Suku Huli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Suku Huli merupakan masyarakat ada yang tinggal di dataran tinggi bagian selatan negara Papua New Guinea yang meliputi beberapa wilayah seperti wilayah Tari, Koroba, Margaraima dan Komo Papua New Guinea. Populasi suku ini berjumlah 150.000 orang. Mereka sudah mendimi wilayah dataran tinggi tersebut lebih dari 1000 tahu. Sebagian besar suku Huli menggunakan bahasa Huli dan Bahasa Tok Pisin, sebagian yang lain menggunakan bahasa lokal lainya dan yang lainya menggunakan Bahasa Inggris.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Suku Huli telah lama tinggal di dataran tinggi bagian selatan negara Papua New Guinea lebih dari 1.000 tahun dan memiliki catatan sejarah lisan mengenai sejarah kehidupan sukunya. Suku ini merupakan suku yang memiliki kebiasaan untuk bepergian jauh dalam upaya perdagangan antar wilayah dataran tinggi dan dataran rendah disekitar tempat suku ini berada, khususnya yang berada di wilayah selatan. Suku ini belum pernah melakukan kontak dengan pemerintah kolonial sampai dengan tahun 1951.

Kehidupan Sosial[sunting | sunting sumber]

Sistem Kekerabatan[sunting | sunting sumber]

Kaum laki-laki dari Suku Huli memakai penutup kepala dalam perang.

Suku Huli dikelompokkan ke dalam marga yang disebut (hamigini) dan submarga yang disebut (hamigini emene). Marga dari suku ini mendiami wilayah tertentu dan sistem keanggotaan berdasarkan pada kekerabatan turun menurun.

Submarga merupakan kelompok kecil yang merupakan bagian dari marga yang membentuk tata kemasyarkatan Suku Huli. Sistem submarga berlaku secara otomatis atau terjadi dengan peperangan atau perdamaian atau mungkin dengan jalan membayar ganti rugi tanpa melakukan musyawarah dengan marga yang lebih besar. Keanggotaan dari submarga biasanya terbatas pada orang yang secara langsung berketurunan dengan pendiri submarga atau anggota submarga lain. Seorang Suku Huli dapat memiliki status beberapa submarga sekaligus dalam satu waktu yang bergantung kepada keturunan dan kerabatnya.

Suku huli memiliki sistem kekerabatan terbuka. Sebagai contoh seseorang yang berasal dari latar belakang budaya Sunda dapat dijadikan sebagai semi saudara, adik tiri, sepupu. Juga seseorang yang memiliki latar belakang yang berbeda dapat dengan status bibi dan paman dimata suku Huli dianggap sebagai ibu dan ayah.

Pria dan wanita dari suku Huli secara tradisional bertempat tinggal terpisah. Anak laki-laki tinggal bersama Ibunya dan akan pindah tinggal ke rumah ayah anak laki-laki tersebut menjelang masa pubertas. Laki-laki yang belum menikah berkumpul bersama dalam satu kelompok di dalam sebuah rumah, kebiasaan ini saat ini sudah mulai ditinggalkan dan jarang ditemukan lagi. Gubuk pria secara tradisional berada di pusat perkampungan, umumnya dijadikan sebagai tempat pertemuan dan kegiatan penduduk perkampungan tersebut kadang-kadang gubuk tersebut dijadikan tempat tidur pula. Sedangkan tempat tinggal perempuan berada terpisah dengan gubuk laki-laki. Gubuk mereka berada disekitar gubuk keluarga mereka.

Sistem Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Suku huli hidup dengan cara berburu. Umumnya berburu dilakukan oleh kaum laki-laki. Sedangkan kaum perempuan dengan cara bercocok tanam dan mengumpulkan tanam-tanaman. Sistem pembagian ini juga berlaku pada saat kaum laki-laki menggarap tanah dan kaum perempuan menanami tanah.

Mereka menerapkan pertanian berpindah. Suku Huli akan berpindah dari satu lokasi ke lokasi lainya setelah tanah yang digarapnya sudah kurang subur untuk ditanami dan memberikan tanah itu kembali gembur. Kaum perempuan Suku Huli merupakan petani yang luar biasa. Umumnya mereka menanam jenis tanaman seperti kentang manis yang menjadi bahan makanan pokok. Namun sekarang jenis tanaman yang mereka tanam berkembang ke jenis tanaman lain seperti jagung, kentang, kubis dan lain sebagainya.

Peperangan[sunting | sunting sumber]

Laki-laki di komunitas Suku Huli biasa melakukan perang untuk mendapatkan "tanah, babi dan wanita. Mereka memakai pakaian tradisional, kaum laki-laki menghias badan mereka dengan tanah liat dan memakai penutup kepada tampah untuk upacara adat. Penutup kepala ini juga digunakan untuk peperangan. Sejak usia puber, kaum pria menumbuhkan rambut mereka dan memakai wig, selain itu mereka juga mencat rambut, menambahkan bulu burung dan beberapa jenis bunga yang menghiasi penutup kepala mereka.

Perkawinan[sunting | sunting sumber]

Suku huli menganut sistem perkawinan poligami. Kaum laki-laki dari Suku Huli dapat memiliki beberapa perempuan, tetapi kaum perempuanya hanya memiliki satu laki-laki. Pernikahan harus di luar kerabat dan pernikahan di dalam lingkar saudara terlarang di dalam norma suku Huli.

Sistem pernikahan dapat bersifat perjodohan ataupun dipilih sesuai pasangan. Kaum laki-laki memberikan mas kawin berupa babi atau jenis ternak yang lain kepada keluarga perempuan. Mempelai pria juga bertanggung jawab untuk membangun rumah untuk mempelai wanita.[1]


Setelah pernikahan kaum wanita mempunyai peran untuk merawat dan membesarkan anak-anaknya, membuat makanan, pakaian dan bercocok tanam dan merawat babi. Sedangkan kaum pria berburu binatang, menjaga dari binatang buas, membangun peralatan, mengolah lahan dan menjaga anaknya yang sudah berumur lebih kurang 10 tahun. Anak yang berusia sebelum puber dirawat oleh ibunya dan jika sudah puber tinggal bersama ayahnya.

perceraian sangat jarang terjadi di dalam komunitas suku ini. Walaupun terjadi, umumnya disebabkan karena tidak dapat melahirkan anak. Jika perceraian terjadi, pihak mempelai pria dapat mengambil kembali babi yang sudah diberikan sebagai mas kawin.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Suku Huli di Wilayah Tari", Mengenal Suku Huli

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]