Serigala Terakhir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Serigala Terakhir
Poster-serigala-terakhir.jpg
Sutradara Upi Avianto
Produser Adiyanto Sumarjono
Penulis Upi Avianto
Pemeran Vino G. Bastian
Al Fathir Muchtar
Dallas Pratama
Dion Wiyoko
Ali Syakieb
Reza Pahlevi
Fanny Fabriana
Zaneta Georgina
Abimana Aryasatya
Framly Nainggolan
Distributor Investasi Film Indonesia
Durasi 110 menit
Negara Indonesia

Serigala Terakhir merupakan film drama kriminal dari Indonesia yang dirilis pada 5 November 2009 yang disutradarai oleh Upi Avianto. Film ini akan dibintangi antara lain oleh Vino G. Bastian, Al Fathir Muchtar, Dallas Pratama, Dion Wiyoko, Ali Syakieb, Reza Pahlevi, Fanny Fabriana, dan Zaneta Georgina.

Piala Citra FFI 2009[sunting | sunting sumber]

  • Nominasi Piala Citra - Pemeran Utama Pria (Hardiansyah)
  • Nominasi Piala Citra - Pengarah Sinematografi
  • Nominasi Piala Citra - Tata Artistik
  • Nominasi Piala Citra - Tata Suara

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Disebuah pinggiran Jakarta dengan sekelompok remaja laki-laki tumbuh dan menjalin persahabatan yang sangat kuat. Mereka adalah Ale (Fathir Muchtar), Jarot (Vino G. Bastian), Lukman (Dion Wiyoko), Sadat (Ali Syakieb), dan Jago (Dallas Pratama). Ale adalah sosok yang paling menonjol di antara mereka. Jiwa pemimpinnya sangat kentara sekali. Sementara Jarot adalah sosok yang paling tidak banyak omong dan tertutup.

Suatu hari, ada pertandingan sepak bola antara kelompok Ale dan kelompok saingan. Setelah pertandingan, perkelahian pecah. Salah satu anggota saingan berencana untuk menusuk Ale. Namun, Jarot berhasil menggagalkan dengan memukul kepala penyerang dengan batu, akhirnya mati. 

Jarot ditangkap. Kelompok Ale, orang tua Jarot ini, dan adiknya Yani (Zaneta Georgina) terkejut. Kelompok Ale masih melakukan rutinitas mereka. Fathir ingin menjadi anggota kelompok, tapi ditolak. Pulang ke rumah, ia melihat neneknya sudah mati; ia kemudian meninggalkan perkampungan kumuh. Sementara itu, di penjara, Jarot disiksa oleh narapidana lain. Selama jam berkunjung, ia cemburu narapidana lain, yang dikunjungi oleh keluarga mereka. Dia merindukan teman-temannya. Setelah itu, ia bertarung kembali melawan narapidana lain yang mengganggunya. 

Ketika keluar dari penjara, Jarot bertemu Fathir. Fathir membawa dia ke markas besar geng narkoba, Naga Hitam (Black Dragon). Jarot ditawarkan keanggotaan oleh pemimpin mereka (George Rudy), yang ia menerima. Jarot dan Fathir ditugaskan untuk melindungi distribusi obat di daerah kumuh rumahnya. Mereka harus berurusan dengan kelompok Ale. Jarot kemudian datang kembali ke rumah untuk melihat keluarga dan Aisyah. Dia mengungkapkan cintanya. Kemudian, adiknya Lukman meninggal karena overdosis. Untuk membalas dendam, Lukman berencana untuk membunuh Jarot, tapi dia ditembak oleh Fathir. Sadat dan Jago sangat marah, dan berencana untuk memperkosa Yani. Jarot, marah, dan balas dendam dengan menyiksa mereka sampai mati. 

Ale belajar bahwa Aisyah jatuh cinta dengan Jarot. Dia mengunci dirinya di kamarnya. Namun, Aisyah berhasil melarikan diri dan memenuhi Jarot di atap untuk meminta dia untuk tinggal bersamanya; Jarot menolak. Setelah pertemuan tersebut, Aisyah didorong dari atap oleh Fathir dan mati segera. Jarot menganggap dia bunuh diri, sementara Ale mencurigai Jarot. Jarot panggilan Ale untuk menemuinya. Mereka melawan, dan Ale mengeluarkan pistolnya. Ketika mereka terus berjuang, tembakan terdengar; Ale tertembak dan mati. Saat ia berjalan pergi, Jarot ditembak dua kali oleh Fathir. Film ini ditutup dengan adegan yang menunjukkan Bara sebagai sang serigala terakhir mengambil pistol Ale dan meninggalkan daerah kumuh dengan teman-temannya untuk membalas dendam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]