Argumentum ad populum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Argumentum ad populum (Latin untuk "menanyakan pendapat kepada rakyat") dalam teori argumentasi, adalah suatu argumen yang keliru, yang mengambil kesimpulan bahwa suatu proposisi itu benar karena dipercayai oleh banyak atau kebanyakan orang. Dengan kata lain, ide dasar dari argumen adalah: "Jika banyak yang percaya hal itu, maka hal itu adalah benar."

Contoh[sunting | sunting sumber]

Kesalahan ini kadang-kadang dilakukan ketika mencoba untuk meyakinkan orang bahwa pikiran sangat populer dan mapan adalah benar.

  • Sembilan dari sepuluh konstituen saya menentang RUU ini, karena itu RUU ini adalah ide yang buruk.
  • Lima puluh juta penggemar Elvis tidak mungkin salah.
  • Semua orang melakukannya.
  • Dalam pengadilan, juri mengambil keputusan dengan suara mayoritas, sehingga mereka akan selalu membuat keputusan yang benar.
  • Jutaan orang percaya pada Tuhan.
  • Sebagian besar penduduk negara ini memilihnya sebagai Presiden, oleh karena itu presiden ini tidak bisa salah.

Penjelasan[sunting | sunting sumber]

Argumentum ad populum adalah suatu hering merah dan kesalahan genetik. Ini menarik perhatian akan istilah probabilitas; mengingat bahwa 75% dari populasi menjawab A untuk sebuah pertanyaan dan di mana jawaban sisanya adalah tidak diketahui, lalu argumen menyatakan bahwa itu adalah masuk akal untuk mengasumsikan bahwa jawabannya memang A. Dalam kasus di mana jawabannya dapat diketahui tetapi tidak diketahui oleh pihak yang mempertanyakan, suara mayoritas memberikan jawaban dengan probabilitas yang relatif tinggi kebenarannya.

Ada masalah untuk menentukan seberapa banyak yang diperlukan untuk memiliki mayoritas atau konsensus. Apakah hanya dengan lebih besar dari 50% cukup signifikan dan mengapa? Harus persentasenya lebih besar, seperti 80 atau 90 persen, dan bagaimana dengan yang membuat perbedaan nyata? Apakah ada konsensus yang nyata jika ada satu atau bahkan dua orang yang memiliki klaim yang berbeda yang terbukti benar?

Hal ini secara logis keliru karena fakta bahwa kepercayaan secara luas yang diadakan belum tentu jaminan bahwa keyakinan adalah benar; jika kepercayaan setiap individu bisa salah, maka keyakinan yang dimiliki oleh beberapa orang juga bisa salah. Argumen bahwa karena 75% dari orang yang disurvei berpikir jawabannya adalah A menyiratkan bahwa jawabannya adalah A gagal, karena, jika pendapat memang menentukan kebenaran, maka tidak akan ada cara untuk mengatasi perbedaan antara 75% dari populasi sampel yang percaya jawabannya adalah A dan 25% yang berpendapat bahwa jawabannya adalah bukan A. Namun kecil persentase dari mereka yang disurvei memberikan jawaban selain A, perbedaan ini menurut definisi menyangkal ada jaminan kebenaran mayoritas. Selain itu, ini akan menjadi benar bahkan jika jawaban yang diberikan oleh mereka yang disurvei dengan suara bulat, sebagai ukuran sampel mungkin tidak memadai, atau bahkan mungkin tidak diketahui oleh mereka yang disurvei itu, jika diketahui, akan menghasilkan distribusi yang berbeda dari jawaban.

Bukti[sunting | sunting sumber]

  • Seorang bisa mengklaim bahwa merokok adalah hobi yang sehat, karena jutaan orang melakukannya. Namun, mengetahui bahaya merokok, kita malah mengatakan bahwa merokok bukanlah hobi yang sehat meskipun fakta bahwa jutaan orang melakukannya.
  • Pada suatu waktu dalam sejarah ketika kebanyakan orang percaya dunia itu datar, orang bisa mengklaim dunia ini datar karena sebagian besar percaya.
  • Para pendukung heliosentris, seperti Galileo Galilei yang sangat ditekan, meskipun bukti-bukti ilmiah, sekarang diakui sebagai faktual, yang mendukung heliosentris dengan mengorbankan geosentris.

Pembalikan[sunting | sunting sumber]

Dalam beberapa situasi, seseorang mungkin berpendapat bahwa fakta bahwa kebanyakan orang percaya X menyiratkan bahwa X adalah palsu. Ad populum pembalikan melakukan cacat logis yang sama seperti kekeliruan aslinya mengingat bahwa gagasan "X benar" secara inheren terpisah dari gagasan bahwa "Kebanyakan orang percaya X".

Sebagai contoh, perhatikan argumen:

  • "Semua orang suka The Beatles dan tidak memiliki bakat yang lebih seperti <band Y>, yang tidak laku."[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ide-ide ini diparafrasa dari from this presentation by authors Andrew Potter dan Joseph Heath yang menyatakan:
    • For example, everybody would love to listen to fabulous underground bands that nobody has ever head of before, but virtually not all of us can do this. Once too many people find out about this great band, then they are no longer underground. And so we say that it's sold out or 'mainstream' or even 'co-opted by the system'. What is really happened is simply that too many people have started buying their albums so that listening to them no longer serves as a source of distinction. The real rebels therefore have to go off and find some new band to listen to that nobody else knows about in order to preserve this distinction and their sense of superiority over others.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Red Herring Fallacy