Utusan Kekaisaran Jepang ke Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kemungkinan rute kapal Kentō-shi.

Utusan Kekaisaran Jepang ke Tiongkok adalah serangkaian misi diplomatik Jepang yang dikirimkan ke Tiongkok antara tahun 600 dan 894. Anggota dari misi kekaisaran ini antara lain termasuk golongan aristokrat kuge dan para pendeta Buddha. Adanya misi-misi tersebut menyebabkan masuknya kebudayaan Tiongkok, termasuk beragam kemajuan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Hubungan diplomatik ini mengawali lahirnya berbagai sekte Buddhisme di Jepang, termasuk Zen.

Dari sudut pandang sinosentris pihak Tahta Kekaisaran Tiongkok di Chang'an, utusan-utusan yang dikirim Kyoto tersebut dianggap sebagai pemberi upeti kepada Kekaisaran Tiongkok; namun tidak jelas apakah pihak Jepang juga memiliki pandangan yang sama mengenai hal ini.

Tiongkok kemungkinan adalah pihak yang memulai inisiatif pembukaan hubungan dengan Jepang. Kaisar Yangdi dari Dinasti Sui (kensui taishi) tahun 605 mengirimkan pesan yang berisi:

"Penguasa Sui dengan hormat meminta keterangan mengenai penguasa Wa."[1]

Pangeran Shōtoku menanggapinya dengan mengirimkan sebuah misi ke Tiongkok di bawah pimpinan Ono no Imoko tahun 607. Pesan dari pangeran tersebut memuat tulisan terawal yang menyebutkan kepulauan Jepang dengan nama "Nihon," yang secara harfiah memiliki arti berasal dari matahari.[2] Salam pembuka surat mengatakan:

"Dari penguasa tanah matahari terbit (nihon/hi izuru) kepada penguasa tanah matahari terbenam."[3]

Utusan-utusan kekaisaran Jepang ke Dinasti Sui (遣隋使 Kenzui-shi?) tersebut juga termasuk para pelajar luar negeri Jepang yang sedang mempelajari agama Buddha.

Utusan-utusan kekaisaran Jepang ke Dinasti Tang (遣唐使 Kentō-shi?) yang dikirimkan selanjutnya adalah yang paling terkenal (total 13 misi); yang mana kegiatan kunjungan tersebut berakhir pada tahun 894. Pada saat itu telah ditunjuk seorang duta besar, yang kemudian akan berangkat ke Tiongkok. Namun misi kedutaan kemudian dihentikan oleh Kaisar Uda tahun 894 (Kanpyō 6, bulan ke-8) karena adanya laporan-laporan keadaan yang meresahkan di Tiongkok.[4] Keputusan yang diambil oleh Kaisar adalah berdasarkan nasihat persuasif yang diberikan oleh Sugawara Michizane.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Varley, Paul. (1980). Jinnō Shōtōki, p. 128.
  2. ^ Titsingh, Isaac. (1834). Annales des empereurs du japon, p. 40.
  3. ^ Varley, Paul. (1973). Japanese Culture: A Short History. p. 15
  4. ^ Titsingh, pp. 127-128.
  5. ^ Kitagawa, Hiroshi. (1975). The Tale of the Heike, p. 222.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]