Arya Kenceng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Arya Kenceng adalah seorang kesatria dari Majapahit yang turut serta dalam ekspedisi penaklukan Bali bersama Mahapatih Gajah Mada. Banyak versi mengenai keberadaan Arya Kenceng, dalam beberapa babad, misalnya Babad Arya Tabanan, dinyatakan bahwa Arya Kenceng adalah adik dari Arya Damar, yang lain mencatat Arya Kenceng identik dengan Arya Damar, dan beberapa naskah lontar menyatakan beliau adalah anak dari Arya Damar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun Isaka 1203 (1281 M) dari negeri Cina datang dua orang putri Raja Ming/Miao Li yang dikenal dengan Mauliwarma Dewa keturunan Thong (Raja Miao Ciang)/Raja Li, Kerajaan Ming artinya Sinar/Surya,wilayah Cina waktu itu Campa/Melayu, Singapura atau Temasek hingga laut Cina Selatan (Nan Hay). Belakangan berhasil di satukan Madjapahit dan Cina di kuasai dinasty Cing/Ming karena Mongol/Khan sudah runtuh, makanya kita disebut bangsa “Indo-Cina” yang jadi cikal bakal bangsa Indonesia.jadi orang yang tinggal di daratan Cina hingga ujung selatan (Melayu) disebut orang Indo-Cina. Daratan Cina ke utara bernama “Mantjupai”. Madjapahit pun simbolnya Surya/Sinar, sedangkan simbol Raja adalah Macan putih. Dua Putri Raja Ming/Miao LI tersebut datang lengkap dengan dayang-dayang, pengawal,para suhu dan lain-lain, kedua putri tersebut adalah “Dara Jingga” dan adiknya “Dara Petak” (Putih), keadatangan Putri Cina ini pada zaman Kerajaan Singhasari yaitu pada masa pemerintahan Sri Kerthanegara/Bathara Siwa tahun isaka 1190-1214 atau tahun (1268-1292 Masehi).

Putri Dara Petak bergelar “Maheswari” diperistri oleh Sri Jayabaya atau Prabu Brawijaya I/Bhre Wijaya/Raden Wijaya, Raja Madjapahit pertama yang juga bergelar “Sri Kertha Rajasa Jaya Wisnu Wardana” pada tahun isaka 1216-1231 atau tahun (1294-1309 Masehi) yang selanjutnya menurunkan Prethi Santana/keturunan bernama “Kala Gemet” yang menjadi Raja Madjapahit kedua pada tahun 1309-1328 M, yang bergelar “Jaya Negara”. Sedangkan Putri Dara Jingga yang bergelar Indreswari atau Li Yu Lan atau Sri Tinuhanengpura (yang dituakan di Pura Singosari dan Madjapahit) diperistri oleh Sri Jayasabha yang bergelar Sri Wilatikta Brahmaraja I atau Hyang Wisesa. Gelar Li adalah dari Raja Tong “Li Ti” (Li Wang Ti) yang mengirim Putri Macan Putih ke Kahuripan, Sri Jayasabha adalah pembesar Singosari dengan pangkat “Maha Menteri”. Putri Dara Jingga dalam lontar dikenal, yang berbunyi: Dara Jingga arabi Dewa Sang Bathara Adwaya Brahma yang selanjutnya menurunkan putra sebanyak enam orang laki-laki yaitu: Sri Cakradara, Arya Dhamar (yang disebut juga dengan Arya Teja alias Kiyayi Nala atau Adityawarman), Arya Kenceng, Arya Kuthawaringin, Arya Sentong dan Arya Pudak yang kemudian menjadi Penguasa/Raja Di Bali [1].

Dilihat dari silsilah (keturunan), Beliau adalah keturunan dari Sri Airlangga, pendiri Kerajaan Kahuripan dan Sri Airlangga adalah putra Sri Udayana Warmadewa, keturunan dari Sri Kesari Warmadewa (Sri Wira Dalem Kesari) raja kerajaan Singhamandawa (Singhadwala) Bali.

Datang di Bali[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1342, pasukan perang Kerajaan Majapahit yang dipimpin oleh Gajah Mada selaku Panglima Perang Tertinggi, dibantu oleh Wakil Panglima Perang yang bernama Arya Damar, serta beberapa Perwira antara lain, Arya Kenceng, Arya Sentong, Arya Belog, Arya Kanuruhan, Arya Bleteng, Arya Pengalasan dan Adipati Takung, menyerang Kerajaan Bedulu di Bali. Dalam penyerangannya dibagi:

  • Induk pasukan dipimpin oleh Gajah Mada, penyerbuan dan pendaratan dipantai Timur Pulau Bali.
  • Arya Damar dengan kekuatan 20.000 orang tentara Palembang mengadakan pendaratan dipantai Utara Pulau Bali.
  • Tentara Sunda (Jawa Barat) yang berjumlah 20.000 orang, dipimpin oleh Adipati Takung dengan dibantu oleh tentara bawahan bernama Lagut, mengadakan pendaratan dipantai Barat Pulau Bali.
  • Pendaratan dipantai Bali Selatan, dilakukan serentak oleh 6 Perwira, masing-masing dibawah pimpinan: Arya Kenceng, Arya Sentong, Arya Bleteng, Arya Belog, Arya Pengalasan dan Arya Kanuruhan. Mereka masing-masing memimpin lebih kurang 15.000 orang[2].

Setelah Kerajaan Bedulu ditaklukan, oleh raja Kerajaan Majapahit Ratu Tribhuwana Tungga Dewi, Selanjutnya Gajah Mada membagi daerah kekuasaan kepada beberapa Arya, salah satunya Arya Kenceng diberikan memimpin daerah Tabanan yang Kerajaannya berada di Pucangan/Buahan Tabanan, dengan rakyat sebanyak 40.000 orang[3] dengan batas wilayah sebagai berikut:

  • Batas Timur: Sungai Panahan
  • Batas Barat: Sungai Sapwan
  • Batas Utara: Gunung Batukaru
  • Batas Selatan: Daerah Sanda, Kerambitan, Blumbang, Tanggun Titi dan Bajra

Pada tahun 1343 M beliau membuat istana disebuah desa yang bernama Desa Pucangan atau Buwahan, lengkap dengan Taman Sari di sebelah Tenggara Istana. Beliau memerintah dengan bijaksana sehingga keadaan daerah Tabanan menjadi aman sentosa.

Arya Kenceng mengambil istri putri keturunan brahmana yang bertempat tinggal di Ketepeng Reges yaitu suatu daerah di Pasuruan yang merupakan wilayah kekuasaan Kerajaan Majapahit. Arya Kenceng memperistri putri kedua dari brahmana tersebut sedangkan putri yang sulung diperistri oleh Dalem Ketut Sri Kresna Kepakisan dari Puri Samprangan dan putri yang bungsu diperistri oleh Arya Sentong.

Arya Kenceng sebagai kepala pemerintahan di daerah Tabanan bergelar Nararya Anglurah Tabanan, sangat pandai membawa diri sehingga sangat disayang oleh kakak iparnya Dalem Samprangan. Dalam mengatur pemerintahan beliau sangat bijaksana sehingga oleh Dalem Samprangan beliau diangkat menjadi Menteri Utama. Karena posisi beliau sebagai Menteri Utama, maka hampir setiap waktu beliau selalu berada disamping Dalem Samprangan. Arya Kenceng sangat diandalkan untuk memecahkan berbagai persoalan yang dihadapi oleh Dalem Samprangan, karena jasanya tersebut maka Dalem Samprangan bermaksud mengadakan pertemuan dengan semua Arya di Bali. Dalam pertemuan tersebut Dalem Samprangan menyampaikan maksud dan tujuan pertemuan tersebut tiada lain untuk memberikan penghargaan kepada Arya Kenceng atas pengabdiannya selama ini.

"Wahai dinda Arya Kenceng, demikian besar kepercayaanku kepadamu, aku sangat yakin akan pengabdianmu yang tulus dan ikhlas dan sebagai tanda terima kasihku, kini aku sampaikan wasiat utama kepada dinda dari sekarang sampai seterusnya dari anak cucu sampai buyut dinda supaya tetap saling cinta mencintai dengan keturunanku juga sampai anak cucu dan buyut. Dinda saya berikan hak untuk mengatur tinggi rendahnya kedudukan derajat kebangsawanan (catur jadma), berat ringannya denda dan hukuman yang harus diberikan pada para durjana. Dinda juga saya berikan hak untuk mengatur para Arya di Bali, siapapun tidak boleh menentang perintah dinda dan para Arya harus tunduk pada perintah dinda. Dalam tatacara pengabenan atau pembakaran jenasah (atiwatiwa) ada 3 upacara yang utama yaitu Bandhusa, Nagabanda dan wadah atau Bade bertingkat sebelas. Dinda saya ijinkan menggunakan Bade bertingkat sebelas. Selain dari pada itu sebanyak banyaknya upacara adinda berhak memakainya sebab dinda adalah keturunan kesatriya, bagaikan para dewata dibawah pengaturan Hyang Pramesti Guru. Demikianlah penghargaan yang kanda berikan kepada adinda karena pengadian dinda yang tulus sebagai Mentri utama."

Arya Kenceng karena telah lanjut usia, akhirnya beliau wafat dan dibuatkan upacara pengabenan (palebon) susuai dengan anugrah Dalem Samprangan yaitu boleh menggunakan bade bertingkat sebelas yang diwariskan hingga saat ini. Adapun roh sucinya (Sang Hyang Dewa Pitara) dibuatkan tugu penghormatan (Peliggih) yang disebut "Batur/Batur Kawitan” dan disungsung oleh keturunan beliau hingga saat ini dan selanjutnya.

Keturunan/Pratisentana Arya Kenceng[4]:[sunting | sunting sumber]

I. Arya Kenceng, Raja Tabanan I Berputra:

1. Dewa Raka/Magada Prabu.

Beliau tidak berminat menjadi raja, melaksanakan kehidupan kepanditaan dan mengangkat 5 orang anak asuh (putra upon-upon):

  • Ki Bendesa Beng
  • Ki Guliang di Rejasa
  • Ki Telabah di Tuakilang
  • Ki Bendesa di Tajen
  • Ki Tegehan di Buahan

2. Dewa Made/Megada Nata

3. Kiayi Tegeh Kori Merupakan Putra kandung dari Arya Kenceng yang beribu dari desa Tegeh di Tabanan( bukan putra Dalem yang diberikan kepada Arya Kenceng, menurut babad versi Benculuk Tegeh Kori / http://bali.stitidharma.org/babad-arya-tegeh-kuri/ ), Beliau membangun Kerajaan di Badung, diselatan kuburan Badung ( Tegal ) dengan nama Puri Tegeh Kori ( sekarang bernama Gria Jro Agung Tegal ),beliaulah yang mengangkat Kyai Pucangan ( Kyai Notor wandira yang notabenanya putra dari Sri Megada Natha ) menjadi putra ketiga beliau dengan nama Kyai Nyoman Tegeh yang kemudian menurunkan kerajaan Badung seperti : Puri Pemecutan ,Puri Kesiman, Puri jambe , Puri Denpasar . Karena ada konflik di intern keluarga maka beliau meninggalkan puri di Tegal dan pindah ke Kapal. Di Kapal sempat membuat mrajan dengan nama "Mrajan Mayun " yang sama dengan nama mrajan sewaktu di Tegal, dan odalannya sama yaitu pada saat "Pagerwesi". Dari sana para putra berpencar mencari tempat. Kini pretisentananya ( keturunannya ) berada di Puri Agung Tegal Tamu, Batubulan, Gianyar dan Jero Gelgel di Mengwitani( Badung), Jro Tegeh di Malkangin Tabanan , Jro Penarungan di Sumerta , Jro Batubelig di Kuta. Dan dalam babad perjalanan Kiyai Tegeh ( Arya Kenceng Tegeh Kori ) tidak pernah membuat istana di Benculuk atau sekarang di sebut Tonja apalagi sampai membangun mrajan Kawitan di Tonja. Di Puri Tegeh Kori beliau berkuasa sampai generasi ke empat.[7]

Adapun putra -putra dari Arya Kenceng Tegeh Kori IV adalah :

  • 1. Kyai Anglurah Putu Agung Tegeh Kori ( setelah dari Kapal kemudian membangun puri di Tegal Tamu, Gianyar, dengan nama Puri Agung Tegal Tamu ( Tamu dari Tegal ). Beliau berputra :
    • 1. I Gusti Putu GelGel. Magenah ring ( bertempat tinggal di ) : Jro Gelgel di Mengwitani Badung, Yeh Mengecir Jembrana dan Jro Tegeh di Malkangin Tabanan
    • 2. I Gusti Putu Mayun. Magenah ring Jro Batu Belig ,Batubelig dan Cemagi
    • 3. I Gusti Ketut Mas. Magenah ring Klusa
    • 4. Kyai Anglurah Made Tegeh. Magenah ring Perang Alas( Lukluk Badung), Pacung ( Abian semal ) dan Dencarik ( Buleleng )
    • 5. I Gusti Nyoman Mas. Magenah ring Kutri
    • 6. I Gusti Putu Sulang. Magenah ring Sulang
    • 7. I Gusti Made Tegeh. Magenah ring Mambal, Sibang, Karang Dalem
    • 8. I Gusti Mesataan. Magenah ring Sidemen
    • 9. I Gusti Putu Tegeh. Magenah ring Lambing, Klan, Tuban
    • 10. I Gusti Ketut Maguyangan. Magenah ring Desa Banyu Campah
    • 11. I Gusti Gede Tegeh. Magenah ring Plasa ( Kuta )
    • 12. I Gusti Abyan Timbul. Magenah ring Abian Timbul
    • 13. I Gusti Putu Sumerta. Magenah ring Sumerta
  • 2. Kyai Anglurah Made Tegeh
  • 3. Kyai Ayu Mimba / Kyai Ayu Tegeh ( Beliau yang menikah Ke Kawya Pura /Puri Mengwi )

4. Nyai Luh Tegeh

II. Shri Megada Nata/Arya Yasan, Raja Tabanan ke II

Berputra:

  • 1. Shri Arya Ngurah Langwang
  • 2. Ki Gusti Made Utara/Madyatara, Menurunkan Kelurga Besar Jero Subamia
  • 3. Ki Gusti Nyoman Pascima, Menurunkan Keluarga Besar Jero Pemeregan
  • 4. Ki Gusti Wetaning Pangkung, Menurunkan Para Gusti:
    • 1. Lod Rurung
    • 2. Kesimpar
    • 3. Serampingan
  • 5. Ki Gusti Nengah Samping Boni, Menurunkan Para Gusti:
    • 1. Kiayi Titih
    • 2. Kiayi Ersani, Menurunkan Kelurga Besar Jero Ersania(Dauh Pangkung Tabanan)
    • 3. Kiayi Nengah
    • 4. Kiayi Den Ayung (Putung)
  • 6. Ki Gusti Batan Ancak, Menurunkan Para Gusti:
    • 1. Ancak, Pindah ke Desa Nambangan Badung, sebagai pendamping Kiayi Ketut Pucangan (Sirarya Notor Wandira)
    • 2. Angglikan
  • 7. Ki Gusti Ketut Lebah
  • 8. Kiayi Ketut Pucangan/Sirarya Notor Wandira, Menjadi Raja di Badung, Selanjutnya Menurunkan Raja-Raja dan Pratisentana Arya Kenceng di Badung

III. Shri Arya Ngurah Langwang, Raja Tabanan ke III

Beliau memindahkan Kerajaan beserta Batur Kawitannya dari Pucangan ke Puri Agung Tabanan dan semenjak itu pula Arya Ngurah Langwang, saudara-saudaranya (Ki Gusti Made Utara, Ki Gusti Nyoman Pascima dan Ki Gusti Wetaning Pangkung) dan seketurunannya berpura kawitan di Pura Batur di Puri Singasana Tabanan (Puri Agung Tabanan ). Sedangkan bekas lahan Pura Batur di Buahan/Pucangan, diserahkan penggunaannya kepada putra upon-upon Ki Tegehan di Buahan.

Beliau berputra:

  • 1. Ki Gusti Ngurah Tabanan
  • 2. Ki Gusti Lod Carik, Menurunkan Para Gusti Lod Carik
  • 3. Ki Gusti Dangin Pasar, Menurunkan Para Gusti:
    • 1. Suna
    • 2. Munang
    • 3 Batur
  • 4. Ki Gusti Dangin Margi, Menurunkan Para Gusti:
    • 1. Ki Gusti Blambangan
    • 2. Ki Gusti Jong
    • 3. Ki Gusti Mangrawos di Kesiut Kawan
    • 4. Ki Gusti Mangpagla di Timpag

IV. Ki Gusti Ngurah Tabanan/Prabu Winalwan/Betara Mekules, Raja Tabanan ke IV dan ke VII

Berputra:

  • 1. Ki Gusti Wayan Pamedekan
  • 2. Ki Gusti Made Pamedekan
  • 3. Ki Gusti Bola Raja Tabanan ke X, Menurunkan Ki Gusti Tembuku
  • 4. Ki Gusti Made, Menurunkan Para Gusti Punahan
  • 5. Ki Gusti Wongaya, Menurunkan Para Gusti Wongaya (Jero Wongaya Tabanan)
  • 6. Ki Gusti Kukuh, Menurunkan Para Gusti Kukuh (Jero Kukuh Denbatas dan Jero Kukuh Delodrurung)
  • 7. Ki Gusti Kajanan, Menurunkan Para Gusti: 1. Kajanan, 2. Ombak dan 3. Pringga
  • 8. Ki Gusti Brengos (SiraArya Branjingan/SiraArya Sakti Abiantimbul, Dgn memperistri Ni Gusti Ayu Batan Ancak (Puri Ancak Tabanan) Menurunkan Para Gusti Abiantimbul Intaran melinggih ring (Jero Gede,Jero Abiantimbul Intaran Sanur, Jero Semawang intaran sanur, Jero Gulingan Intaran Sanur)
Pura Batur Wanasari di Wanasari Tabanan
  • 9. Ni Gusti Luh Kukuh
  • 10. Ni Gusti Luh Kukub
  • 11. Ni Gusti Tanjung
  • 12. Ni Gusti Luh Tangkas
  • 13. Ni Gusti Luh Ketut

Stana/Pelinggih Beliau berada di Pura Batur Wanasari di Wanasari Tabanan. Piodalannya pada Anggarkasih Dukut (Selasa Kliwon Dukut). https://maps.google.com/maps/ms?msid=202721896579854439167.0004a1a11cf7912f9b109&msa=0

V. Ki Gusti Wayahan Pamadekan, Raja Tabanan V

Berputra:

  • 1. Ki Gusti Nengah Mal Kangin, Raja Tabanan ke IX
  • 2 & 3. (Dua) Orang Wanita
  • 4. Raden Tumenggung, Putra yang lahir di Mataram, setelah Ki Gusti Wayahan Pamedekan ditangkap dalam perang dengan Mataram, dan diangkat sebagai mantu oleh Raja Mataram

VI. Ki Gusti Made Pamedekan, Raja Tabanan ke VI

Berputra:

  • 1. Sirarya Ngurah Tabanan
  • 2. Ki Gusti Made Dalang, Raja Tabanan ke IX
  • 3. Ni Gusti Luh Tabanan

VII. Sirarya Ngurah Tabanan (Betara Nisweng Penida), Raja Tabanan ke VIII

Berputra:

  • 1. Ni Gusti Luh Kepaon
  • 2. Ni Gusti Ayu Rai
  • 3. Ki Gusti Alit Dawuh

VIII. Ki Gusti Alit Dawuh/Sri Megada Sakti, Raja Tabanan ke XI

Berputra:

  • 1. Putra Sulung (tidak disebutkan namanya)
  • 2. I Gusti Made Dawuh/Ida Cokorda Dawuh Pala berputra:
    • 1. I Gusti Lanang
    • 2. I Gusti Kandel
    • 3. Ni Gusti Luh Selingsing
    • 4. Ni Gusti Luh Tatadan Menikah dengan seorang Brahmana di Griya Pasekan
    • 5. Ni Gusti Luh Sasadan
  • 3. Gusti Ngurah Nyoman Telabah berputra:
    • 1. Ki Gusti Blumbang
    • 2. Ki Gusti Pande
    • 3. Ni Gusti Luh Nade
  • 4. Kiayi Jegu berputra Ki Gusti Cangeh
  • 5. Kiayi Krasan berputra:
    • 1. Ki Gusti Subamia
    • 2. Ki Gusti Bengkel
    • 3. Ni Gusti Luh Sembung
    • 4. Ni Gusti Luh Sempidi
    • 5. Ni Gusti Luh Wayahan Tegal Tamu
  • 6. Kiayi Oka berputra:
    • 1. Ki Gusti Wongaya
    • 2. Ki Gusti Gede Oka
    • 3. Ki Gusti Pangkung
    • 4. Ki Gusti Ketut
    • 5. Ki Gusti Batan
  • 7. Ni Gusti Ayu Muter
  • 8. Ni Gusti Ayu Subamia beribu dari Jero Subamia, selanjutnya kawin dengan I Gusti Pemecutan Sakti di Badung
  • 9. Ni Gusti Luh Dangin
  • 10. Ni Gusti Luh Abian Tubuh Menikah dengan Ki Gusti Padang, putra dari Ki Gusti Ngurah Panji Sakti (Raja Buleleng)
  • 11. Ni Gusti Luh Mal Kangin Menikah dengan seorang Brahmana di Griya Dangin Carik
  • 12. Ni Gusti Luh Puseh
  • 13. Ni Gusti Luh Bakas

Pada waktu pemerintahan Ki Gusti Alit Dawuh (Sri Megada Sakti), di Bendana Badung keturunan dari Ki Gusti Batan Ancak yang bernama Ki Gusti Nyoman Kelod tidak memproleh kedudukan di Badung, beliau kembali lagi ke Tabanan untuk kemudian dititahkan oleh raja Sri Megada Sakti bermukim di desa Pandak, sebagai penguasa daerah pantai batas kerajaan.

IX. Putra Sulung Sri Megada Sakti/Ida Cokorda Tabanan/Ratu Lepas Pemade, Raja Tabanan ke XII,

Berputra:

  • 1. Ki Gusti Ngurah Sekar
  • 2. Ki Gusti Ngurah Gede/Cokorda I Gusti Ngurah Gede Banjar Membangun Puri Gede/Agung Kerambitan Selanjutkan menurunkan Puri/Jero dan Pratisentana Arya Kenceng di Kerambitan.
  • 3. Ki Gusti Sari di Wanasari
  • 4. Ki Gusti Pandak di Pandak Bandung
  • 5. Ki Gusti Pucangan di Buahan
  • 6. Ki Gusti Rejasa di Rejasa
  • 7. Ki Gusti Bongan di Bongan Kauh
  • 8. Ki Gusti Sangihan dan Ki Gusti Den di Banjar Ambengan
  • 9. Ni Gusti Luh Dalam Indung
  • 10. Ni Gusti Luh Perean
  • 11. Ni Gusti Luh Kuwum
  • 12. Ni Gusti Luh Beraban, Menikah dengan seorang Brahmana dari Griya Selemadeg Tabanan, melahirkan Putra yang kemudian membangun Griya Beraban. Mempunyai tugas khusus mengatur segala upacara/upakara bebantenan di Puri Agung Tabanan.

X. Ki Gusti Ngurah Sekar (Cokorda Sekar), Raja Tabanan ke XIII,

Berputra lahir dari Permaisuri dari Jero Subamia:

  • 1. Ki Gusti Ngurah Gede
  • 2. Ki Gusti Ngurah Made Rai, (sebagai Maha Ratu Pemade tinggal di Puri Kaleran, saat kakaknya Ki Gusti Ngurah Gede jadi Raja Tabanan)
  • 3. Ki Gusti Ngurah Rai (Cokorda Penebel), Raja Tabanan ke XVII berpuri di Penebel, berputra:
    • 1. Ki Gusti Made Tabanan/Ki Gusti Ngurah Ubung Raja Tabanan ke XVIII
    • 2. Ni Sagung Wayahan
    • 3. Ni Sagung Made
    • 4. Ni Sagung Ketut
    • 5. Kiayi Kekeran
    • 6. Kiayi Made
    • 7. Kiayi Pangkung
    • 8. Kiayi Dauh
    • 9. Seorang Putri yang menikah dengan Kiayi Buruan
    • 10. Kiayi Kandel berputra Ki Gusti Made Kerambitan, Menurunkan Keluarga Besar Jero Kerambitan.
  • 4. Ki Gusti Ngurah Anom, Membangun Puri Mas, berputra:
    • 1. Ki Gusti Mas
    • 2. Ki Gusti Made Sekar
    • 3. Kiayi Pasekan
    • 4. Kiayi Pandak
    • 5. Ni Sagung Alit Tegeh

Lahir dari Ibu Penawing:

  • 5. Ni Gusti Luh Kandel
  • 6. Ni Gusti Luh Kebon

XI. Ki Gusti Ngurah Gede (Cokorda Gede Ratu), Raja Tabanan ke XIV,

Berputra:

  • 1. Ki Gusti Nengah Timpag
  • 2. Ki Gusti Sambian
  • 3. Ki Gusti Ketut Celuk

XII. Ki Gusti Ngurah Made Rai/Cokorda Made Rai, Raja Tabanan ke XV,

Berputra:

A. Dari Permaisuri bernama Ni Sagung Alit Tegal, putri dari Cokorda Ki Gusti Ngurah Gede Banjar Puri Gede Kerambitan melahirkan putra:

  • 1. Ki Gusti Agung Gede
  • 2. Ki Gusti Ngurah Nyoman Panji berputra:
    • 1. Ki Gusti Ngurah Agung, Beribuk dari Puri Gede Kerambitan, putri dari Cokorda Gede Selingsing
    • 2. Ki Gusti Ngurah Demung (Ida Betara Madewa di Puri Kaleran) Beribuk dari Demung
    • 3. Ki Gusti Ngurah Celuk, Beribuk dari Celuk dan Membangun Puri Kediri

B. Dari Istri Penawing

  • 3. Ni Sagung Ayu Made
  • 4. Ni Sagung Ayu Ketut
  • 5. Kiayi Nengah Perean, berputra:
    • 1.Kiayi Pangkung, berputra:
      • 1. Ki Gusti Wayahan Kompyang -> Menurunkan Jero Kompyang
    • 2. Ki Gusti Made Oka, Menurunkan Jero Oka
  • 6. Kiayi Buruan Raja Tabanan ke XVI
  • 7. Kiayi Banjar
  • 8. Kiayi Tegeh
  • 9. Kiayi Beng berputra Ki Gusti Wayahan Beng, Jero Beng, Jero Beng Kawan dan Jero Putu.

XIII. Ki Gusti Ngurah Agung (Ratu Singasana), Raja Tabanan ke XIX,

Berputra:

1. Sirarya Ngurah Tabanan, beribu Ni Sagung Wayan, putri dari Agung Ketut Jero Aseman Kerambitan.

2. Ki Gusti Ngurah Gede Banjar, beribu Ni Sagung Ayu Ngurah, putri dari Cokorda Made Penarukan, Puri Gede Kerambitan, Membangun Puri Anom Tabanan, bermukim di Saren Kangin Puri Anom Tabanan

3. Ki Gusti Ngurah Nyoman, Membangun Puri Anom Tabanan, bermukim di Saren Kawuh (sekarang disebut Saren Tengah) Puri AnomTabanan

4. Ki Gusti Ngurah Made Penarukan, Membangun Puri Anyar Tabanan

5. Sirarya Ngurah, Diperas oleh Ki Gusti Ngurah Demung (Ki Gusti Ngurah Made Kaleran)

6. Ki Gusti Ngurah Rai, Diperas oleh Ki Gusti Ngurah Demung, setelah Sirarya Ngurah Wafat tanpa keturunan.

7. Ni Sagung Ayu Gede

8. Ni Sagung Ayu Rai

XIV. Sirarya Ngurah Tabanan (Betara Ngeluhur), Raja Tabanan ke XX, bertahta tahun 1868 – 1903

Berputra:

1. Sirarya Ngurah Agung

2. Ki Gusti Ngurah Gede Mas

3. Arya Ngurah Alit Senapahan

4. Ki Gusti Ngurah Rai Perang, Membangun Puri Dangin Tabanan, Beribu Ni Gusti Ayu, keturunan Gusti Delod Rurung

5. Ki Gusi Nyoman Pangkung, Membangun Puri Dangin Tabanan

6. Ki Gusti Ngurah Made Batan, Membangun Puri Dangin Tabanan

7. Ki Gusti Ngurah Gede Marga -> Membangun Puri Denpasar Tabanan

8. I Gusti Ngurah Putu. Membangun Puri Pemecutan Tabanan, berputra:

  • 1. I Gusti Ngurah Wayan
  • 2. I Gusti Ngurah Made, berputra:
    • 1. I Gusti Ngurah Gede
    • 2. I Gusti Ngurah Mayun
  • 3.. Sagung Nyoman
  • 4. I Gusti Ngurah Ketut
  • 5. Sagung Rai
  • 6. Sagung Ketut, Kawin ke Jero Kompyang

9. Sagung Istri Ngurah

10. Ni Sagung Ayu Wah, Memimpin Pebalikan Wongaya, Perang melawan penjajah Belanda tanggal 27 November 1906

XV. Ki Gusti Ngurah Rai Perang (Cokorda Rai) Raja Tabanan ke XXI Tahun 1903 – 1906

Tewas muput raga di denpasar pada tahun 1906, sesaat setelah Puputan Badung

Berputra:

Yang ikut masuk ke Puri Singasana/Agung Tabanan:

  • 1. I Gusti Ngurah Gede Pegeg (sebagai putra mahkota), Tewas muput raga di Denpasar pada tahun 1906 sebelum naik tahta
  • 2. Ni Sagung Ayu Oka, pindah ke Puri Anom Tabanan dan menikah dengan Kramer, clerk controlir Belanda
  • 3. Ni Sagung Ayu Putu Galuh, pindah ke Puri Anom Tabanan, menikah dengan Ki Gusti Ngurah Anom, Puri Anom Saren Taman (Saren Kauh Sekarang)

Ki Gusti Ngurah Rai Perang/Ida Cokorda Rai (Raja Tabanan XXI) juga mempunyai putera dari istri yang lainnya dan tetap tinggal di Puri Dangin Tabanan[5], sebaga berikut:

  • 1. I Gusti Ngurah Anom ( Keturunannya tinggal di Puri Dangin Tabanan ), berputra:
    • 1. I Gusti Ngurah Ketut
    • 2. I Gusti Ngurah Alit
    • 3. I Gusti Ngurah Made
    • 4. Sagung Oka (Kawin ke Puri Anom)
    • 5. Sagung Nyoman (Kawin ke Jro Oka di Jegu)
    • 6. I Gusti Ngurah Gde Wisadnya
    • 7. I Gusti Ngurah Agung
  • 2. I Gusti Ngurah Putu Konol ( Keturunannya tinggal di Puri Dangin Tabanan di Jegu), berputra:
    • 1. I Gusti Ngurah Oka
    • 2. I Gusti Ngurah Gde Sasak
    • 3. Sagung Putri
    • 4. Sagung Putra (Kawin ke Puri Dangin Tabanan)
    • 5. Sagung Oka (Kawin ke Puri Pemecutan /Gede /Agung Tabanan)
  • 3. Ni Sagung Made.

XVI. Ki Gusti Ngurah Ketut (Cokorda Ngurah Ketut), Raja Tabanan ke XXII dari 29 Juli 1938 - ….

Berputra:

  • 1. I Gusti Ngurah Gede, beribu dari Puri Denpasar Tabanan
  • 2. I Gusti Ngurah Alit Putra, beribu Gusti Siluh Biang Resi
  • 3. I Gusti Ngurah Raka, beribu Mekel Merta
  • 4. Sagung Mas, beribu Sagung Istri Oka dari Puri Kediri Tabanan
  • 5. I Gusti Ngurah Agung, beribu Sagung Istri Oka dari Puri Kediri Tabanan

XVII. I Gusti Ngurah Gede (Cokorda Ngurah Gede), Raja Tabanan ke XXIII dari Maret 1947 - 1986

Berputra:

  • 1. Sagung Putri Sartika
  • 2. I Gusti Ngurah Bagus Hartawan
  • 3. Sagung Putra Sardini
  • 4. I Gusti Ngurah Alit Darmawan
  • 5. Sagung Ayu Ratnamurni
  • 6. Sagung Jegeg Ratnaningsih
  • 7. I Gusti Ngurah Agung Dharmasetiawan
  • 8. Sagung Ratnaningrat
  • 9. I Gusti Ngurah Rupawan
  • 10. I Gusti Ngurah Putra Wartawan
  • 11. I Gusti Ngurah Alit Aryawan
  • 12. Sagung Putri Ratnawati
  • 13. I Gusti Ngurah Bagus Grastawan
  • 14. I Gusti Ngurah Mayun Mulyawan
  • 15. Sagung Rai Mayawati
  • 16. Sagung Anom Mayadwipa
  • 17. Sagung Oka Mayapada
  • 18.' I Gusti Ngurah Raka Heryawan
  • 19. I Gusti Ngurah Bagus Rudi Hermawan
  • 20. I Gusti Ngurah Bagus Indrawan
  • 21. Sagung Jegeg Mayadianti
  • 22. I Gusti Ngurah Adi Suartawan.

XVIII. I Gusti Ngurah Rupawan (Ida Cokorda Anglurah Tabanan), Raja Tabanan ke XXIV dari 21 Maret 2008

Cokorda Anglurah Tabanan berputera:

  • 1. Sagung Manik Vera Yuliawati
  • 2. I Gusti Ngurah Agung Joni Wirawan
  • 3. Sagung Inten Nismayani

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia)http://www.majapahit-masakini.co.cc/2009/04/sejarah-ibu-majapahit-nusantara.html
  2. ^ Buku “Riwayat Pulau Bali Dari Dzaman Ke Dzaman”, Disusun oleh: I Made Subaga, Gianyar - Bali
  3. ^ Babad Arya Tabanan, Kantor Dokumentasi Budaya Bali Provinsi Daerah Tingkat I Bali, Denpasar, 1997
  4. ^ Prasasti dan Silsilah (Keturunan) Arya Kenceng yang tersimpan
  5. ^ Prasasti dan Silsilah (Keturunan) Arya Kenceng yang tersimpan di

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Prasasti dan Silsilah (Keturunan) Arya Kenceng yang tersimpan di: Puri Agung Tabanan, Puri Gede Krambitan, Puri Anom Tabanan, Puri Dangin Tabanan di Jegu.
  • BABAD ARYA TABANAN, KANTOR DOKUMENTASI BUDAYA BALI PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI, DENPASAR, 1997
  • Artikel-Artikel yang bersumber dari Lontar-Lontar yang dimiliki Keluarga Puri Tabanan
  • Buku “Riwayat Pulau Bali Dari Djaman Ke Djaman”, Disusun oleh: I Made Subaga, Gianyar - Bali
  • Babad Arya Tabanan Wikipedia,