Pembuatan kapal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah kapal sedang diperbaiki di Meksiko

Pembuatan kapal adalah suatu proses pembuatan kapal. Biasanya pembuatan ini dilakukan di tempat khusus, misalnya di galangan kapal. Pembuat kapal merupakan pekerjaan yang sudah ada sebelum adanya tulisan.

Pembuatan dan perbaikan kapal, baik komersial dan militer, disebut sebagai "sektor naval".

Pembuatan kapal modern[sunting | sunting sumber]

Merancang kapal, juga disebut arsitektur naval, dapat dilakukan dengan menggunakan sebuah basin model kapal. Pembuatan kapal modern menggunakan banyak bagian yang telah dibuat di pabrik.

Pembuatan kapal (yang termasuk galangan kapal, produsen peralatan kelautan, dan sejumlah besar penyedia jasa dan pengetahuan) adalah sebuah industri penting dan strategis di beberapa negara di seluruh dunia.

Secara sejarah, industri ini telah menderita dari ketiadaan aturan global dan sebuah kecenderungan investasi berlebihan (didukung pemerintah) yang dikarenakan galangan menawarkan banyak ragam teknologi, mempekerjakan banyak pekerja, dan menghasilkan pendapatan mata uang asing (karena pasar pembuatan kapal berdasarkan dolar dan merupakan bisnis global).

Pembuatan pesawat oleh karena itu merupakan industri yang menarik bagi negara berkembang. Jepang menggunakan pembuatan kapal pada 1950-an dan 1960-an untuk membangun kembali struktur industrinya. Korea Selatan membangun pembuatan kapal sebagai industri strategis pada 1970-an dan Republik Rakyat Tiongkok sekarang dalam proses untuk mengulangi model-model tersebut dengan investasi besar yang didukung negara dalam industri ini.

Sebagai hasilnya pembuatan kapal dunia menderita dari kelebihan kapasitas, harga yang tertekan (meskipun industri ini mengalami kenaikan harga dalam periode 2003-2005 dikarenakan permintaan yang kuat untuk kapal baru yang melampaui peningkatan biaya aktual), keuntungan margin rendah, distorsi perdagangan dan subsidi yang menyebar luas. Segala usaha telah dicoba untuk mengatasi masalah ini dalam OECD namun gagal, dengan persetujuan internasional pembuatan kapal 2004 yang tidak pernah dilaksanakan dan negosiasi pada 2003-2005 ditunda pada Oktober 2005 setelah ketiadaan kesepakatan.

Pada 2003, Komunitas Eropa membawa Korea Selatan ke WTO, dalam rangka mengatasi subsidi terhadap galangan Korea. WTO menemukan bahwa Bank Ekspor/Impor Korea telah, dalam beberapa kasus individual, menyediakan subsidi yang terlarang ke galangan Korea yang menjelaskan kesuksesan besar dari galangan Korea dalam pasar dunia. Korea Selatan memiliki permintaan yang sangat terbatas di dalam negeri untuk kapal dagang dan oleh karena itu mengejar target pasar internasional seara agresif di mana pemilik kapa Eropa mendominasi. Pembuat kapal Korea menawarkan kapal di bawah biaya konstruksi dan mengkompensasikan kerugian tersebut mealalui subsidi dan cara yang meningkatkan cash flow sementara. Korea merupakan rumah bagi tiga pembuat kapal terbesar dunia (Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering, Hyundai Heavy Industry, dan Samsung Heavy Industries), yang memasok hampir setengah dari pemesanan global.

Pasar pembuatan kapal dunia akan terus berlanjut tak seimbang selama tidak ada rezim perdagangan internasional dibentuk.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]