Biawak timor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Biawak Timor
Varanus timorensis.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Sauropsida
Ordo: Squamata
Upaordo: Lacertilia
Famili: Varanidae
Genus: Varanus
Upagenus: V. (Odatria)
Spesies: V. timorensis
Nama binomial
Varanus timorensis
Gary, 1831
Sinonim

Monitor timorensis

Varanus timorensis (V. timorensis) atau biawak Timor adalah salah satu spesies biawak yang ditemukan di pulau Timor, Indonesia.[1] Biawak pemakan serangga ini, hidup di daratan dan pepohonan.[1] Spesies biawak ini dapat dipelihara dan dikembangbiakkan dalam penangkaran manusia.[2]

Distribusi[sunting | sunting sumber]

V. timorensis ditemukan di Pulau Timor, Indonesia.[3][4] Lebih jauh lagi, kadal ini juga ditemukan di Papua Nugini bagian selatan, dan bagian utara dari benua Australia.[3]

Deskripsi Fisik[sunting | sunting sumber]

V. timorensis terbilang sebagai salah satu spesies kadal terbesar yang hidup di pulau Timor.[5] V. timorensis dapat dikenali dengan corak lingkaran kuning yang menyelubungi bagian atas (dorsum) dari tubuh kadal.[5] Kadal tersebut memiliki lubang hidung yang terletak di bagian sudut moncong, tepatnya di sepertiga jarak antara ujung moncong dengan mata.[5]

Habitat dan Sejarah Alam[sunting | sunting sumber]

Habitat asli dari V. timorensis adalah hutan musim, yang telah banyak ditebang untuk dijadikan lahan pertanian.[1] Sebagian besar spesimen yang tertangkap, ditangkap di lahan pesisir berbatu, dengan ketinggian sebesar 50 meter.[1] Meskipun demikian, V. timorensis juga ditemukan pada daerah dengan ketinggian 700 meter diatas permukaan laut.[1]

V. timorensis hidup di daratan dan pepohonan. V. timorensis biasa berteduh di waktu siang hari untuk menghindari panas matahari.[1] V. timorensis umummnya memanfaatkan lahan berbatu untuk berjemur, dan untuk berburu mangsa yang biasanya merupakan invertebrata.[1] Hewan tersebut juga biasa berburu di semak belukar.[1]

Diet[sunting | sunting sumber]

V. timorensis merupakan hewan karnivora.[1] Lebih jauh lagi, analisis isi perut menunjukkan bahwa diet V. timorensis dapat berupa kalajengking, ular buta, belalang, laba-laba, dan cecak.[1]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Diperkirakan V. timorensis berkembang biak pada awal musim kemarau (Mei hingga Juli).[1] Hal ini terlihat dari, buah zakar dan ovarium milik V. timorensis yang lebih besar secara signifikan pada bulan Oktober dan September.[1] Dalam penangkaran, V. timorensis menginkubasi sekitar 7 hingga 11 butir telur, dalam sebuah siklus reproduksi, selama jangka waktu 93 hingga 186 hari.[1] Ketika menetas, panjang tubuh anakan adalah sekitar 163 hingga 174 mm.[1] Perbedaan jumlah jantan dan betina yang tertangkap dinyatakan tidak berbeda nyata.[1]

Penangkaran[sunting | sunting sumber]

Penetasan telur V. timorensis pernah dilaporkan.[2] Pennetasan tersebut dapat dilakukan di dalam inkubator akuarium dengan lingkungan yang suhu serta kelembabannya terjaga.[2] Setelah menetas, diet berupa serangga beserta suplementasi vitamin dan mineral dapat diberikan.[2]

Di dalam akuarium, perkelahian pada anakan V. timorensis pernah dilaporkan.[2] Perkelahian tersebut dapat berujung pada kanibalisme.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o (Inggris)Pianka ER, King D, King RA (2004). Varanoid Lizards of the World. Indiana University Press. ISBN 9780253343666. 
  2. ^ a b c d e f (Inggris)Geczy C (2009). "Cannibalism in Captive Varanus timorensis". Biawak 3 (2): 61–63. Diakses 7 May 2014. 
  3. ^ a b (Inggris)Hallerman J. "Varanus timorensis GRAY, 1831". Diakses 7 May 2014. 
  4. ^ (Indonesia)Yulianingsih TM (2010). Jelajah wisata Nusantara: berbagai pilihan tujuan wisata di 33 propinsi. Niaga Swadaya. ISBN 9789797881665. 
  5. ^ a b c (Inggris)Kaiser H, et al. (2011). "The herpetofauna of Timor-Leste: a first report". ZooKeys 109: 19–86. doi:10.3897/zookeys.109.1439.