Negara satelit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Negara satelit adalah sebuah istilah politik yang digunakan untuk menyebutkan suatu negara yang secara resmi merdeka, namun berada di bawah pengaruh dan kontrol politik dan ekonomi dari negara lain. Istilah ini diciptakan dengan menganalogikan planet yang mengorbit benda langit yang lebih besar, seperti bulan yang berputar di sekeliling planet. Istilah ini terutama sekali merujuk pada negara-negara Eropa Tengah dan Eropa Timur yang menjadi anggota dari Pakta Warsawa selama Perang Dingin, atau Mongolia antara tahun 1924 dan 1990.[1] Untuk kasus Eropa Tengah dan Timur, negara-negara tersebut merupakan "satelit" yang berada di bawah hegemoni Uni Soviet. Dalam beberapa konteks, istilah ini juga dapat mengacu pada negara-negara lain yang berada dalam lingkup pengaruh Soviet selama Perang Dingin seperti Korea Utara (khususnya saat terjadinya Perang Korea), dan Kuba (setelah bergabung dengan Comecon). Di Dunia Barat, istilah ini jarang digunakan untuk menyebut negara-negara selain yang menjadi satelit Soviet. Sedangkan di Soviet sendiri, istilah ini mengacu pada negara-negara yang mengorbit Jerman Nazi dan Italia Fasis sebelum Perang Dunia II.[butuh rujukan]

Dalam masa-masa perang atau ketegangan politik, negara-negara satelit kadang-kadang juga berfungsi sebagai penyangga antara negara musuh dan negara yang mengontrol negara satelit tersebut.[2] Istilah "negara satelit" sendiri masih diperdebatkan oleh beberapa pakar terkait dengan penggunaannya untuk menggambarkan [dugaan] subordinasi dari satu negara terhadap negara lainnya. Istilah lainnya yang juga digunakan di antaranya negara boneka dan neo-koloni. Secara umum, istilah "negara satelit" berarti kesetiaan ideologi dan militer yang mendalam terhadap kekuatan hegemonik, sedangkan negara boneka lebih menyiratkan pada ketergantungan politik dan militer, dan neo-koloni menyiratkan ketergantungan ekonomi. Tergantung pada aspek ketergantungan yang ditekankan, suatu negara dapat digolongkan ke dalam lebih dari satu kategori di atas.

Negara satelit Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Soviet dan negara-negara satelitnya pada era Perang Dingin.

Pasca-Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Pasca-Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Republik Demokratik Afganistan juga dapat dianggap sebagai negara satelit Soviet, dari tahun 1978 sampai 1992 pemerintah pusat di Kabul dikuasai oleh komunis, dan didukung langsung oleh kekuatan militer Soviet antara tahun 1979 dan 1989.[3]

Pasca-Perang Dingin[sunting | sunting sumber]

Para pakar terkadang menyatakan kekhawatiran bahwa intervensi militer dan diplomatik Amerika Serikat di Timur Tengah dan negara lainnya mungkin akan, atau telah menyebabkan munculnya negara satelit Amerika Serikat.[4][5] William Pfaff memperingatkan bahwa kehadiran permanen Amerika Serikat di Irak akan "mengubah Irak menjadi negara satelit Amerika."[6] Istilah negara satelit juga digunakan untuk menggambarkan hubungan antara Lebanon dan Suriah, setelah Suriah dituduh campur tangan dalam urusan politik Lebanon.[7]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Source: NATO website 2nd Footnote at bottom
  2. ^ Wood, Alan (2005) [1990]. Stalin and Stalinism. Routledge. hlm. 62. ISBN 978-0-415-30732-1. Diakses 2009-09-10. 
  3. ^ Olsen 2000, hlm. 19
  4. ^ http://www.mail-archive.com/news@antic.org/msg10704.html
  5. ^ http://www.stateofnature.org/normanFinkelstein.html
  6. ^ Cooley, John (June 18, 2008). "How to silence that Iran war drumbeat". Christian Science Monitor. Diakses 2009-11-09. 
  7. ^ Wachter, Paul (January 26, 2002). "Who killed Elie Hobeika?". Salon. Diakses 2009-11-09. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Langley, Andrew (2006), The Collapse of the Soviet Union: The End of an Empire, Compass Point Books, ISBN 0-7565-2009-6 
  • Merkl, Peter H. (2004), German Unification, Penn State Press, ISBN 0-271-02566-2 
  • Olsen, Neil (2000), Albania, Oxfam, ISBN 0-85598-432-5 
  • Rajagopal, Balakrishnan (2003), International law from below: development, social movements, and Third World resistance, Cambridge University Press, ISBN 0-521-01671-1 
  • Rao, B. V. (2006), History of Modern Europe Ad 1789-2002: A.D. 1789-2002, Sterling Publishers Pvt. Ltd, ISBN 1-932705-56-2 
  • Wettig, Gerhard (2008), Stalin and the Cold War in Europe, Rowman & Littlefield, ISBN 0-7425-5542-9 
  • Wood, Alan (2005), Stalin and Stalinism, Routledge, ISBN 978-0-415-30732-1