Albert I dari Belgia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Albert I
Albert I Koning der Belgen.jpg
Raja Belgia
Memerintah 23 Desember 1909 – 17 Februari 1934
Pendahulu Leopold II
Pengganti Leopold III
Pasangan Elisabeth dari Bavaria
Anak
Raja Leopold III dari Belgia
Pangeran Charles, Pangeran Flandria
Marie-José, Ratu Italia
Wangsa Sachsen-Coburg-Gotha
Ayah Pangeran Philippe, Pangeran Flandria
Ibu Putri Marie dari Hohenzollern-Sigmaringen
Lahir 8 April 1875
Brussels, Belgia
Meninggal 17 Februari 1934 (umur 58)
Marche-les-Dames, Belgia
Agama Katolik Roma

Albert I (lahir 8 April 1875 – meninggal 17 Februari 1934 pada umur 58 tahun) memerintah sebagai Raja Belgia dari tahun 1909 sampai 1934. Ini merupakan periode penting dalam sejarah Belgia karena termasuk kedalam periode Perang Dunia I (1914 - 1918), ketika 99 persen dari Belgia diserbu, diduduki, dan diperintah oleh Kekaisaran Jerman. Peristiwa penting lainnya termasuk penerapan Perjanjian Versailles, putusan Kongo Belgia sebagai kepemilikan luar negeri Kerajaan Belgia, rekonstruksi Belgia setelah perang, dan lima tahun pertama Depresi Besar (1929 - 1934). Raja Albert tewas dalam kecelakaan gunung di Belgia timur pada tahun 1934, pada usia 58, dan ia digantikan oleh putranya Leopold.

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Terlahir dengan nama Albert Léopold Clément Marie Meinrad (dalam bahasa Jerman Albrecht Leopold Clemens Marie Meinrad) di Brussels, dia adalah anak kelima atau putra kedua Pangeran Philippe, Pangeran Flandria, dan istrinya, Putri Marie dari Hohenzollern-Sigmaringen. Pangeran Philippe adalah putra ketiga Leopold I, Raja Belgia pertama, dan istrinya, Marie-Louise dari Perancis, dan adik dari Raja Leopold II dari Belgia. Putri Marie adalah saudara Kaisar Wilhelm II dari Jerman. Albert dibesarkan di Istana Flandria, awalnya ia berada di urutan keempat garis suksesi takhta Belgia. Ketika satu-satunya anak sah dari pamannya, Leopold II, meninggal, dan dari kakak tertua Albert, Pangeran Baudouin dari Belgia, yang telah dipersiapkan untuk takhta, juga meninggal. Albert akhirnya, ketika berusia 16 tahun tiba-tiba menjadi berada di baris kedua (setelah ayahnya) sebagai pewaris takhta Belgia.

Albert mempersiapkan diri dengan keras untuk tugas-tugas kerajaan. Di masa mudanya, Albert sangat khawatir dengan situasi kelas pekerja di Belgia, dan secara pribadi ia pergi berkeliling ke tempat-tempat kelas pekerja yang berperang sebagai orang menyamar, untuk mengamati kondisi kehidupan masyarakatnya.[1] Sesaat sebelum naik takhta pada tahun 1909, Albert melakukan perjalanan yang luas di Kongo Belgia, yang telah dianeksasi oleh Belgia pada tahun 1908 (setelah sebelumnya dimiliki oleh Raja Leopold II dari Belgia sebagai milik pribadinya), menemukan daerah dalam kondisi yang buruk. Sekembalinya ke Belgia, dia merekomendasikan reformasi untuk melindungi penduduk asli dan untuk lebih memajukan teknologi di daerah koloni.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Carlo Bronne. Albert 1er: le roi sans terre.
  2. ^ Evelyn Graham. Albert, King of the Belgians.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Albert I dari Belgia
Cabang kadet Wangsa Wettin
Lahir: 8 April 1875 Wafat: 17 Februari 1909
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Leopold II
Raja Belgia
1909–1934
Diteruskan oleh:
Leopold III