OMF International

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
OMF International
LogoOMF.png
Pendiri Hudson Taylor
Jenis Agensi Misi Penginjilan
Didirikan 25 Juni 1865
Asal China Inland Mission (hingga 1964)
Wilayah operasi 25 Negara
Situs resmi http://omf.org http://www.chinasmillions.org/

OMF International (sebelumnya Overseas Missionary Fellowship dan sebelum 1964 bernama China Inland Mission) adalah sebuah lembaga misionaris Kristen Protestan interdenominasi, yang didirikan di Britania oleh Hudson Taylor pada tanggal 25 Juni 1865.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hudson Taylor sekitar 1865

Hudson Taylor membuat keputusan pertama untuk mendirikan China Inland Mission di Brighton, Inggris selama cuti pertama dari Cina. Seperti nenek moyang misionarinya Karl Gützlaff dan seangkatannya William Chalmers Burns, Taylor yakin bahwa pakaian Cina harus dipakai ketika terlibat dalam pekerjaan misionaris di pedalaman Cina. Pada tanggal 3 Oktober 1865, Taylor mengirim John dan Anne Stevenson dan George Stott ke China, di mana mereka tiba pada tanggal 6 Februari 1866. Termasuk lima misionaris yang sebelumnya dikirim ke Ningbo-James Joseph Meadows, Jean Notman, Stephen Paul Barchet, dan George dan Anne Crombie, delapan orang ini sudah di Cina ketika Taylor kembali pada tahun 1866. Pada tanggal 26 Mei tahun itu, Taylor menyertai kelompok misionaris terbesar yang pernah berlayar ke China pada Lammermuir. Ada 16 orang misionaris beserta Hudson, istrinya, Maria dan 4 anak mereka yang dikenal sebagai Partai Lammermuir. Perjalanan ini memakan waktu selama 4 bulan.

Partai Lammermuir berlayar pada tanggal 26 Mei 1866.

Pada tahun 1872, dewan London China Inland Mission dibentuk. Pada tahun 1875, ia mulai menginjili Cina secara sistematis. Taylor meminta 18 misionaris dari Tuhan untuk sembilan provinsi yang masih belum terjangkau. Pada 1881, dia minta lebih dari 70 misionaris, dan pada 1886, 100 misionaris. Pada tahun 1887 "Seratus misionaris" dikirim ke China. Taylor melakukan perjalanan di beberapa benua untuk merekrut anggota China Inland Mission. Pada akhir abad Ke-19, CIM dikenal di seluruh dunia.

Krisis Boxer tahun 1900[sunting | sunting sumber]

Pada 1900, serangan terjadi di seluruh China sehubungan dengan Pemberontakan Boxer yang ditargetkan kepada orang Kristen dan orang asing. China Inland Mission kehilangan anggota dibandingkan lembaga lain: 58 orang dewasa dan 21 anak-anak tewas. Namun, pada tahun 1901, ketika bangsa-bangsa serumpun menuntut ganti rugi dari pemerintah China, Hudson Taylor menolak untuk menerima pembayaran untuk kerugian harta benda atau kehidupan dalam rangka untuk menunjukkan kelembutan Kristus ke Cina. Pada tahun yang sama, Dixon Edward Hoste diangkat menjadi direktur misi.

Pertumbuhan di tengah perang dan revolusi[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1900-an terlihat ekspansi besar dari kegiatan misionaris di Cina setelah Pemberontakan Boxer dan selama Revolusi 1912 dan berdirinya Republik Tiongkok. William Whiting Borden, pewaris kaya dari keluarga Borden, Inc., yang lulus dari Yale pada 1909, meninggalkan kehidupan yang nyaman di Amerika untuk menanggapi seruan kepada pekerja dengan kaum Muslim di barat laut Cina. Ia meninggal di Mesir saat masih dalam pelatihan.

Seorang musisi dan seorang insinyur bernama James O. Fraser adalah yang pertama untuk membawa pesan Injil kepada suku-suku Lisu Yunnan di Cina barat daya. Hal ini mengakibatkan pertumbuhan gereja secara fenomenal di antara berbagai suku bangsa di daerah yang bertahan sampai abad ke-21.

Periode Warlord menimbulkan pelanggaran hukum secara meluas ke Cina dan pekerjaan misionaris sering kali berbahaya dan mengancam jiwa. John dan Betty Stam adalah pasangan muda yang dibunuh pada tahun 1934 oleh tentara Komunis. Biografi mereka "The Triumph of John and Betty Stam" mengilhami generasi misionaris untuk mengikuti langkah yang sama dalam pelayanan meskipun penganiayaan dan perang berkecamuk di Cina pada 1930-an dan 1940-an.

Invasi Jepang makin menyulitkan upaya sebagai ketidakpercayaan Jepang siapapun yang berkebangsaan Inggris atau Amerika. Ketika Jepang menginvasi China dalam Perang Dunia II, China Inland Mission memindahkan kantor pusatnya ke Sungai Yangzi menuju Chongqing. Banyak misionaris yang dimasukkan ke kamp-kamp konsentrasi sampai akhir perang. Salah satu kamp tersebut berada di Weifang. Seluruh Sekolah Chefoo yang dijalankan oleh misi di Yantai dipenjarakan di sebuah kamp konsentrasi. Pada saat anak-anak dan guru-guru berbaris mereka menyanyikan:

"Allah bagi kita adalah tempat perlindungan dan kekuatan,

menyertai kita dalam kesulitan. Oleh sebab itu kita tidak akan takut. Tuhan semesta alam beserta kita, Allah Yakub adalah kota benteng kita (Mazmur 46:1,7)

Para siswa dipisahkan dari orangtua mereka selama lebih dari 5 tahun.

Pada 1900 diperkirakan ada sekitar 100.000 orang Kristen di Cina. Jumlahya menjadi tujuh kali lipatnya pada tahun 1950 (700.000). Gereja Cina mulai menjadi gerakan masyarakat adat dibantu oleh pemimpin-pemimpin yang kuat seperti John Sung, Wang Ming-Dao, dan Andrew Gih.

Dari C.I.M. menjadi O.M.F[sunting | sunting sumber]

Phyllis Thompson menulis bahwa antara 1949 dan 1952, setelah kemenangan tentara Komunis, ada sebuah "reluctant exodus" dari semua anggota China Inland Mission. Para pemimpin bertemu di Bournemouth, Inggris untuk membahas situasi dan keputusan itu dibuat untuk kembali menyebarkan semua misionaris ke seluruh Asia Timur. Markas Besar dipindahkan ke Singapura dan pekerjaan dimulai di Jepang, Taiwan, Hong Kong, Filipina, Thailand, Malaysia, Singapura, Vietnam, Kamboja, Laos, dan Indonesia. Selain mengurangi beberapa bahasa untuk bentuk tertulis, Alkitab diterjemahkan, dan pendidikan teologi dasar diberikan kepada kelompok suku terabaikan. Publikasi dan distribusi dari literatur Kristen diprioritaskan di antara kedua orang-orang suku pedesaan dan kelas pekerja perkotaan dan para siswa. Tujuannya tetap bagi setiap komunitas untuk memiliki sebuah gereja di Asia Timur dan dengan demikian Injil akan diberitakan "untuk setiap makhluk". Proklamasi pesan Kristen juga termasuk pekerjaan medis. Tiga rumah sakit dibuka di pedesaan Thailand serta program pengendalian kusta. Banyak dari pasien pengungsi. Di Filipina, program pengembangan masyarakat diluncurkan. Rehabilitasi pecandu alkohol dimulai di Jepang, dan rehabilitasi di antara pekerja seks dimulai di Taipei dan Bangkok.

Pada 1980, cucu besar dari Hudson Taylor, James Hudson Taylor III, menjadi Direktur Jenderal pekerjaan misi. Menurut Taylor pada tahun 1989,

"Persekutuan ini tidak memiliki keinginan untuk kembali memantapkan diri di sana (di China) dalam bentuk yang dimiliki sebelumnya", namun ia juga menegaskan bahwa "OMF masih sangat berkomitmen untuk rakyat China. Kita tidak pernah bisa lupa bahwa kita pernah ada sebagai China Inland Mission. Sejak "reluctant exodus", kita meminta seluruh gereja di seluruh dunia untuk berdoa bagi saudara-saudara kita di China, dan untuk berbagi dalam pewartaan Injil dan memelihara jutaan orang percaya baru melalui siaran radio dan penyediaan Alkitab dan literatur Kristen."

Pekerjaan itu terus sampai sekarang. Patrick Fung, seorang Kristen Cina ditunjuk pada tahun 2005, adalah yang pertama di Asia untuk memimpin misi.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]