The Great Dictator

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
The Great Dictator
Dictator charlie2.jpg
Charlie Chaplin saat memerankan Adenoid Hynkel
Sutradara Charles Chaplin
Produser Charles Chaplin
Penulis Charles Chaplin
Pemeran Charlie Chaplin
Paulette Goddard
Jack Oakie
Musik Charles Chaplin
Meredith Willson
Sinematografi Karl Struss
Roland Totheroh
Penyunting Willard Nico
Harold Rice
Studio Charles Chaplin Film Corporation
Distributor United Artists
Tanggal rilis
Durasi 124 menit[1]
Negara Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Esperanto
Anggaran US$2 Juta
Pendapatan kotor $2,000,000[2]

The Great Dictator (Diktator Agung) merupakan sebuah film epik hitam-putih pada tanggal 15 Oktober 1940. Dirilis ketika Perang Dunia Kedua mulai berkecamuk dan ketika Adolf Hitler sendiri sedang meniti jalan untuk mencapai puncak kejayaannya, The Great Dictator sukses memparodikan peristiwa tersebut. Plesetan-plesetan pun digunakan di dalamnya: Adenoid Hynkel untuk Adolf Hitler, negara Tomainia untuk Jerman, lambang tanda silang dobel yang menggantikan lambang swastika Nazi, Benzino Napaloni untuk Benito Mussolini, dan lain sebagainya. Parodi yang digunakan Chaplin tidaklah parodi yang bersifat kasar atau asal melucu, melainkan parodi yang memiliki kelasnya tersendiri alias elegan.

Charlie Chaplin memerankan tokoh rekaan Adolf Hitler, sang diktator fasis yang kejam. Di dalam plot cerita pula, Chaplin juga sekaligus memerankan seorang tukang cukur keturunan Yahudi, merepresentasikan wajah rakyat jelata yang lugu. Karakteristik keduanya yang sangat kontras ini dilibatkan ke dalam satu alur cerita dengan kisahnya masing-masing. Lihatlah parodinya: saat Hynkel yang bertindak semaunya sendiri dengan memberangus orang-orang Yahudi dan sangat ambisius untuk menguasai seluruh dunia, namun berubah menjadi pribadi yang tampak bodoh dan konyol, yaitu saat adegan Hynkel bermain-main sendiri dengan bola dunia, atau adegan saat Hynkel berpidato dalam bahasa Jerman yang “sangat Hitler”. Atau ketika si tukang cukur yang mencukur tuannya (sekaligus menari) sambil mengikuti irama musik Hungarian Dance No. 5 karya Johannes Brahms. Melihat adegan-adegan tersebut, rasanya di zaman sekarang pun masih relevan parodi-parodi tersebut. Membuktikan bahwa parodi dalam The Great Dictator merupakan parodi yang memang berkelas.

Film berdurasi 124 menit yang dibuat satu tahun sebelum tentara Amerika Serikat mengikuti Perang Dunia Kedua ini seakan-akan mampu memberikan dampak propaganda kepada pemerintah AS untuk segera bergerak melawan Nazi Jerman. Film komedi drama ini adalah satire bagi Nazi Jerman yang ingin menguasai dunia dengan cara brutal. Sehingga pesan yang ingin disampaikan jelas: perdamaian. Akhir dalam film menegaskan hal itu. Pertukaran posisi antara si tukang cukur dan si diktator menjadi inti cerita dari The Great Dictator, bahwa diktator yang besar bukanlah diktator yang angkuh, kaku, kejam, penuh kebencian, dan tidak toleran. Diktator yang “besar” dalam artian memilih untuk menghentikan perang, memberi kebebasan bagi individu, berperikemanusiaan, dan menyatukan umat manusia dalam persaudaraan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "THE GREAT DICTATOR (U)". British Board of Film Classification. 1940-12-09. Diakses 2012-11-03. 
  2. ^ Jones, Lon (4 March 1944). "WHICH CINEMA FILMS HAVE EARNED THE MOST MONEY SINCE 1914?.". The Argus (Melbourne, Vic. : 1848 - 1956) (Melbourne, Vic.: National Library of Australia). hlm. 3 Supplement: The Argus Weekend magazine. Diakses 6 August 2012.