Askar Suci Thebes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Askar Suci Thebes (Yunani Kuno:Ἱερὸς Λόχος τῶν Θηβῶν, Hieròs Lókhos tôn Thebôn) adalah tentara elit terpilih kota Thebes, beranggotakan 150 pasangan perjantanan[1] pada abad ke-4 SM.[1] Askar ini dibentuk oleh komandan perang Thebes Gorgidas pada tahun 378 SM dan berperan penting dalam Pertempuran Leuctra. Pada tahun 338 SM, Askar Thebes dihancurkan oleh Philip II dari Makedonia dalam Chaeronea.

Risalah[sunting | sunting sumber]

Plutarch mencatat bahwa Askar Suci terdiri dari pasangan laki-laki, dengan alasan bahwa sekumpulan kekasih bisa berperang lebih keras dan kuat dibanding sekumpulan orang asing tanpa ikatan cinta. Berdasarkan buku Life of Pelopidas[2] karya Plutarch, pembentukan tentara ini terinspirasi oleh buku Symposium milik Plato di mana tokoh Phaedrus berkata:

Dan jika hanya terdapat beberapa cara bahwa seharusnya pemerintah atau tentara didirikan dari sejumlah pasangan kekasih, mereka kelak akan menjadi penguasa terbaik di kotanya, hilangkan segala aib dan saling bersaing dengan hormat; dan ketika berjuang bersama, meski sebatas bantuan kecil, mereka akan mengalahkan dunia. Karena seorang kekasih tidak akan memilih untuk dilihat oleh semua umat manusia ketimbang kekasihnya, baik ketika melepaskan jabatannya atau meninggalkan satuannya? Seorang kekasih akan siap menelan ribuan kematian daripada menanggung itu. Atau siapakah yang akan meninggalkan kekasihnya atau mengecewakannya pada saat bahaya?
 
[3]

Awalnya Askar Suci dibentuk dari pria-pria terpilih yang adalah sepasang kekasih.[4] Setiap pasangan kekasih ini diambil dari jajaran tentara Thebes. Pasangan ini terdiri dari pria yang lebih tua "heníochoi", atau pengendara kereta tempur, dan lelaki muda "parabátai", atau sahabat, semua ditempatkan dan dilatih dengan biaya dari pemerintah kota dan berperang sebagai pasukan hoplit.[4] Selama keterlibatan awal mereka, Gorgidas menempatkan mereka menyebar di seluruh jajaran depan batalion perang kota Thebes untuk meningkatkan semangat perang.

Kejayaan[sunting | sunting sumber]

Setelah Jendral Pelopidas merebut kembali benteng kota Thebes pada tahun 379 SM, ia memegang pimpinan Askar Suci, di mana ia berjuang bersama sahabatnya Epaminondas. Pelopidas berjasa dalam membentuk unit khusus pasangan pederasti ini. "Pelopidas tidak pernah memisah atau menyebar mereka, ia berdiri bersama mereka dalam pertempuran, sebagai satu tubuh."[4] Terbentuklah "pasukan khusus" prajurit Yunani,[5] dan selama empat puluh tahun keberadaannya yang diketahui (378-338 SM), kota Thebes terkenal sebagai kekuatan militer dan politik pada akhir zaman Yunani klasik .

Di bawah komando Pelopidas, Askar Suci berperang melawan Sparta di Tegyra pada tahun 375 SM, mengalahkan tentara Sparta yang berjumlah tiga kali lebih besar, namun mereka bertolak mundur sebelum Sparta menambah pasukan. Askar Suci juga memenangkan pertempuran Leuctra pada tahun 371 SM, yang menurut Pausanias merupakan pertempuran paling menentukan yang pernah diperjuangkan oleh orang Yunani melawan Yunani. Pemerintah Leuctra membebaskan Thebes dari kekuasaan Sparta dan meletakkan dasar perluasan kekuasaan Thebes, yang mungkin juga letak dasar politik bagi kemenangan Raja Philip II.

Kehancuran[sunting | sunting sumber]

Kemenangan Philip II dari Makedonia dan putranya Alexander dalam Pertempuran Chaeronea (338 SM) memadamkan hegemoni Thebes. Pasukan infantri hoplit bukanlah tandingan untuk phalanx[6] pasukan tombak Makedonia: tentara Thebes dan sekutunya kalah dan melarikan diri, namun meski dikelilingi dan kewalahan, Askar Suci menolak untuk menyerah. James G. DeVoto mengatakan dalam buku Askar Suci Thebes[7] bahwa Alexander telah mengerahkan kavalerinya di belakang pasukan hoplit Makedonia, memungkinkan "terobosan Thebes dalam menyombong kekuatan serangan kavaleri ketika pasukan hoplit tercecar." Di bawah pimpinan Theagenes, Askar Suci Thebes tetap berperang dan hampir semua 300 prajurit tewas. Dalam catatannya Plutarch menyatakan saat berhadapan dengan mayat yang "bertumpukan satu sama lain," paham siapa mereka, Raja Philip II berseru, "Bunuh mereka yang menganggap orang-orang ini berbuat atau menderita sesuatu yang tidak pantas."[8]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar tahun 300 SM, didirikan patung singa batu raksasa di lokasi pemakaman Askar Suci. Patung tersebut dipulihkan pada abad ke-20 dan masih berdiri hingga kini. Meskipun Plutarch mendaku semua tiga ratus prajurit Askar Suci tewas hari itu, pada tahun 1890, penggalian situs pemakaman di Monumen Singa mengungkap hanya terdapat 254 kerangka, diatur dalam tujuh baris.[9]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ludwig, hal. 60.
  2. ^ Plutarch, "Pelopidas" 18: "It is probable, therefore, that the Sacred Band was so named, because Plato also speaks of a lover as a friend inspired from Heaven." Aubrey Stewart & George Long translation.
  3. ^ Plato, "Symposium", trans. Jowett.
  4. ^ a b c Plutarch, "Life of Pelopidas" 18. Loeb Classical Library edition, translation by Bernadotte Perrin
  5. ^ Plutarch, "Pelopidas" 18: "Up to the battle of Chæronea it is said to have continued invincible".
  6. ^ Phalanx adalah satuan infanteri bersenjata berat terbentuk dalam barisan dan banjar dekat dan rapat. Ada beberapa pengaturan yang berbeda, barisan bervariasi antara 4-25 atau lebih.
  7. ^ James G. DeVoto, "The Theban Sacred Band," in The Ancient World, Vol. XXIII, No.2 (1992)
  8. ^ Plutarch, "Pelopidas" 18, trans. Dryden.
  9. ^ Pengumuman resmi di Monumen Singa di Chaeronea..

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Paul Walter Ludwig, Eros and Polis: Desire and Community in Greek Political Theory. Cambridge, 2002.
  • James G DeVoto, "The Theban Sacred Band," The Ancient World, XXIII.2, (1992), pp. 3–19