Badai Tropis Khanun (2012)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Badai Tropis Khanun (Enteng)
Badai tropis parah (JMA)
Badai Tropis (SSHS)
Badai Tropis Khanun (Enteng) setelah intensitas puncak, mendekati daratan Korea pada tanggal 18 Juli
Terbentuk 14 Juli 2012
Menghilang 20 Juli 2012 (Menjadi siklon Extratropical pada tanggal 19 Juli)
Angin tertinggi 10 menit berturut:
95 km/h (60 mph)
1 menit berturut:
95 km/h (60 mph)
Tekanan terendah 985 mbar (hPa; 29.09 inHg)
Korban tewas 9 dilaporkan (1 di Korea Selatan, 8 di Korea Utara)
Kerusakan $11.4 million (2012 USD)
Wilayah terpengaruh  Korea Selatan,  Korea Utara,  Jepang, Pulau Marina.
Bagian dari Musim Badai Pasifik 2012

Badai Tropis Khanun (sebutan internasional: 1207, penamaan JTWC: 08W, Nama PAGASA : Enteng) adalah siklon tropis pertama yang langsung berdampak di Korea pada Musim Badai Pasifik 2012, sejak Musim Badai Pasifik 2010. Badai ini adalah badai bernama ke-8, badai tropis parah yang ke-3, dan secara keseluruhan, siklon tropis ke-13 yang dimonitor oleh Badan Meteorologi Jepang (JMA) selama 2012. Khanun juga merupakan badai tropis pertama yang memasuki daratan Korea pada tahun 2012. Khanun berarti "Nangka" di Thailand.[1]

Sejarah Meteorologi[sunting | sunting sumber]

Jalur badai

Akhir tanggal 12 Juli, sekelompok besar badai dikaitkan dengan inti rendah dingin membentuk daerah tekanan rendah lemah di barat laut Guam. Pada tanggal 13 Juli inti rendah dingin tersendiri dengan lebih rendah, pemanasan inti rendah, dan konveksi rendah pemanasan inti dimulai untuk mengatur, mendorong JMA untuk meningkatkan kategori badai menjadi depresi tropis akhir pada 14 Juli. Awal tanggal 15 Juli JTWC mengeluarkan TCFA pada badai, dan meningkatkan kategori badai menjadi depresi tropis hari itu. Pada tanggal 16 Juli JMA meningkatkan kategori badai menjadi badai tropis dan menamakannya Khanun. Kemudian pada hari yang sama, JTWC meningkatkan kategori Khanun menjadi badai tropis; juga, PAGASA menamakannya Enteng karena badai secara singkat melewati sudut area Filipina. Akhir 17 Juli, Khanun ditingkatkan JMA menjadi badai tropis parah, sebagai inti Khanun yang melewati Okinoerabujima. Pada tanggal 18 Juli JMA menurunkan kategori Khanun menjadi badai tropis pada selatan-barat daya Jeju. Pada tanggal 18 Juli 17:00 (UTC), Khanun membuat pendaratan di Kota Mokpo Korea Selatan sebagai badai tropis, dan segera membuat transisi extratropical yang berada diatas Korea, karena melemah menjadi depresi tropis. Pada tanggal 22 Juli badai hilang sepenuhnya.

Persiapan dan dampak[sunting | sunting sumber]

Badai Tropis Khanun berada diatas Korea, pada 19 Juli, menjadi Extratropical.

Sebelum Badai Tropis Khanun memasuki daratan Korea, dua penerbangan internasional yang menghubungkan Incheon ke Manila dibatalkan pada tanggal 18 Juli menurut Bandar Udara Internasional Incheon. Dari hari Rabu, sekitar 90 penerbangan yang dijadwalkan menuju Jeju dan selatan kota Pohang, serta 115 perjalanan feri menuju pulau-pulau selatan dibatalkan, menurut pegawai transportasi.[2][3][4]

Saat Khanun membuat jalan ke wilayah pusat di sepanjang pantai barat dari resor selatan pulau Jeju, hujan deras dan angin kencang menyebabkan bagian rumah runtuh di Provinsi Gyeongsang Utara, menewaskan seorang wanita tua berumur 83 tahun.[2][3]

Kemacetan lalu lintas yang menyebabkan ketidaknyamanan penumpang di Seoul dan sekitarnya, seperti hujan dan banjir di jalan-jalan kemudian memaksa untuk ditutup. Hantaman bagian selatan negara semalam dari akhir 18 Juli, badai sementara meninggalkan 26.000 rumah tanpa listrik dan menyebabkan kerugian ₩ 13.000.000 ($ 11.420), menurut Korea Electric Power Corp.

Badai sudah mengeluarkan hujan 97,5 milimeter di Suncheon, Provinsi Jeolla Selatan, 53,4 milimeter di Jeju dan 37,5 milimeter di Seoul pada pukul 6 pagi. Kantor cuaca mengatakan, untuk mengontrol tingkat air, Korea Utara telah mengeluarkan air dari Dam Hwangang, terletak dekat perbatasan dengan Korea Selatan, sejak Rabu siang, mendorong warga Korea Selatan berkemah untuk mengungsi. Tidak ada kerusakan dari pelepasan air telah dilaporkan sejauh ini.[3]

Di Korea Utara, media pemerintah melaporkan bahwa sedikitnya tujuh orang tewas pada Provinsi Kangwon, dengan kematian kedelapan dilaporkan di tempat lain. Dikatakan badai menyebabkan kerusakan yang signifikan, menghancurkan 650 rumah tinggal, 30 bangunan umum, kereta api, jalan, jembatan, dan berbagai sistem. Banjir juga menggenangi hampir 3.870 rumah, meninggalkan lebih dari 16.250 orang kehilangan tempat tinggal.[5]

Pada tanggal 29 Juli pemerintah Korea Utara secara dramatis menambah korban tewas di negara itu menjadi 88 orang, dengan tambahan 134 terluka. Kerugian terbesar dalam hidup manusia berada di dua daerah di Provinsi Pyongan Selatan. Sedikitnya 63.000 orang kehilangan tempat tinggal akibat banjir, sementara lebih dari 30.000 hektare lahan untuk tanaman tumbuh terendam air dan akan menambah kekhawatiran kelaparan parah di negara ini. Tiga ratus bangunan umum dan 60 pabrik rusak selama badai.[6]

Pada tanggal 31 Juli staf PBB mengunjungi tempat yang dilanda banjir di daerah Selatan Pyongan dan propinsi Kangwon. Hujan deras terus sepanjang tepi barat negara itu, termasuk ibukota Pyongyang. Media resmi Korea Utara melaporkan bahwa Perdana Menteri Choe Yong Rim mengunjungi kota-kota tergenang air dan membahas cara-cara untuk membantu upaya pemulihan.[7]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Rain-battered Japan braces for arrival of typhoon". Taipei Times. 18 July 2012. Diakses 18 July 2012. 
  2. ^ a b "Typhoon Khanun passes central Korea, causing damage". The Korea Times. 19 July 2012. Diakses 1 August 2012. 
  3. ^ a b c "Typhoon Khanun dies after causing minor damage". The Korea Times. 19 July 2012. Diakses 1 August 2012. 
  4. ^ "Typhoon Khanun Hits Seoul And Surrounding Cities". Arirang News. 19 July 2012. Diakses 1 August 2012. 
  5. ^ "Tropical Storm Khanun kills at least 7 in North Korea". BNO News. 25 July 2012. Diakses 25 July 2012. 
  6. ^ "Scores killed in North Korea floods". Al Jazeera. Diakses 29 July 2012. 
  7. ^ "UN visits North Korea to see flood-damaged areas". Huffington Post. Diakses 31 July 2012.