Suku Air

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Suku Air adalah istilah kolektif untuk suatu negara yang berlatih seni Pengendalian Air. Ini adalah salah satu dari empat negara di Dunia Avatar, untuk sebagian besar, mendiami daerah kutub. Ada juga populasi kecil Pengendali Air yang tinggal di rawa-rawa Kerajaan Bumi, meskipun mereka terisolasi dari kedua saudari, untuk beberapa generasi. Untunglah, karena mereka tidak menyadari keberadaan mereka, akhirnya ditemukan oleh oleh Avatar Aang, Katara, dan Sokka dari Suku Air Selatan.

Suku Air adalah orang-orang yang hidup dalam damai. Mereka berjuang untuk hidup dalam harmoni dengan alam dan dengan negara-negara lain di dunia. Ada dua bagian dari Suku Air, Utara dan Selatan. Sejak serangan Negara Api dimulai, kontak antara dua suku telah hilang.

Pengendali Air menggunakan kemampuan mereka untuk pertahanan, tidak pernah untuk menyerang. Meskipun mereka bersifat damai, tujuan mereka saat ini adalah untuk melakukan apa pun untuk menghentikan Negara Api dari mengambil alih dunia.

Suku Air jauh lebih lemah daripada Kerajaan Bumi atau Negara Api. Ekonominya sangat kecil dan tergantung pada sumber daya laut, yang dapat dikaitkan dengan populasi yang relatif kecil sebagai negara ketiga dengan populasi terbanyak.

Suku Air baru-baru ini bergabung dengan sebuah konflik global yang dikenal sebagai Invasi Negara Api. Suku dari Selatan dibawa ke ambang kepunahan melalui serangkaian serangan yang menghancurkan, dan Suku Utara terbukti mampu memberikan sumber daya untuk perlindungan dari perang di luar perbatasannya. Akhirnya, setelah peperangan usai, upaya rekonstruksi Suku Air Selatan sedang dimulai.

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Penampilan[sunting | sunting sumber]

Sebuah suku yang seragam, Suku Air biasanya memiliki rambut coklat dengan mata biru atau cokelat, meskipun terkadang beberapa orang memiliki warna yang berbeda karena terik matahari. Pakaian para penduduk Suku Air biasanya adalaha satu set jaket dan celana panjang biru dilapisi dengan bulu putih, dan dikenakan dengan sarung tangan. Para pria dapat memanjangkan rambut mereka dengan setengah ke atas, atau dibentuk ekor kuda pendek, yang sering dikenal sebagai "pejuang ekor serigala". Perempuan menganyam dan mengepang rambut mereka dalam berbagai gaya, terkadang dengan manik-manik aksen, dan ada juga yang berbentuk "loopies" dalam berbagai gaya. Di Suku Air Utara, laki-laki tampaknya memakai pakaian berwarna biru gelap, berbeda dengan Suku Air Selatan yang sering memakai ungu. Pengaruh mereka diambil dari Inuit dan sangat berbau fashion Amerika asli. Dalam Suku Rawa Berkabut, mereka memakai pakaian yang sangat sederhana, daun-topi, cawat, dan gelang, semua dalam warna hijau, mencerminkan warna air dan lingkungan mereka.

Lambang Nasional[sunting | sunting sumber]

Lambang nasional dari Suku Air adalah sebuah lingkaran terdiri dari bulan sabit mewakili bulan, dan tiga garis horizontal bergelombang mewakili air laut. Lambang mewakili hubungan antara Tui dan La, Arwah Bulan dan Arwah Samudra, yang ada dalam keselarasan sempurna dengan yang lain, seperti yang ada pada Yin dan Yang. Hal ini ditampilkan dari menara di Desa Suku Air Selatan, dan umumnya dalam arsitektur dari Suku Air Utara. Namun dalam Suku Rawa Berkabut, simbol ini tidak ditemukan. Mungkin ini adalah karena kurangnya komunikasi dengan suku-suku lainnya.

Suku Air Utara[sunting | sunting sumber]

Suku Air Utara adalah divisi utara dari Suku Air, saudari dari Suku Air Selatan. Orang-orang di Suku Air Selatan memiliki nenek moyang yang sama dengan orang-orang Suku Air Utara.

Kota ini adalah satu-satunya kota yang masih bertahan dan tidak terjamah Negara Api saat perang. Dibangun di sebuah tembok es besar, yang sangat keras, dan dengan cuaca yang tidak ramah, membuat neagara lain sulit menghancurkan kota ini. Berbeda dengan saudarinya, yang sangat minim perlindungan dan supply Pengendali Air dan ksatria. Setelah jatuhnya kota Ba Sing Se di Kerajaan Bumi, Suku Air Utara adalah satu-satunya kota yang masih bebas dari Negara Api.

Tidak seperti saudarinya, Suku Air Selatan, orang-orang di Suku Air Utara masih makmur.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bertahun-tahun yang lalu, para Pengendali Air berkumpul dan membuat kota yang digunakan untuk mempersatukan orang-orang di Kutub Utara. Para Pengendali Air menggunakan es dan air yang melimpah untuk membangun rumah-rumah, kanal, desa, dan kuil-kuil untuk penyembahan. Sangat penting kanal tersebut untuk transportasi dan perlindungan dari penjajahan. Kanal-kanal adalah serangkaian saluran air yang saling berhubungan melalui kota. Kapal, didukung oleh para Pengendali Air, menggunakan saluran air kepada orang-orang transportasi dan hal. Untuk masuk ke kota dari laut, perahu masuk melalui serangkaian ruas penguncian. Setelah para Pengendali Air meningkatkan kadar air di ruas penguncian, air mengangkat perahu sampai akhirnya mencapai saluran air dari Suku Air Utara. Hal ini membantu melindungi kota dari perahu yang tidak diundang. Inilah penyebab Penyerangan ke Utara dari Negara Api gagal.

Rumah-rumah di Suku Air Utara terbuat dari murni es, yang solid didukung oleh cuaca yang ekstrim dingin. Sebelum terjadinya perang, Suku Air Utara adalah sebuah pelabuhan yang dapat dilalui oleh banyak pengunjung, dari keempat negara. Namun, setelah Negara Api menyatakan perang, Suku Air Utara membuat tembok es yang solid, untuk melindungi kota dari peperangan. Sejak perang dimulai, Suku Air Utara telah menjadi semakin terisolasi, memotong kontak dengan dunia luar dan akhirnya kehilangan sentuhan dengan Suku Air Selatan, meninggalkan Suku Air Selatan untuk melindungi diri sendiri.

Tokoh Penting[sunting | sunting sumber]

  • Chief Arnook
  • Hahn
  • Yue
  • Master Pakku

Suku Air Selatan[sunting | sunting sumber]

Suku Air Selatan adalah divisi Selatan dari Suku Air. Orang-orang di sini tersebar di desa kecil, di Kutub Selatan. Itu menyebabkan Suku Air adalah negara paling kecil di Dunia Avatar.

Suku Air Selatan dulunya adalah sebuah kota yang besar, megah, dan kuat, yang sekarang menjadi rumah bagi gadis Pengendali Air Katara, dan kakaknya Sokka. Negara Api menyerang kota tersebut, dan menjadi terpecah karena Penggerebekan Selatan oleh Negara Api. Kini, perlindungan desa tersebut hanyalah tembok salju yang rapuh.

Berbeda dengan saudari di Kutub Utara, Suku Air Utara. Suku Air Selatan sudah hampir mengalami kepunahan dengan minimnya Pengendali Air, ksatria, dan tim penyembuhan. Suku Air Selatan juga terpecah belah, menjadi belasan/puluhan desa kecil, dan desa milik Katara adalah salah satunya.

Penduduk Suku Air Selatan cenderung memiliki kulit cokelat muda, rambut gelap, dan mata biru atau abu-abu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum perang[sunting | sunting sumber]

Awalnya, Suku Air di Dunia Avatar hanyalah ada satu, yakni di Kutub Utara. Namun, karena terdapat kerusuhan peredaan pendapat, sekelompok besar ksatria, Pengendali Air, dan tim penyembuhan pergi berpisah menuju Kutub Selatan untuk membuat suku baru. Karena berbeda divisi, kedua Suku Air berkembang secara berbeda. Suku Air Selatan pernah menjadi sebuah kota yang besar, lebar, dan kota yang indah penuh dengan ratusan Pengendali Air pria dan wanita, dan ratusan ksatria.

Suku Air Selatan berbeda dengan Suku Air Utara, yang hanya pria yang diijinkan mengendalikan air. Namun, para Pengendali Api datang dan menjarah kota tersebut. Para Pengendali Air ditangkap, hingga tidak tersisa. Hama, seorang perempuan Pengendali Air, juga ditangkap dan dipenjara, yang kering dan menyiksa. Walaupun dulunya sudah mengadakan perlawanan, namun Negara Api tetap menang.

Kontak antara dua suku itu terputus, dan Suku Selatan dipecah menjadi kelompok yang jauh lebih kecil dan tersebar di seluruh kutub selatan, penduduk asli yang dikurangi untuk tinggal dalam tenda-tenda sederhana dan igloo kulit anjing laut kecil.

Selama Perang[sunting | sunting sumber]

Dalam 94 ASC, Suku Air Selatan diserang oleh Penggerebekan Selatan, sebuah kekuatan Bangsa Api elit angkatan laut ditugaskan untuk menyerang Kutub Selatan ketika diperintahkan. Mereka tahu bahwa satu Pengendali Air masih hidup dalam Suku Air Selatan, dan mereka ditugaskan untuk membunuhnya. Hal ini ternyata adalah delapan tahun Katara. Para prajurit Suku Air, dipimpin oleh Kepala Suku Hakoda, berjuang dari penyerang berani, tetapi pemimpin, Yon Rha, berhasil menyusup desa. Dia ditangkap ibu Katara, Kya, dan menginterogasinya, menuntut untuk mengetahui identitas Selatan Waterbender terakhir. Pada awalnya Kya membantah tuduhan itu, yang menyatakan bahwa tidak ada Pengendali Air tersisa, seperti Negara Api telah memusnahkan mereka lama. Yon Rha tidak yakin, mengatakan bahwa sumber yang dapat dipercaya telah mengatakan kepadanya bahwa satu Pengendali Air tetap dalam Suku Air Selatan. Dia terus menyatakan bahwa anak buahnya tidak akan mundur sampai Waterbender itu ditemukan. Kya kemudian sengaja mengatakan kepada Yon Rha bahwa dia adalah Pengendali Air terakhir dari Suku Air Selatan, berbohong untuk melindungi putrinya dan desa. Kya mengatakan Yon Rha bahwa ia siap untuk diambil sebagai tawanan mereka, tetapi Yon Rha mengatakan bahwa ia tidak diperintahkan untuk mengambil kembali tawanan dan membunuhnya tanpa ampun.

Dalam tahun-tahun terakhir Perang, Suku Air Selatan yang dalam kesulitan, tertatih-tatih di ambang kepunahan. Penduduk yang tersisa semakin menipis karena serangan Negara Api, ditambah dengan para prajurit yang pergi ke Kerajaan Bumi untuk membantu mereka melawan Negara Api. Dengan keberangkatan dari Pengendali Air yang tersisa sendirian, Katara, dan sang prajurit, Sokka, membantu Avatar, orang-orang suku kebanyakan terdiri atas orang tua, wanita paruh baya, ibu dan anak sangat muda. Setelah Pengepungan Utara, sekelompok Pengendali Air dan penyembuh dari suku Utara dikirim ke Suku Selatan untuk membantu membangun kembali.

Setelah Perang[sunting | sunting sumber]

Dalam tujuh puluh tahun setelah Perang itu, Avatar berikutnya dalam siklus, Korra, lahir dalam Suku Air Selatan, sesuai dengan silus, Air-Bumi-Api-Udara. Ini bisa menjadi indikasi bahwa populasi suku Pengendali Air telah sangat diperluas sepanjang tujuh puluh tahun terakhir.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Sistem Pemerintahan : Suku

Pemimpin dalam pemerintahan : Kepala Suku

Hal ini tidak jelas siapa yang memimpin Suku Air Selatan, meskipun beberapa bukti menunjukkan bahwa Hakoda berfungsi sebagai pemimpin. Dia memakai kepang mirip dengan yang dipakai oleh Arnook Kepala Suku Air Utara. Hal ini didukung oleh pernyataan dari Sokka sedang dipertimbangkan pangeran kembali di sukunya, meskipun dalam upaya untuk mengesankan Putri Yue. Lebih dari itu, Aang ditujukan Hakoda sebagai "Kepala Suku Hakoda", dan Hakoda tidak mengoreksi dia.

Suku Air Selatan adalah masyarakat jauh lebih kecil dan kurang bertingkat dari suku saudara utara. Tidak diketahui apakah keadaan kepala suku yang diwariskan garis keluarga seperti dalam faksi utara, atau dengan metode lain, bahkan mungkin bahwa keadaan kepala suku bukanlah posisi formal dalam suku selatan, dan orang hanya dapat menunda untuk Hakoda karena karismanya dan reputasi karena bersikap pandai dan bijaksana.

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Desa (Bekas Kota)[sunting | sunting sumber]

Desa, yang terletak di pantai utara, dikelilingi oleh dinding salju yang rendah, kasar, melingkar, dan rusak dan dilengkapi dengan sebuah menara pengawas salju, yang dibangun oleh Sokka, menghadap ke utara dengan pintu masuk tanpa gerbang di selatan. Di sini terdapat delapan tenda yang membentuk perumahan, diatur setengah lingkaran di sekitar api unggun. Sebuah pelukan raksasa dari igloo di dinding timur, sementara beberapa unit yang lebih kecil di dinding utara. Di luar, di sebelah kanan pintu masuk, terdapat igloo kecil yang berfungsi sebagai toilet desa. Penduduk yang tersisa terdiri dari kurang dari dua lusin, dengan sepuluh wanita yang lebih tua, sepuluh anak-anak dan satu anjing peliharaan, anjing kutub.

Kapal Karam[sunting | sunting sumber]

Di sebelah barat desa, tak jauh dari perumahan, terdapat sebuah kapal karam bekas Penggerebekan Selatan pertama, yang dibekukan oleh Hama dan teman seperjuangannya. Meskipun kapal tersebut adalah peninggalan bersejarah pertama pemogokan Negara Api, jebakan di dalam masih bekerja. Aang sengaja memicu yang dimaksudkan untuk sinyal Negara Api. Hal ini kemudian mengungkapkan bahwa Hama dan Waterbenders Selatan bertanggung jawab untuk merusak kapal, sebagai sebuah adegan singkat memperlihatkan mereka mengangkat kapal dengan es dan landasan itu. Lokasi tampaknya sama terlihat ketika Aang dan Katara menjelajahinya.

Tokoh Penting[sunting | sunting sumber]

  • Kanna
  • Hakoda
  • Kya
  • Bato
  • Katara
  • Sokka
  • Hama