Abdul Rahman Arif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Abdul Rahman Arif Aljumaily
Presiden Irak ke-3
Masa jabatan
16 April 1966 – 17 Juli 1968
Perdana Menteri Abd ar-Rahman al-Bazzaz
Naji Talib
Himself
Tahir Yahya
Didahului oleh Abd ar-Rahman al-Bazzaz (acting)
Digantikan oleh Ahmed Hassan al-Bakr
Perdana Menteri Irak ke-53
Perdana Menteri Republik Irak ke-7
Masa jabatan
10 Mei 1967 – 10 Juli 1967
Presiden Himself
Didahului oleh Naji Talib
Digantikan oleh Tahir Yahya
Informasi pribadi
Lahir 1916
Baghdad, Irak
Meninggal 4 Agustus 2007 (umur 6) (age 91)
Amman, Yordania
Partai politik Uni Arab Sosialis Irak

Hajj Abdul Rahman Mohammed Arif Aljumaily (Arab عبد الرحمن محمد عارف الجميلي`Abd al-Raḥmān `Ārif) (1916 – 24 Agustus 2007) adalah Presiden Irak periode 16 April 1966-16 Juli 1968.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Dia adalah seorang prajurit karir, dan mendukung kudeta militer pada tahun 1958 yang menggulingkan monarki. Dia juga mendukung kudeta yang membawa saudaranya, Abdul Salam Arif, berkuasa pada 1963. Saudaranya dia diangkat kepala tentara menyusul kudeta, dan ketika Arif muda tewas dalam kecelakaan helikopter pada bulan April 1966, Perdana Menteri Abdul Rahman al-Bazzaz menjadi penjabat presiden, tiga hari kemudian, al-Bazzaz dipilih menjadi presiden, maka al-Bazzaz segera menyerahkan presiden Abdul Rahman Arif. Pengalihan kekuasaan mungkin terjadi karena militer Irak berpikir bahwa Abdul Salam harus digantikan oleh lemah dan lebih mudah untuk memanipulasi kakak gantinya. Arif ditunjuk sebagai presiden oleh Dewan Komando Revolusioner Irak. Dia melanjutkan kebijakan kakaknya, tetapi dengan profil yang lebih nasionalistis.

Seperti saudaranya Abdul Salam, Dia adalah pendukung terang-terangan pan-Arabist Mesir presiden Gamal Abdel Nasser. Dia mengirim pasukan Irak untuk bertarung di Perang Enam Hari Juni 1967 terhadap Israel yang berakhir pada korban yang cukup besar Arab. Meskipun demikian, militer Irak dilakukan lebih baik dari pasukan negara-negara Arab lainnya. Arif Abdul Razzak, yang lain pro-Nasser Panglima Angkatan Udara, mencoba melakukan kudeta pada Arif, dan ringan membom Istana Kepresidenan dengan beberapa Soviet MiG 17 pesawat jet, tetapi kudeta itu gagal dan ia ditangkap. Ini adalah kedua percobaan kudeta yang gagal pada rezim Arif. Presiden Arif melanjutkan TV untuk menyatakan bahwa pada kesempatan ini, Abdul Razzak pasti akan dihukum, hanya untuk kemudian lepaskan dia dengan pengampunan.

Kepresidenannya secara luas diyakini kendur dan ragu-ragu. Namun, ada petunjuk sejarah bahwa dia tidak korup. Hukum menyarankan sakit bahwa dia meninggal pada tahun 1967 untuk membebaskan diri dari membayar pajak penghasilan mungkin merupakan indikasi bahwa ia tidak mampu mendapatkan kekayaan sebaliknya. Pada tanggal 16 Juli 1968, sedangkan Arif sedang tidur, asisten sendiri bersama dengan anggota Partai Ba'ath, Ahmad Hassan al-Bakr, menggulingkan dia dalam berdarah kudeta. Sebagai Arif dan saudaranya telah dilakukan dalam kudeta 1963 terhadap Qasim, koalisi menyatakan kemenangan setelah mereka telah menangkap stasiun radio dan kementerian pertahanan. Itu dilakukan ketika menteri pertahanan, Al-Tikriti Hardan, Arif menelepon memberitahukan bahwa ia tidak lagi presiden. Arif diasingkan ke Turki.

Ia kembali ke Irak pada 1979, ketika Saddam Hussein berkuasa, dan sebagian besar tinggal keluar dari sorotan publik dan politik setelahnya. Dia diizinkan untuk meninggalkan negara sekali oleh rezim Hussein untuk melakukan haji. Arif meninggalkan Irak secara permanen setelah Hussein disingkirkan dari kekuasaan oleh invasi pimpinan AS, dan tinggal di Amman, Yordania dari tahun 2004. Dia meninggal di Amman pada 24 Agustus 2007.[1] He was married to Faika Abdul-Mageed Faris Alanee.

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  • "Keberadaan Israel adalah kesalahan yang kita harus menempatkan benar. Ini adalah kesempatan kita untuk melenyapkan aib yang adalah Israel yang telah bersama kami sejak tahun 1948. Tujuan kami jelas-untuk menghapus Israel dari peta ", berbicara di Radio, 1 Juni 1967[2]
  • "Saya berharap akan ada stabilitas dan keamanan di seluruh bagian Irak dan negara-negara Arab tetangga, "katanya. "Saya berharap akan ada persatuan nasional di Irak dengan melupakan masa lalu dan mencari masa depan."[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Iraq ex-president dies in Jordan", Middle East Online, August 24, 2007 at age 91.
  2. ^ Scott-Baumann, Michael (May 2007) [1998]. ""The Causes of the Six-Day War of 1967". Conflict in the Middle East: Israel and the Arabs. Hodder 20th Century History (ed. Second). London, United Kingdom: Hodder Education. hlm. 25. ISBN 978-0-340-92934-6. 
  3. ^ "Abdel-Rahman Aref, 91, Former Iraqi President, Is Dead". The New York Times. August 25, 2007. Diakses March 29, 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Abd ar-Rahman al-Bazzaz
Presiden Irak
16 April 1966 – 17 Juli 1968
Diteruskan oleh:
Ahmed Hassan al-Bakr
Didahului oleh:
Naji Talib
Perdana Menteri Irak
1967
Diteruskan oleh:
Tahir Yahya

Templat:IraqiPres Templat:IraqiPMs