Nang Nak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Nang Nak
Nangnak poster 1999.jpg
<sg Nak di Muang Thai
Sutradara Nonzee Nimibutr
Produser Visute Poolvoralaks
Penulis Wisit Sasanatieng
Pemeran Intira Jaroenpura
Winai Kraibutr
Musik Chartchai Pongprapapan
Pakkawat Vaiyavit
Sinematografi Nattawut Kittikhun
Penyunting Sunij Asavinikul
Distributor Tai Entertainment
Tanggal rilis 23 Juli 1999 (Thailand)
Durasi 100 menit
Bahasa Bendera Thailand Bahasa Thai

Nang Nak (bahasa Thai: นางนาก, Indonesia: "Nyonya Nak") adalah film tragedi romantis dan film horor berdasarkan legenda Indocina yang disutradarai oleh sutradara asal Kerajaan Thai, Nonzee Nimibutr tahun 1999 melalui Buddy Films dan Video Production Co. di Thailand. Film ini mengisahkan kehidupan hantu istri yang setia dan suami yang tidak menaruh curiga bahwa istrinya adalah hantu.

Alur cerita[sunting | sunting sumber]

Di sebuah desa terpencil di Siam, Mak (Winai Kraibutr) akan dikirim untuk bertempur dalam sebuah perang dan harus meninggalkan istrinya yang sedang hamil, Nak (Intira Jaroenpura) yang mengantar kepergian Mak dalam kesedihan yang mendalam. Dalam perang tersebut, Mak terluka dan nyaris tidak selamat, namun dia berhasil kembali ke rumahnya untuk bersatu kembali dengan istri dan anak yang mencintainya, atau begitulah yang dia pikir sedang terjadi. Setelah pulangnya Mak, peristiwa-peristiwa misterius dan menakutkan pun mulai terjadi di sekitar desa tersebut.

Seorang teman Mak mengunjunginya dan melihatnya hidup bersama dengan Nak. Para penduduk desa yang mengetahui bahwa Nak sebenarnya telah meninggal dalam proses persalinan anak Mak beberapa bulan sebelumnya, menyadari apa yang terjadi, bahwa Mak telah terpesona oleh hantu Nak. Hantu Nak menjadi semakin tidak tenang dan agresif karena ketidakmampuannya untuk menerima kenyataan bahwa dirinya telah meninggal dini dan keputusasaan karena tidak bisa hidup dengan suami yang sangat dicintainya. Orang-orang desa yang berusaha untuk memberitahu Mak, atau yang tahu terlalu banyak, berakhir tewas dibunuh satu per satu oleh hantu Nak.

Menjelang akhir, Mak akhirnya mengetahui apa yang sebenarnya sedang terjadi. Dia sangat terkejut dan ketakutan sehingga melarikan diri ke kuil setempat. Para penduduk desa yang bermaksud baik mencoba menolongnya dengan beberapa cara, di antaranya membakar rumah yang dihuni hantu Nak dan pada akhirnya memanggil seorang pengusir hantu yang mistis untuk menghancurkan dahi tengkorak jasad Nak (hal ini adalah kepercayaan mistis Siam yang dipercaya akan menghancurkan jiwa serta hantu seseorang).

Biksu Buddha kenegaraan yang paling dihormati bernama Somdej To tiba di saat-saat terakhir kisah ini, mengambil alih usaha untuk menolong Mak. Dalam perpisahan yang dipenuhi tangis kesedihan, hantu Nak akhirnya bertobat, meninggalkan Mak agar suaminya tersebut dapat menjalani sisa hidupnya. Somdej To mengambil pecahan tulang dahi tengah dari tengkorak Nak dan membuat bros ikat pinggang dan memakainya sepanjang sisa hidupnya. Epilog kisah ini kemudian menceritakan bahwa bros tersebut kemudian menjadi milik Yang Mulia Pangeran Chumbhorn Ketudomsak. Lalu, diwariskan kepada banyak pewaris tanpa diketahui lagi sampai sekarang tidak ada yang tahu di mana artifak tersebut.


Kuil untuk Mae Nak ("Nyonya Nak") di Wat Mahabut ("Kuil Mahabut") di Sukhumvit Soi 77 ("Jalan Sukhumvit 77") di kawasan Suan Luang, Bangkok.

Cerita tentang Mae Nak Phra Khanong terkenal dan menjadi favorit di antara orang Thailand. Ada sebuah kuil didedikasikan untuknya di On Nut, Sukhumvit Soi 77 di daerah Suan Luang, Bangkok (sebelumnya bernama Phra Khanong).

Kisah ini telah digambarkan dalam beberapa film sejak era film bisu, dengan salah satu yang paling terkenal adalah Mae Nak Phra Khanong pada tahun 1958. Bahkan setelah film versi tahun 1999 ini, sineas asal Britania Raya Mark Duffeld menyutradarai ulang pada tahun 2005 disebut Nâak Rák Táe ("Cinta Sejati Naak"). Legenda ini juga diadaptasi menjadi sebuah opera, Mae Nak, oleh komposer Thailand Somtow Sucharitkul.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]