Southern Cross (pesawat)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pesawat Southern Cross(pesawat pertama yang terbang melintasi Samudera Pacific, sebuah Fokker F.VIIb/3m. Foto diambil sebelum 1 Januari 1955).

Southern Cross adalah pesawat pertama yang terbang melintasi Samudera Pasifik. Pesawat bersayap tungga (monoplane) ini dilengkapi dengan dengan tiga mesin, Fokker F.VIIb-3m, seperti pesawat Josephine Ford. [1] [1] Panjang bentangan sayap pesawat ini mencapai ± 25 meter, sedangkan panjang kaki pesawat mencapai ± 17 meter.[1] Kecepatan jelajahnya adalah 111 mph (178 km/jam).[1] Kingsford Smith melengengkapi pesawat dengan radio dan perangkat navigasi, diantaranya tiga buah kompas pengendali dan dua buah drift meters (alat navigasi untuk membantu pilot tetap berada di jalurnya).[1] [2] [3] [4] [5]

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama asli Southern Cross adalah Detroiter, sebelumnya pesawat tersebut merupakan salah satu dari dua pesawat yang dibeli oleh penjelajah kutub George Hubert Wilkins, untuk ekpedisi tahun 1926 melintasi Laut Arktik.[1] Demi meliput pesawat-pesawat tersebut, seorang wartawan masuk kebagian belakang baling-baling Detroiter yang sedang berputar dan tercabik-cabik.[1] Selama ekspedisi tersebut, Detroiter mengalami kerusakan mesin dan jatuh.[1]

Ekspedisi lintas Samudra Pasifik[sunting | sunting sumber]

Southern Cross melakukan penerbangan pertama melintasi Samudra Pasifik pada tahun 1928.[1] Harry Lyon dan James Warner mendaftar sebagai navigator dan operator radio pesawat tersebut.[1] Pagi-pagi sekali tanggal 31 Mei 1928, Southern Cross meninggalkan Oakland, California.[1] Satu-satunya cara agar dapat berkomunikasi di antara deru mesin adalah menggunakan isyarat tangan dan tulisan. Setelah 26 jam di Udara, empat orang awak pesawat mendarat di Oahu, salah satu pulau di Hawai.[1]

Hari berikutnya, mereka berangkat menjelajahi rute terpanjang dari perjalanan tersebut, yaitu 5.120 km dari Hawai ke Fiji.[1] Southern Cross memerlukan waktu 33 jam untuk mencapai Pulau Suva dan menjadi pesawat pertama yang mendarat di Kepulauan Fiji.[1] Dalam perjalanan tersebut, pesawat ini diterjang badai dan hampir mengalami pemyumbatan bahan bakar akibat matinya salah satu mesin.[1]

Untuk memperingati peristiwa tersebut, Komisi Tinggi Australia dan Kedutaan Amerika Serikat pada tanggal 6 Juni membuka Museum di Fiji. [4] Pesawat "Southern Cross" dipamerkan untuk memperingati sejarah penerbangan dan pendaratannya.[4]

Dua hari kemudian, mereka memulai perjalanan terakhir mereka.[1] Southern Corss terobang-ambing di udara selama berjam-jam melawan badai yang begitu ganas hingga harus dikendalikan oleh dua orang yaitu Kingsford-Smith dan Ulm.[1] Akan tetapi pada tanggal 9 Juni, puku 10.50 pagi mereka mendarat di Eagle Farm, Brisbane, Australia, di mana ribuan orang sudah menunggu.[1] Keempat penerbang diarak penuh sukacita keliling kota.[1]

Mereka berhasil menjelajah sejauh 11.840 km dengan waktu terbang 83 jam, 15 menit, dan mencatat rekor dunia yang baru.[1] Untuk menghargai pencapaian tersebut, G.Allan Hancock memberikan Southern Cross kepada Kingsford-Smith dan Ulm.[1]

Setelah melakukan penerbangan transpasifik nya, Smithy mencoba untuk membuat beberapa catatan penerbangan lainnya. Pada Oktober 1930, ia terbang dari London ke Australia selama 9 hari 22 jam, memperbaiki rekor Hinkler. [3] Kemudian, pada tahun 1934, Ia dan Aussie P.G. Taylor terbang dengan rute transpasifik yang sama dengan Smithy pada tahun 1928, dari Australia ke San Francisco. [3] Akibatnya mereka menjadi orang pertama yang terbang dari Australia ke Amerika Serikat melalui Pasifik.[3]

Ulm, mencoba untuk melakukan penerbangan kembali melintasi Pasifik dengan pesawat bermesin ganda Airspeed dengan co-pilot dan navigator, tetapi menghilang sebelum mencapai Honolulu pada bulan Desember 1934. [5]

Kingsford Smith, pada tahun 1932, dan co-pilot Tommy Pethybridge, jatuh di suatu tempat di Burma pada bulan November 1935. [5] Sisa-sisa pecahan pesawat berupa roda dan penyangga, sekarang menjadi bagian dari koleksi Museum Sydney Powerhouse. [5]

Replika[sunting | sunting sumber]

Lindsay Barton dan Tony Schwerdt adalah pilot yang menerbangkan replika Southern Cross dan Keith Hewison insinyur yang membuat pesawat replika sesuai dengan ukuran aslinya, replika yang dibangun Belanda 1925 Fokker - Model resmi FVI-II-3m (tiga mesin). [2] Ini pesawat terbang replika terbesar di dunia, dengan lebar sayap 21,8 meter. [2]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u (Inggris) Caper,William.100 Ships and Planes That Shaped World History. Blue Woods Books, 2000,California. page 120-121
  2. ^ a b c (Inggris) Replika Southern Cross Diakses tanggal 21 Oktober 2011
  3. ^ a b c d (Inggris) Catatan Penerbangan Australia Diakses tanggal 24 Oktober 2011
  4. ^ a b c (Inggris) Pendaratan Smith Diakses tanggal 24 Oktober 2011
  5. ^ a b c d (Inggris) Perintis ... Charles Kingsford Smith dan Charles Ulm. Diakses tanggal 24 Oktober 2011