Pelecehan seksual antar anak-anak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Pelecehan seksual anak yang dilakukan oleh anak mengacu pada bentuk pelecehan seksual anak di mana anak prepuber adalah korban pelecehan seksual oleh satu atau lebih anak lain atau remaja dan di mana tidak ada orang dewasa yang terlibat langsung. Istilah ini menggambarkan aktivitas seksual di antara anak-anak yang terjadi tanpa persetujuan, tanpa kesetaraan, atau sebagai akibat dari paksaan.[1] Ini termasuk ketika salah satu dari anak-anak menggunakan kekuatan fisik, ancaman, tipu daya atau manipulasi emosional untuk memperoleh kerja sama. Pelecehan seksual anak yang dilakukan oleh anak dibedakan lebih jauh dari bermain seksual secara normatif atau rasa ingin tahu pada anatomi dan eksplorasi (yaitu "bermain dokter ") karena terbuka dan tindakan sengaja diarahkan pada rangsangan seksual atau orgasme.[2] Dalam banyak kasus, inisiator melakukan eksploitasi kepada anak lain yang naif, dan korban tidak menyadari sifat dari apa yang terjadi kepada mereka. Ketika pelecehan seksual yang dilakukan oleh salah satu saudara itu dikenal sebagai "kekerasan antar saudara".[3]

Etiologi[sunting | sunting sumber]

Dalam etiologi pelecehan seksual anak yang dilakukan oleh anak, anak-anak yang masih muda yang belum sempurna seksualitasnya tidak mampu untuk mengetahui tentang seks tertentu tanpa sumber dari luar.[4][5][6] Akibatnya, anak-anak yang memulai atau terang-terangan meminta tindakan seksual dengan anak-anak lain yang paling sering telah menjadi korban seksual oleh orang dewasa sebelumnya,[4][5][7] atau dengan anak lain yang pada gilirannya dilecehkan oleh orang dewasa.[8][9] Lebih dari setengahnya telah menjadi korban oleh dua atau lebih pelaku.[6] Dalam beberapa kasus, anak yang menjadi pelaku sedang terkena dari dampak pornografi atau berulang kali menyaksikan aktivitas seksual orang dewasa pada usia yang sangat muda, karena hal ini juga bisa dianggap sebagai bentuk pelecehan seksual anak.[7]

Prevalensi[sunting | sunting sumber]

Kejadian pelecehan anak seksual anak yang dilakukan oleh anak tidak diketahui dengan pasti, mirip dengan pelecehan oleh orang dewasa. Hal ini sering terjadi karena tidak adanya laporan karena tidak banyak diketahui di masyarakat[2] dan sering terjadi di luar pengawasan orang dewasa. Bahkan jika diketahui oleh orang dewasa, kadang-kadang dianggap sebagai tindakan yang tidak berbahaya oleh mereka yang tidak mengerti implikasinya.[2] Secara khusus, pelecehan antar saudara berada di bawah dan dilaporkan sangat relatif terhadap tingkat pelaporan bagi pelecehan seksual orang tua yang dilakukan orang tua terhadap anaknya[3], dan pengungkapan inses oleh korban selama masa kanak-kanak sangat jarang.[10]

Efek[sunting | sunting sumber]

Anak-anak yang secara seksual menjadi korban oleh anak-anak lain, termasuk pelecehan antar saudara, menunjukkan sebagian besar masalah yang sama seperti anak-anak korban oleh orang dewasa, termasuk kecemasan, depresi, penyalahgunaan obat-obatan, bunuh diri, gangguan makan, gangguan jiwa paska trauma, dan mengalami kesulitan untuk mempercayai orang lain dalam konteks hubungan.[1][11] Korban sering telah mendistorsi keyakinan tentang apa yang terjadi pada mereka, bahkan terkadang berpikir mereka inisiator atau bahwa mereka pergi melalui tindakan sukarela.[10]

Faktor utama yang mempengaruhi tingkat keparahan gejalanya termasuk penggunaan kekerasan atau pemaksaan, frekuensi penyalahgunaan, dan penyerangan dari tindakan itu.[12] Peningkatan risiko tindak kekerasan di kemudian hari juga telah dilaporkan.[13]

Di media[sunting | sunting sumber]

Media telah melaporkan fenomena ini. Pada bulan November 2007, seorang gadis berusia 11 tahun menuduh tiga anak laki-laki yang berusia usia delapan dan sembilan tahun memperkosa dirinya.[14][15][16] Bintang internet dan acara realiti, Tila Tequila menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa ia pernah dilecehkan oleh seorang teman wanitanya yang berusia delapan tahun ketika dia berusia lima tahun.[17]

Pada bulan Juli 2009, seorang gadis yang berusia 12 tahun dipaksa oleh empat orang anak yang berusia usia 4 hingga 7 tahun untuk melakukan hubungan seks satu sama lain.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Jon A. Shaw et al. (September, 2004). "Child on child sexual abuse: psychological perspectives," Child Abuse & Neglect Volume 24, Issue 12, December 2000, Pages 1591-1600.
  2. ^ a b c Loseke, Donileen R.; Gelles, Richard J. and Cavanaugh, Mary M. (2005). Current Controversies on Family Violence. Thousand Oaks, CA: Sage Publications Inc. ISBN 0-76192-106-0. 
  3. ^ a b John V. Caffaroa, Allison Conn-Caffaro (July-August 2005). "Treating sibling abuse families". Aggression and Violent Behavior (Elsevier) 10 (5): 604–623. doi:10.1016/j.avb.2004.12.001. 
  4. ^ a b Drew Pinsky, MD and Ted Stryker (November 5, 2007) "Loveline" (audio interview, 0:38:45-0:40:31). lovelineshow.com. Retrieved November 15, 2007.
  5. ^ a b Bromberg, D. S., & Johnson, B. T. (2001). "Sexual interest in children, child sexual abuse, and psychological sequelae for children," Psychology in the Schools, 38(4), 343-355.
  6. ^ a b Gray, A., Pithers, W.D., Busconi, A., & Houchens, P. (1999). Developmental and etiological characteristics of children with sexual behavior problems: Treatment implications. Child Abuse & Neglect, 23, 601– 621.
  7. ^ a b Alison Gray et al. (October, 1997). Children with sexual behavior problems and their caregivers: Demographics, functioning, and clinical patterns,” Sexual Abuse: A Journal of Research and Treatment, Volume 9, Number 4 / October, 1997, p. 267-290.
  8. ^ Marshall,W.L. (1997). Pedophilia: Psychopathology and theory. In D. R. Laws &W. O’Donohue (Eds.), Sexual deviance: Theory, assessment, and treatment (pp. 152–174). New York: Guilford.
  9. ^ Wieckowski, E., Hartsoe, P., Mayer, A., & Shortz, J. (1998). Deviant sexual behavior in children and young adolescents: Frequency and patterns. Sexual Abuse: A Journal of Research and Treatment, 10, 293–303.
  10. ^ a b Bonnie E. Carlson, PhD (December, 2006). " Sibling Incest: Reports from Forty-One Survivors ," Journal of Child Sexual Abuse: Volume 15, Issue 4, December 2006, Pages 19-34.
  11. ^ Jane M. Rudd, and Sharon D. Herzbergerb. "Brother-sister incest—father-daughter incest: a comparison of characteristics and consequences". Child Abuse & Neglect (Elsevier) 23 (9, September 1999, Pages 915–928). 
  12. ^ Brown, Janelle C., Ph.D. (September, 2004). "Child-on-child sexual abuse: An investigation of behavioral and emotional sequelae," University of Pennsylvania, p. 1539.
  13. ^ Catalina M. Arata (June 2002). Child Sexual Abuse and Sexual Revictimization,” Clinical Psychology: Science and Practice, Volume 9 Issue 2 / June 2002, p. 135-164.
  14. ^ "Boys, 8 And 9, Charged With Rape, Police In Georgia Charge Three Boys With Kidnapping And Raping 11-Year-Old Girl". CBS News. 2007-11-19. Diakses 2009-03-17. 
  15. ^ "Three boys, 8 and 9, charged with raping 11-year-old girl". Digital Journal. 2007-11-19. Diakses 2009-03-17. 
  16. ^ "Three young boys, ages 8 and 9, accused of raping 11-year-old girl". Daily News. 2007-11-20. Diakses 2009-03-17. 
  17. ^ Steve Thompson (07:15 AM CDT on Tuesday, July 28, 2009). "Dallas girl, 12, arrested in sex assault of four children, ages 4-7". The Dallas Morning News. Diakses 2009-07-28. 
  18. ^ Steve Thompson (07:15 AM CDT on Tuesday, July 28, 2009). "Dallas girl, 12, arrested in sex assault of four children, ages 4-7". The Dallas Morning News. Diakses 2009-07-28.