0.04
Indeks warna B-V 0.15
Jenis variabel tidak ada
Astrometri
Kecepatan radial (Rv) 20.5 km/s
Gerak diri (μ) RA: 19.99 mas/thn
Dek.: 23.67 mas/thn
Paralaks (π) 10.43 ± 0.53 mas
Jarak 310 ± 20 tc
(96 ± 5 pc)
Magnitudo mutlak (MV) −5.53
Detail
Radius 65 R
Metalisitas 90% Matahari
Penamaan lain
Suhel, Suhail, Alpha Carinae, HD 45348, HR 2326, CD−52°914, FK5 245, SAO 234480, HIP 30438, GC 8302

Canopus (α Car / α Carinae / Alpha Carinae) adalah bintang paling terang di rasi Carina, dan merupakan bintang paling terang kedua di langit malam, setelah Sirius, dengan magnitudo tampak −0.72.

Penampakan[sunting | sunting sumber]

Penampakan terbaik Canopus adalah pada 28/29 Desember, yaitu saat berada di meridian pada tengah malam. Pada saat itu, orang yang tinggal di sekitar khatulistiwa dapat melihat Canopus pada ketinggian sekitar 37° di atas horizon selatan. Bagi yang berada di hemisfer selatan, dimungkinkan untuk dapat melihat dua bintang paling terang, Sirius dan Canopus dalam satu malam. Jika Sirius dapat terlihat di sekitar zenith, dipastikan dapat melihat Canopus di sebelah selatannya. Bagi yang tinggal di lintang yang lebih tinggi dari 37°18'15" LS, Canopus akan menjadi bintang sirkumpolar, yaitu bintang yang tidak pernah tenggelam.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Menurut buku Richard Hinckley Allen, Star Names: Their Lore and Meaning, setidaknya ada dua kemungkinan asal mula nama "Canopus". Yang pertama berasal dari legenda Perang Troya, Canopus dinamai menurut pilot armada kapal Menelaus, raja Sparta, yang setelah melakukan penghancuran Troya pada 1183 SM, mendarat di Mesir, 12 mil arah barat laut Aleksandria. Canopus meninggal di sini. Menelaus kemudian mendirikan sebuah monumen, menamai kota tempat mereka mendarat dan sebuah bintang - yang pada saat itu mencapai kulminasi atas, 7½° di atas horizon - sesuai dengan namanya.

Yang kedua, mungkin berasal dari masa kepemimpinan Aristides, berasal dari Bahasa Koptik, “Kahi Nub”, yang berarti Bumi Emas atau Lantai Emas. Menurut Richard Hinckley Allen, kata itu kemungkinan berasal dari terangnya bintang itu dan kedekatan posisinya dengan horizon jika dilihat dari lokasi tersebut[2]. Nama lain dari para astronom terdahulu adalah :

nama lain asal bahasa arti
老人星 / Lǎorénxīng China / Mandarin bintang orang tua[1]
砺石南第二星 / Lìdànnándìèrxīng China / Mandarin bintang kedua di area selatan rasi Batu Asahan [3]
南極老人 / Nánjílǎorén China / Mandarin orang tua di kutub selatan[3]
南極 / Nánjí China / Mandarin kutub selatan[3]
Agasti, Agastya India pencipta, peletak gunung
Jurōjin Jepang Dewa keabadian dalam prinsip Taoisme
Waa Australia asli burung gagak
Pedalion, Gubernaculum Yunani kemudi[4]
Al Suhail al Yamaniyyah Arab yang cemerlang di selatan[4]
Schif-stern Jerman Kuno bintang di "kapal laut"[4]
Autahi[5] Maori
Ke aliʻi o kona i ka lewa[6] Hawaii pemimpin di langit selatan

Selain rasi Carina, bintang ini juga merupakan anggota dari berbagai rasi, asterisma atau kelompok berikut :

nama rasi / asterisma / kelompok asal arti anggota lainnya
Cītlalhuitzitzilin Aztec burung kolibri antara lain α Lep, β Lep, ε Lep, μ Lep, γ Lep, δ Lep, α Col, β Col, ε Col

Detail fisis[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan kelas spektrumnya, Canopus adalah bintang raksasa terang berwarna kuning-putih. Pengukuran paralaks dari satelit Hipparcos memperoleh harga 10.43 ± 0.53[1] mas, yang menyimpulkan jarak Canopus sebesar 310 tahun cahaya (96 parsec) dari Tata Surya. Sebelum paralaks akurat ditentukan oleh Hipparcos, perkiraan jarak untuk bintang ini bervariasi dari 96 hingga 1200 tahun cahaya. Kesulitan penentuan jarak ini berasal dari kenyataan bahwa bintang berkelas F0 II adalah bintang yang jarang, dan dengan demikian sedikit dipelajari. Bintang kelas ini dapat berupa bintang yang sedang ber-evolusi menuju status raksasa merah atau bisa juga yang sedang meninggalkan status tersebut. Pada akhirnya, kesulitan penentuan status ini berimplikasi pada kesulitan penentuan seberapa besar terang intrinsik bintang tersebut, dan akhirnya seberapa jauh bintang itu. Penentuan jarak dengan metode paralaks trigonometri menjadi satu-satunya solusi, dan dengan jarak yang sedemikian jauh (lebih dari 200 tahun cahaya) sulit bagi teleskop-teleskop landas bumi menentukannya dengan teliti.

Kultur populer[sunting | sunting sumber]

  • Shouxing adalah nama bintang ini dalam astronomi China dan merupakan salah satu dari tiga dewa keberuntungan Fu Lu Shou.

Referensi[sunting | sunting sumber]