Constance dari Arles

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Constance dari Arles
Robert2Franc Constance of Arles.jpg
Permaisuri Franka
Memerintah sebagai pasangan 1001–1031
Pasangan Robert II dari Perancis
Anak
Hugues Magnus dari Perancis
Henri I dari Perancis
Adèle dari Perancis, Comtesse Flandria
Robert I, Adipati Burgundia
Wangsa Wangsa Kapetia
Ayah Guillaume I, Pangeran Provence
Ibu Adélaïde dari Anjou
Lahir 986
Meninggal 25 Juli 1034 (berusia 47–48)

Constance dari Arles (986 – 25 Juli 1034), juga dikenal sebagai Constance dari Provence, merupakan istri ketiga dan permaisuri Raja Robert II dari Perancis. Ia adalah putri Guillaume I, Pangeran Provence dan Adélaïde dari Anjou, putri Foulques II, Pangeran Anjou. Ia adalah saudara tiri Pangeran Guillaume II dari Provence.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1003, ia menikah dengan Raja Robert, setelah ia bercerai dari istri keduanya, Berthe dari Burgundia. Pernikahan tersebut bergejolak; Keluarga Berthe menentangnya, dan Constance dibenci untuk mengimpornya kerabat Provençal. Sahabat Robert, Hugues dari Beauvais, mencoba untuk meyakinkan raja untuk tidak mengakuinya pada tahun 1007. Balasan Constance adalah dengan membuat Beauvais dibunuh oleh para ksatria dari kerabatnya, Foulques III, Pangeran Anjou. Pada tahun 1010 Robert bahkan pergi ke Roma, yang ditemani oleh bekas istrinya Berthe, untuk meminta izin untuk menceraikan Constance dan menikahi Berthe kembali. Constance membujuk putranya untuk memberontak melawan ayah mereka, dan kemudian menyayangi putranya yang lebih kecil, Robert, dibandingkan yang besar, Henri.

Selama persidangan Herefast de Crepon yang terkenal (yang diduga terlibat dengan kultus dari para pastur, biarawati dan klerus pada tahun 1022[1]), kerumunan di luar gereja di Orleans menjadi begitu kacau, menurut Moore:

Atas perintah raja, Ratu Constance berdiri di depan pintu Gereja, untuk mencegah rakyat biasa untuk membunuh mereka di dalam Gereja, dan mereka dibuang dari dada Gereja. Ketika mereka diusir keluar, ratu mencongkel keluar mata Stephen, yang pernah menerima pengakuan dosanya, dengan benda yang ada di dalam genggamannya.

Atas desakan Constance, putra sulungnya Hugues Magnus dimahkotai sebagai wakil raja di sisi ayahnya pada tahun 1017. Hugues Magnus meminta agar orangtuanya membagi kekuasaan dengannya, dan memberontak melawan ayahnya pada tahun 1025. Ia mati mendadak kemudian pada tahun itu, orang buangan dan seorang buronan. Robert dan Constance bertikai atas yang mana di antara anak mereka yang harus mewarisi takhta; Robert menyayangi putra kedua mereka Henri, dan Constance menyayangi putra ketiga mereka, Robert. Di balik protes ibunya, Henry dimahkotai pada tahun 1027. Fulbert, Uskup Chartres menulis sebuah surat mengklaim bahwa ia "terus cemas" akan pentahbisan Henri "oleh kebiadaban ibunya, yang cukup dapat diandalkan ketika ia menjanjikan iblis."

Constance membujuk putra-putranya untuk memberontak, dan Henri dan Robert mulai menyerang dan merampas kota-kota dan puri-puri milik ayah mereka. Robert menyerang wilayah Burgundia, wilayah yang telah ia janjikan namun tak pernah diterimanya, dan Henri merebut Dreux. Akhirnya Raja Robert setuju dengan permintaan mereka dan damai dapat terlaksana sampai raja mangkat.

Raja Robert wafat pada tahun 1031, dan Constance segera berselisih dengan putra tertuanya Henri dan putra lainnya yang lebih muda Robert. Constance menyita tanah mas kawinnya dan menolak untuk menyerahkannya kepada mereka. Henri melarikan diri ke Normandia, di mana ia menerima bantuan, senjata-senjata dan tentara dari abangnya Robert. Ia kembali untuk mengepung ibunya di Poissy namun Constance melarikan diri ke Pontoise. Ia hanya menyerah ketika Henri mulai mengepung Le Puiset dan bersumpah akan membunuh seluruh penduduknya.

Constance wafat pada tahun 1034, dan dimakamkan di sisi suaminya Robert di Basilika Santo Denis.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Constance dan Robert memiliki 7 anak :

  1. Alix dari Perancis, Comtesse Nevers (lahir tahun 1003 – setelah tahun 1063), menikahi Pangeran Renaud I dari Nevers
  2. Hugues Magnus, rekan pemimpin (1007 – 17 September 1025)
  3. Henri (4 Mei 1008 – 4 Agustus 1060)
  4. Adèle dari Perancis, Comtesse Flandria (1009 – 5 Juni 1063), menikahi (1) Adipati Richard III dari Normandia (2) Pangeran Baudouin V dari Flandria
  5. Robert I, Adipati Burgundia (1011 – 21 Maret 1076)
  6. Eudes (1013–1056)
  7. Constance (lahir tahun 1014, tanggal kematian tidak diketahui), menikahi Manasses de Dammartin

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 1

"The heresy was sui generis, probably an amalgam of neoplatonic speculation and of inferences made from the search, familiar to biblical scholars of the time, for an inner meaning beneath the literal surface of the text of Scripture 'written on animal skins.' The radical nature of the denials of the adherents of the doctrines of incarnation and resurrection, have led some historians to argue that the heresy was imported, to some degree ready-made, and that it represents a fragmentary influence from the developed heretical tradition of the movement of the Bogomils, then spreading from its cradle-land in Bulgaria into other parts ... But the absence of any external evidence of Bogomil missionizing at this time and a wider realization of the number of factors in Western society which fostered dissisence in the eleventh century ... have caused the theory to lose support. What seems most likely is that the heresy was intellectual in origin and a facet of the reawakening of learning in the late tenth and early eleventh centuries." Malcolm Lambert, Medieval Heresy: Popular Movements from the Gregorian Reform to the Reformation (New York: Barnes & Noble Books, 1991) 16 - 17.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Jessee, W. Scott. A missing Capetian princess: Advisa, daughter of King Robert II of France (Medieval Prosopography), 1990
  • Nolan, Kathleen D. Capetian Women, 2003.
  • Moore, R.I. The Birth of Popular Heresy, 1975.
  • Ancestral Roots of Certain American Colonists Who Came to America Before 1700 by Frederick Lewis Weis, Lines: 53-21, 101-21, 107-20, 108-21, 128-21, 141-21, 141A-21, 185-2.
  • Lambert, Malcolm. Medieval Heresy: Popular Movements from the Gregorian Reform to the Reformation, 1991, 9 - 17.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Constance of Arles

Perancis
Didahului oleh:
Bertha dari Burgundia
Permaisuri Perancis
1001–1031
Diteruskan oleh:
Mathilde dari Frisia