Pendidikan di Filipina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bagan Sistem Pendidikan Filipina

Pendidikan di Filipina yang terbaru kali ini adalah menetapkan bahwa wajib belajar di negara itu ialah wajib belajar selama 13 tahun. 95,9 % warga Filipina mengenyam pendidikan sampai tingkat setara SMA, termasuk yang terbaik di Asia. Tingkat bebas buta aksara di Filipina mencapai hampir 97 %, tertinggi di antara negara-negara Asia Tenggara dan termasuk 5 besar di antara negara-negara di Asia. Indeks kualitas mahasiswa di Filipina memang masih rendah, namun produktivitas dan kualitas lulusan universitas-universitas di negara ini merupakan salah satu yang terbaik di Asia Tenggara.

Sistem Pendidikan di Filipina dimulai pada Pra-Pendidikan Dasar dengan berbagai macam programnya untuk usia 3-6 tahun, kemudian Pendidikan Dasar 6 atau 7 tahun, berlanjut ke Pendidikan Menengah 4 tahun dimana tiap tahunnya materi terfokus pada tema atau isi tertentu. Dan pada tahun terakhir PendidikanMenengah masing-masing sekolah mengadakan ujian untuk memasuki Perguruan Tinggi. Setelah menyelesaikan Pendidikan Menengah, siswa dapat melanjutkan pendidikan mereka Pendidikan Teknik dan Kejuruan selama 2 atau 3 tahun, atau Pendidikan Tinggi (Universitas).

Jenjang pendidikan[sunting | sunting sumber]

Jenjang pendidikan di negara Filipina ialah, sbb :

Pra-Pendidikan Dasar[sunting | sunting sumber]

Pra-pendidikan dasar disediakan untuk anak berusia 3-5 tahun. Programyang ditawarkan beragam seperti Nursery (Pendidikan Anak Usia Dini) untuk anak usia 3-4 tahun, kindergarten (TK) untuk usia 4-5 tahun, dan SekolahPersiapan SD untuk usia 5-6 tahun.

Pendidikan Dasar[sunting | sunting sumber]

Daftar mata pelajaran di sekolah dasar di Filipina.

Sekolah Dasar, terdiri dari 6 tingkat, beberapa sekolah menambahkan tingkat tambahan (tingkat ke-7). Tingkat-tingkat ini dikelompokkan menjadi duasubdivisi utama, Tingkat Primer (dasar) meliputi 3 tingkat pertama, dan TingkatIntermediet (lanjutan) terdiri dari 3 atau 4 tingkat. Penyelenggaraan enam tahun pendidikan dasar ini wajib dan disediakan gratis di sekolah-sekolah umum.

National Elementary Achievement Test (NEAT), ujian nasional SD, yang orientasinya adalah sebagai tolak ukur sekolah kompetensi, bukan sebagai pengukur kecerdasan siswa, dihapuskan pada tahun 2004, dan pada tahun 2006diberlakukan hanya kepada sekolah swasta untuk ujian masuk sekolah menengah.Dengan dihapuskannya NEAT para siswa tidak perlu menghasilkan skor apapununtuk mendapatkan pengakuan ke sekolah tinggi negeri. Departemen Pendidikankemudian mengubah NEAT dan menggantikannya dengan National AchievementTest (NAT). Sekolah dasar publik dan swasta mengambil ujian ini untuk mengukur kompetensi sekolah

Pendidikan Menengah[sunting | sunting sumber]

Fokus pendidikan menengah di Filipina.

Pendidikan sekolah menengah di Filipina terdiri dari empat tahun dandisediakan secara gratis di sekolah-sekolah umum, ditujukan kepada siswa-siswa berusia 12-16. Pendidikan Menengah bersifat terkotak, yaitu setiap tingkat berfokus kepada tema atau isi tertentu, sehingga sering disebut sebagai sekolah tinggi.

National Achievement Test Sekunder (NSAT) yang dikelola olehDepartemen Pendidikan adalah ujian di akhir tahun ke-4 sekolah menengah,namun kemudian ditiadakan. Kini setiap sekolah publik atau swastamenyelenggarakan sendiri ujian masuk pendidikan di Perguruan Tinggi (CollegeEntrance Examinations, CEE).Setelah menyelesaikan pendidikan menengah, siswa dapat memilih untuk mengambil Pelatihan Kejuruan 2 atau 3 tahun atau melanjutkan ke PerguruanTinggi (Universitas).

Pendidikan Teknik dan Kejuruan[sunting | sunting sumber]

Pendidikan Teknik dan Kejuruan (TESDA), adalah suatu badan yangmengawasi pendidikan pasca-sekolah menengah pendidikan teknis dan kejuruan,termasuk orientasi keterampilan, pelatihan dan pengembangan pemuda luar sekolah dan masyarakat pengangguran dewasa. TESDA dikelola oleh DewanTenaga Kerja dan Pemuda (NMYC) dan Program magang dari Biro Ketenagakerjaan Lokal (BLE), keduanya dari Departemen Pekerjaan danKetenagakerjaan (DOLE) bekerjasama dengan Biro Pendidikan Teknis danKejuruan (BTVE) dari Departemen Pendidikan, Kebudayaan, dan Olah Raga(DECS, sekarang DepEd), berlandaskan Undang-Undang Republik Nomor 7796atau dikenal sebagai “Undang-Undang Pendidikan Teknik dan PengembanganKeterampilan 1994” yang untuk menyediakan tenaga kerja tingkat menengah bagi industri.

Pendidikan Tinggi[sunting | sunting sumber]

Daftar Fakultas Pendidikan Tinggi di seluruh Filipina berdasarkan disiplin ilmu

Pendidikan tinggi di Filipina dikelola oleh Komisi Pendidikan Tinggi (CHED), berdasarkan UU Republik No. 7722 atau UU Pendidikan Tinggi 1994. CHEDadalah lembaga independen setingkat departemen yang berasal dan bekerjasamadengan Departemen Pendidikan (DepEd). Tugasnya adalah mengkoordinasikan program-program lembaga-lembaga pendidikan tinggi dan menerapkan kebijakandan standar.

Pendidikan Tinggi di Filipina diklasifikasikan menjadi universitas dan perguruan tinggi negeri (SUC) dan universitas dan perguruan tinggi lokal (LCU).

SUCs (State Universities and Colleges) adalah lembaga-lembaga pendidikan tinggi publik yang disewa, ditetapkan oleh hukum, dikelola, dan disubsidi secara finansial oleh pemerintah. LUCs (Local Universities and Colleges) merupakan lembaga-lembaga perguruan tinggi yang didirikan dan didukung secara finansial oleh pemerintah daerah. HEIs (High Education Institutions) adalah lembaga-lembaga Pendidikan tinggi yang berada langsung di bawah lembaga pemerintah yang ditetapkan dalamundang-undang. Mereka menyediakan pelatihan khusus di bidang-bidang sepertiilmu militer dan pertahanan nasional.

Sedangkan CSI (CHED Supervised Institution) adalah lembaga pasca pendidkan menengah public yang tidak disewa oleh pemerintah, ditetapkan olehhukum,dikelola, diawasi, dan didukung secara finansial oleh pemerintah. Adapun OGS (Other Government Schools) adalah lembaga pendidikanmenegah dan pasca pendidikan menengah, biasanya merupakan lembaga pendidikan teknis-kejuruan yang menawarkan program pendidikan tinggi.

Sekolah Lainnya[sunting | sunting sumber]

Sekolah Cina[sunting | sunting sumber]

ekolah Cina menambahkan dua mata pelajaran tambahan untuk kurikulum inti, Hoa-gi华语(tata bahasa dan sastra cina) dan Tiĉng-hap综合(cina komunikasi). Beberapa menambahkan dua lagi, yaitu, Cina Sejarah dan Budaya Cina. Sekolah Cina terkenal meliputi Immaculate Conception Akademi, Xavier School, primer, sekunder, dan tersier sekolah-sekolah diSan Juan, Metro Manila; Makati Sekolah Kristen Harapan terletak di sepanjang Roces Don Chino Avenue (sebelumnya dikenal sebagai tamo Pasong Extension) di Makati;Santo Yudas Sekolah Katolik dan St Petrus Rasul Sekolah, Cina Katolik di dekat sekolah Malacañang; Filipina Tiong Se Akademi, Filipina Budaya College, Chiang Kai Shek College, St Stephen's High School, Hope Christian High School di Sta. Cruz, Manila dan Uno High School, sekunder dan tersier lembaga-lembaga di Binondo, Manila; Jubilee Akademi Kristen, Grace Christian College, Leyte Progresif High School di Tacloban, dan La Union Budaya Institute di San Fernando City, La Union.

Sekolah Islam[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2004, Departemen Pendidikan mengadopsi DO 51 menempatkan di tempat pengajaran Bahasa Arab dan Nilai Islam untuk (terutama) anak-anak Muslim di sekolah-sekolah umum. Urutan yang sama resmi pelaksanaan yang disebut Madrasah Standar Kurikulum (SMC) di madaris swasta (bahasa Arab untuk sekolah, bentuk tunggal Madrasah).

Meskipun telah diakui ada sekolah-sekolah Islam, yaitu Sekolah Terpadu Ibnu Siena (Marawi), Sarang Bangun LC (Zamboanga) dan SMIE (Jolo), mereka studi Islam yang varies.With SMC DepEd-resmi, yang menawarkan subjek ini adalah seragam di Madaris pribadi.

Sejak tahun 2005, yang didanai AusAID DepEd-proyek Bantuan Pendidikan Dasar Mindanao (BEAM) telah membantu sekelompok madaris swasta mencari izin pemerintah untuk mengoperasikan (PTO) dan melaksanakan SMC.

Hingga saat ini, terdapat 30 dari swasta ini tersebar di seluruh Kawasan madaris XI, XII dan ARMM. SMC adalah kombinasi dari RBEC mata pelajaran (bahasa Inggris, Filipina, Sains, Matematika dan Makabayan) dan pengajaran bahasa Arab dan studi Islam mata pelajaran.

  • Daerah XI - Pilot Terpadu Madrasah (Davao Oriental), Al-Munawwara Sekolah Islam (Davao City)
  • Region XII - WAMY Akademi (Gensan), Kumayl LC (Koronadal), Darul Uloom (Tamontaka, Cotabato City), Al-Nahdah Akademi (Campo Muslim, Cotabato City), Madrasah SKC Abubakar (Bagua, Cotabato City) dan Sultan Kudarat Akademi (Sinsuat Ave, Cotabato City)
  • ARMM (Marawi City) - Jamiato Janoubel Filibbien, Jamiato Marawi al-Islamia, Khadijah Percontohan Madrasah, Putri Jawaher IS.
  • ARMM (Lanao del Sur) - Ma'had Montashir (Masiu), Ma'had Aziziah dan Sha'rawi LC (Butig), Madrasah Al-Falah Khayrie (Lumba Bayabao), Ma'had Lanao (Malabang), As-Salihein Terpadu Sekolah (Tamparan), lain.
  • ARMM (Maguindanao Valley) - Ibnu Taimiyah Academy (Shariff Kabunsuan), Ma'had Maguindanao (Ampatuan), Madrasah Datu Tahir (Mamasapano), Rahmanie Ma'had Al-Islamie (Sharif Aguak). Melalui Gubernur philanthopy Datu Andal Ampatuan dan keluarganya, Ma'had Rahmanie sedang dirancang ulang dan re-posisi itu dibangun untuk menjadi lembaga utama pembelajaran terpadu di ARMM. Ketika seluruh pembangunan infrastruktur selesai, maka akan berganti nama Shariff Ibnu Ampatuan Aguak Memorial Academy.
  • ARMM (Pulau Provinsi) - Ma'had Dakwah (Lamitan Kota), Kulliyato Talipao (Talipao, Sulu), ANAK Madrasah (Bongao, Tawi-Tawi). The ANAK Madrasah adalah proyek khusus dan laboratorium sekolah dari MSU-TCTO College of Islam dan Arab Studies (CIAS).

Sejarah Pendidikan Filipina[sunting | sunting sumber]

Sejarah pendidikan di Filipina terbagi dalam beberapa periode.

Masa Pra-Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada masa pra-Spanyol, pendidikan di Filipina berbentuk informal, tidak terstruktur, dan tanpa metode. Anak-anak diberikan pelatihan kejuruan akademisi oleh orang tua mereka dan di rumah-rumah suku pembimbing.

Spanyol periode[sunting | sunting sumber]

Perubahan besar dalam sistem pendidikan yang terjadi selama penjajahan Spanyol. Tutor suku digantikan oleh Misionaris Spanyol. Pendidikan agama ini untuk kaum elite, terutama pada tahun-tahun awal kolonisasi Spanyol. Akses terhadap pendidikan dengan orang Filipina itu kemudian diliberalisasi melalui pemberlakuan dari Keputusan Pendidikan 1863 yang disediakan bagi pembentukan setidaknya satu sekolah dasar untuk anak laki-laki dan perempuan di setiap kota di bawah tanggung jawab pemerintah kota dan pembentukan normal sekolah guru laki-laki di bawah pengawasan para Yesuit. Utama instruksi itu bebas dan ajaran Spanyol adalah wajib. Pendidikan selama periode itu tidak memadai, ditekan, dan dikendalikan. Pada 1898, pendaftaran di sekolah-sekolah di semua tingkatan melebihi 200.000 siswa.

Republik Pertama[sunting | sunting sumber]

Kekalahan Spanyol oleh pasukan Amerika membuka jalan bagi Republik Aguinaldo di bawah Pemerintahan Revolusioner. Sekolah dikelola oleh Spanyol selama lebih dari tiga abad ditutup untuk sementara waktu tetapi kembali dibuka pada 29 Agustus 1898 oleh Menteri Dalam Negeri. The Burgos Institute di Malolos, Akademi Militer Malolos, dan Sastra Universitas Filipina didirikan. Sebuah sistem yang gratis dan wajib belajar pendidikan dasar didirikan oleh Konstitusi Malolos.

Periode Amerika[sunting | sunting sumber]

Sekular yang memadai dan sistem sekolah umum gratis ini didirikan pada dekade pertama pemerintahan Amerika atas rekomendasi dari Komisi Schurman. Free utama instruksi bahwa orang-orang yang terlatih untuk tugas-tugas kewarganegaraan dan kegemaran yang diberlakukan oleh Komisi Taft per instruksi Presiden William McKinley. Ulama dan bintara ditugaskan untuk mengajar menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar.

Sistem sekolah umum terpusat telah terinstal pada 1901 oleh Komisi Filipina berdasarkan UU No 74. Pelaksanaan Undang-undang ini menciptakan kekurangan guru berat sehingga Komisi berwenang Filipina Menteri Instruksi Umum untuk membawa ke Filipina lebih dari 1.000 guru dari Amerika Serikat disebut Thomasites antara 1901-1902. Guru-guru ini tersebar di seluruh pulau untuk membangun sekolah-sekolah barangay. Hukum yang sama juga mendirikan Sekolah Normal Filipina (sekarang Universitas Normal Filipina) untuk melatih guru Filipina untuk sekolah-sekolah umum.

Sistem sekolah tinggi didukung oleh pemerintah provinsi, lembaga-lembaga pendidikan khusus, sekolah seni dan perdagangan, sekolah pertanian, dan perdagangan dan lembaga laut didirikan pada tahun 1902 oleh Komisi Filipina. Pada 1908, disetujui Legislatif Filipina UU No 1870 yang menciptakan Universitas Filipina. The Reorganisasi UU tahun 1916 memberikan Filipinizationdari semua departemen sekretaris kecuali Menteri Instruksi Publik.

Dua dekade kemudian, pendaftaran di sekolah dasar sekitar 1 juta dari total 150.000 siswa pada tahun 1901. Pendidikan menjadi sangat penting bagi Filipina. Penyebaran demokrasi dan pembentukan warga negara yang baik, termasuk hak dan tanggung jawab rakyat, adalah fokus pendidikan Amerika di negara itu.Pendidikan diizinkan Amerika untuk menyebarkan atau berbagi budaya mereka, terutama bahasa Inggris, ke Filipina.

Pemerintah Amerika ingin memberi semua orang kesempatan untuk belajar sehingga mereka membangun sekolah-sekolah umum untuk Filipina. Relawan tentara Filipina menjadi guru pertama di Filipina. Bagian dari misi mereka adalah untuk membangun ruang kelas di setiap tempat di mana mereka ditugaskan. Para prajurit Filipina berhenti mengajar hanya ketika sekelompok guru dari AS datang ke Filipina pada bulan Juni 1901. Mereka datang di kapal "Sheridan." Pada bulan Agustus 1901, 600 guru yang disebut Thomasites tiba. Nama mereka berasal dari kapal mereka bepergian pada, SS Thomas. Kelompok ini menjadi berhasil dalam misi mereka.

Setiap anak dari usia 7 tahun diharuskan untuk mendaftar di sekolah-sekolah yang terletak di kota mereka sendiri atau provinsi. Para mahasiswa diberi bahan sekolah gratis. Ada tiga tingkat pendidikan selama periode Amerika. The "dasar" terdiri dari empat tingkat primer menengah tahun 3 tahun. The "sekunder" atau tingkat SMA terdiri dari empat tahun; dan yang ketiga adalah "kuliah" atau tingkat tersier. Banyak sekolah dasar dan menengah dibuka di kota-kota dan provinsi. Normal, kejuruan, pertanian, dan sekolah bisnis juga dibuka. Ada juga perguruan tinggi selama periode Amerika. Beberapa perguruan tinggi tersebut adalah: Philippine Normal Sekolah pada tahun 1901 (sekarang universitas) dan sekolah-sekolah normal lainnya di seluruh negeri seperti Universitas Silliman (1901), Negros Oriental High School (1902), StPaul University Dumaguete (1904), Cebu Normal School (1915) juga sebuah universitas saat ini, Iloilo Normal Sekolah pada tahun 1902 (sekarang West Visayas State University) dan Zamboanga Normal School di 1904 (sekarang Western Mindanao State University); National University (1901) ; Universitas Manila (1914); Filipina Universitas Perempuan (1919); dan Far Eastern University (1933). Contoh sekolah kejuruan adalah:Sekolah Nautical Filipina, Filipina Sekolah Seni dan Perdagangan dan Sekolah Pertanian Luzon Tengah. Para Universitas Filipina juga didirikan pada tahun 1908.

Pendudukan Jepang[sunting | sunting sumber]

Kebijakan Jepang pendidikan yang terwujud dalam Militer Orde No 2 di 1942. Filipina membentuk Komisi Eksekutif Komisi Pendidikan, Kesehatan dan Kesejahteraan Masyarakat dan sekolah kembali dibuka pada bulan Juni 1942. Pada 14 Oktober 1943, Republik yang disponsori Jepang menciptakan Departemen Pendidikan. Di bawah rezim Jepang, ajaran Tagalog, Filipina Sejarah, dan Pendidikan Karakter disediakan untuk Filipina. Cinta untuk bekerja dan martabat tenaga kerja ditekankan. Pada tanggal 27 Februari 1945, Departemen Instruksi dibuat bagian dari Departemen Instruksi Publik.

Setelah Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Tahun 1947, berdasarkan Executive Order No 94, Departemen Instruksi diubah menjadi Departemen Pendidikan. Selama periode ini, pengaturan dan pengawasan publik dan sekolah swasta milik Biro Umum dan Sekolah Swasta. Selama periode penjajahan oleh Amerika Serikat, Pendidikan di Filipina berubah secara radikal, model pada sistem Pendidikan di Amerika Serikat pada masa itu. Setelah Perang Dunia Kedua, perubahan dalam sistem AS tidak lagi secara otomatis tercermin di Filipina, yang sejak pindah di berbagai arah sendiri.

Era Marcos[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1972, Departemen Pendidikan menjadi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan oleh Proklamasi 1081. Setelah referendum semua barangay di Filipina 10-15 Januari 1973, pada tanggal 17 Januari 1973 Presiden Marcos meratifikasi Undang-Undang Dasar tahun 1973 oleh Proklamasi 1102. Undang-Undang Dasar tahun 1973 menetapkan tiga tujuan mendasar pendidikan di Filipina, untuk:

  • memupuk cinta negara
  • tugas mengajarkan kewarganegaraan
  • mengembangkan karakter moral, disiplin diri, dan ilmu pengetahuan, teknologi dan kejuruan efisiensi.

Pada tanggal 24 September 1972, oleh PD No 1, Departemen Pendidikan, Budaya dan Olahraga adalah desentralisasi dengan pengambilan keputusan bersama antara tiga belas kantor regional.

Pada tahun 1978, oleh PD Tidak 1397, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan menjadi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Undang-Undang Pendidikan tahun 1982 yang disediakan untuk sistem terpadu yang meliputi pendidikan formal dan pendidikan nonformal di semua tingkatan. Bagian 29 dari Undang-undang berusaha untuk meng-upgrade lembaga-lembaga pendidikan 'untuk mencapai standar mutu pendidikan, melalui akreditasi sukarela untuk sekolah-sekolah, akademi, dan universitas. Bagian 16 & 17 upgrade kewajiban dan kualifikasi yang diperlukan untuk guru dan administrator. Bagian 41 disediakan untuk bantuan keuangan pemerintah untuk sekolah swasta. Undang-undang juga menciptakan Kementerian Pendidikan, Budaya dan Olahraga.

Republik Kelima[sunting | sunting sumber]

Di 2 Februari 1987, sebuah konstitusi baru untuk Filipina diratifikasi. Bagian 3, Pasal XIV dari Undang-Undang Dasar tahun 1987 yang berisi sepuluh tujuan mendasar pendidikan di Filipina.

Pada tahun 1987 berdasarkan Executive Order No 117, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Olahraga, menjadi Departemen Pendidikan, Budaya dan Olahraga. Struktur DECS sebagaimana yang termaktub dalam EO Nomor 117 praktis tetap tidak berubah sampai tahun 1994. Pada tanggal 26 Mei 1988 Kongres 6.655 diberlakukan Undang-undang Republik, Bebas Pendidikan Menengah Umum Act of 1988, yang manndated pendidikan menengah umum gratis yang dimulai pada tahun ajaran 1988-1989. Pada tanggal 26 Mei 1988 ditetapkan Kongres yang membuat 6.655 RA pendidikan menengah umum gratis menjadi kenyataan.

Pada tanggal 3 Februari 1992Kongres 7.323 diberlakukan Undang-undang Republik, yang memberikan bahwa siswa-siswa berusia 15-25 Mei akan digunakan selama musim panas atau liburan Natal dengan gaji tidak lebih rendah daripada upah minimum. 60% dari upah yang akan dibayarkan oleh majikan dan 40% oleh pemerintah. Pada tanggal 3 Februari 1992, Kongres RA 7.323 yang diberlakukan ketentuan bahwa siswa-siswa berusia 15-25 Mei akan digunakan selama musim panas atau liburan Natal dengan gaji tidak lebih rendah daripada upah minimum. 60% dari upah yang akan dibayarkan oleh majikan dan 40% oleh pemerintah.

Komisi Kongres Pendidikan (EDCOM) melaporkan tahun 1991 merekomendasikan DECS pembagian menjadi tiga bagian. Pada tanggal 18 Mei 1994, Kongres meloloskan Undang-Undang Republik 7.722, Higher Education Act of 1994, menciptakan Komisi Pendidikan Tinggi (CHED), yang dianggap fungsi Biro Pendidikan Tinggi, dan mengawasi program-program tingkat tersier. Pada tanggal 25 Agustus 1994, Kongres meloloskan Undang-Undang Republik 7.796, Pendidikan Teknik dan Pengembangan Keterampilan Act of 1994, menciptakan Pendidikan dan Keterampilan Teknis Development Authority (TESDA), yang menyerap Biro Teknik-plus Pendidikan Tenaga Kerja Nasional dan Dewan Pemuda, dan mengawasi non-gelar teknis-program kejuruan. DECS tetap tanggung jawab untuk semua pendidikan dasar dan menengah. Ini divisi tiga kali lipat menjadi dikenal sebagai sistem pendidikan trifocal di Filipina.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Daftar universitas/sekolah tinggi/perguruan tinggi/akademi/institut di Filipina

Universitas yang berkedudukan di Manila, Filipina