Mur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pohon Commiphora myrrha, salah satu sumber perolehan mur yang utama.
Minyak Mur (dari Commiphora myrrha) dalam cawan gelas tembus pandang

Mur (bahasa Inggris: myrrh /ˈmɜr/; dari bahasa Arab مر, mur) adalah suatu resin aromatik dari sejumlah pohon kecil berduri dari genus Commiphora.[1] Minyak mur digolongkan sebagai oleoresin. Resinmur merupakan gom alamiah. Telah digunakan di sepanjang sejarah sebagai parfum, kemenyan dan obat. Juga dapat dimakan dengan dicampur ke dalam anggur.[2]

Ketika suatu pohon terluka sampai menembus kulit kayu dan masuk ke bagian kayu lunak (sapwood), maka pohon itu mengeluarkan resin. Gom mur, sebagaimana kemenyan (frankincense), adalah suatu resin. Sewaktu orang memanen mur, mereka melukai pohon-pohon jenis itu berulang kali untuk mengumpulkan gom. Gom mur bersifat seperti malam, dan menggumpal dengan cepat. Setelah dipanen, gom itu menjadi keras dan mengkilat. Gom itu berwarna agak kekuningan, dapat berupa jernih atau kabur. Seiring dengan waktu, warnanya berubah lebih gelap, dan muncul garis-garis putih.[3]

Gom mur biasanya dipanen dari spesies pohon Commiphora myrrha, yang berhabitat alamiah di Yaman, Somalia, Eritrea dan Etiopia timur. Istilah lain yang biasa digunakan, Commiphora molmol,[4] sekarang dianggap sebagai sinonim dari Commiphora myrrha.[5] Jenis yang berhubungan, Commiphora gileadensis, aslinya dari Mediterania Timur dan khususnya di Semenanjung Arabia,[6] dalam Alkitab dikenal dengan nama "Balsam dari Gilead" ("Balm of Gilead"),[7] atau juga disebut "Balsam dari Mekkah". Beberapa spesies lain menghasilkan bdellium dan mur India (Indian myrrh).

Resin gom oleo dari sejumlah spesies tumbuhan Commiphora lain juga digunakan sebagai parfum, obat (seperti pembalut luka aromatik), dan bahan kemenyan. Resin yang mirip mur ini dikenal sebagai opopanax, balsam, bdellium, guggul dan bisabol.

Wangi-wangian "myrrh beads" dibuat dari biji Detarium microcarpum yang ditumbuk, tidak berhubungan dengan pohon di Afrika Barat. Butiran-butiran ini secara tradisional dikenakan oleh wanita bersuami di Mali dalam bentuk untaian berlipat ganda di sekitar pinggul.

Nama mur ("myrrh") juga dipakai untuk menyebut potherb Myrrhis odorata, yang juga dikenal sebagai "cicely" atau "sweet cicely".

Mur disebut-sebut dalam Alkitab Kristen sebagai salah satu dari tiga hadiah orang-orang majus dari Timur untuk bayi Yesus[8] dan "minyak mur" disumbangkan oleh Nikodemus pada saat mengapani jenazah Yesus setelah mati disalib, sebelum dimasukkan ke dalam kubur.[9]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata "mur" ("myrrh") diturunkan dari bahasa Aram ܡܪܝܪܐ (murr), dan bahasa Arab مر (mur)، artinya "pahit". Nama ini tertulis dalam Alkitab Ibrani maupun Alkitab Kristen. Dalam bahasa Ibrani ditulis sebagai mor, מור, dan kemudian sebagai kata pinjaman Semitik[10] digunakan dalam mitologi Yunani sebagai Myrrha, lalu pada Septuaginta, terjemahan Alkitab Ibrani dalam bahasa Yunani, kata yang berkaitan, μύρον, myron, menjadi istilah umum untuk parfum.

Khasiat pengobatan[sunting | sunting sumber]

Commiphora gileadensis (terdaftar sebagai "Balsamodendron ehrenbergianum"

Obat Tradisional Tionghoa[sunting | sunting sumber]

Dalam pengobatan tradisional Tionghoa, mur digolongan sebagai bahan pahit dan pedas, dengan suhu netral. Dikatakan mempunyai khasiat khusus terhadap meridian jantung, hati dan limpa, sebagaimana kekuatan "menggerakkan peredaran darah" untuk menggelontorkan darah beku dari rahim. Karenanya dianjurkan untuk pengobatan rematik, artritis, dan masalah-masalah peredaran darah, juga untuk amenorrhea, dysmenorrhea, menopause, dan tumor rahim.

Obat Ayurveda[sunting | sunting sumber]

Mur digunakan lebih sering pada pengobatan Ayurveda dan Unani, yang mencatat khasiat penyegaran dan pembaharuan resin ini. Bahan resin (daindhava) digunakan dalam banyak formula khusus rasayana pada Ayurveda. Namun mur non-rasayana dikontraindikasikan jika terdapat disfungsi ginjal atau sakit perut, atau ibu-ibu hamil atau penderita pendarahan rahim.

Obat Barat[sunting | sunting sumber]

Mur adalah resin yang umum dijumpai di Horn of Africa.

Dalam apotek, mur digunakan sebagai antiseptik untuk pencuci mulut, obat kumur dan pasta gigi[11] bagi pencegahan dan pengobatan penyakit gusi.[12] Mur sekarang digunakan pada sejumlah salep liniment dan pengobatan yang dibubuhkan pada goresan atau penyakit kulit ringan lainnya. Mur juga dianjurkan sebagai analgesik bagi sakit gigi dan dalam dicampurkan ke dalam liniment untuk luka lecet, sakit nyeri, dan keseleo.[13]

Ritual agama[sunting | sunting sumber]

Mur telah digunakan oleh orang Mesir kuno, bersama-sama natron, untuk pengawetan mummi.[14]

Mur merupakan salah satu bahan Ketoret, yaitu kemenyan kudus pada Bait Salomo dan Bait Suci kedua di Yerusalem, sebagaimana dituliskan pada Alkitab Ibrani dan Talmud. Suatu persembahan yang dibuat dari Ketoret pada suatu mezbah ukupan khusus merupakan suatu komponen penting dalam ibadah di Bait Suci. Mur juga termasuk ke dalam daftar bahan minyak urapan kudus yang digunakan untuk mengurapi Kemah Suci, para imam dan para raja.

Minyak mur dicatat penggunaannya dalam Kitab Ester (Ester 2:12) pada ritual pengudusan bagi ratu baru untuk raja Ahasyweros:

"Tiap-tiap kali seorang gadis mendapat giliran untuk masuk menghadap raja Ahasyweros, dan sebelumnya ia dirawat menurut peraturan bagi para perempuan selama dua belas bulan, sebab seluruh waktu itu digunakan untuk pemakaian wangi-wangian: enam bulan untuk memakai minyak mur dan enam bulan lagi untuk memakai minyak kasai serta lain-lain wangi-wangian perempuan.[15]

Mur diperdagangkan oleh karavan unta melewati daratan dari area produksi di Arab selatan oleh orang Nabath ke ibukota mereka, Petra, dari mana kemudian disebarkan ke seluruh daerah Mediterania.[7]

Menurut ayat Alkitab Matius 2:11, emas, kemenyan dan mur merupakan hadiah-hadiah yang diberikan kepada bayi Yesus oleh orang-orang majus dari Timur.

Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya, lalu sujud menyembah Dia. Merekapun membuka tempat harta bendanya dan mempersembahkan persembahan kepada-Nya, yaitu emas, kemenyan dan mur.[16]

Minyak mur juga dipakai untuk mengapani jenazah Yesus setelah mati disalib, dibawa oleh Nikodemus, sebelum dimasukkan ke dalam kubur:

Juga Nikodemus datang ke situ. Dialah yang mula-mula datang waktu malam kepada Yesus. Ia membawa campuran minyak mur dengan minyak gaharu, kira-kira lima puluh kati beratnya.[17]

Karena disebut dalam Alkitab bagian Perjanjian Baru, maka mur merupakan suatu kemenyan yang dipersembahkan dalam liturgi sejumlah gereja Kristen pada perayaan tertentu (misalnya Thurible). Mur cair kadang kala ditambahkan kepada tempera telur pada waktu pembuatan ikon.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rice, Patty C., Amber: Golden Gem of the Ages, Author House, Bloomington, 2006 p.321
  2. ^ Wondill Froman (30 November 2005). Biblical Facts About Wine: Is It a Sin to Drink Wine?. AuthorHouse. hlm. 307–. ISBN 978-1-4184-0964-7. Diakses 15 November 2012. 
  3. ^ Caspar Neumann, William Lewis, The chemical works of Caspar Neumann, M.D.,2nd Ed., Vol 3, London, 1773 p.55
  4. ^ Newnes, G., ed., Chambers's encyclopædia, Volume 9, 1959
  5. ^ The Plant List. 2013. Version 1.1. Published on the Internet: http://www.theplantlist.org/. Accessed on February 24, 2014.
  6. ^ Anthony G. Miller, Thomas A. Cope, J. A. Nyberg Flora of the Arabian Peninsula and Socotra, Volume 1, Edinburgh University Press, 1996, p.20
  7. ^ a b Gibson (2011), p. 160.
  8. ^ Matius 2:11
  9. ^ Yohanes 19:39
  10. ^ Klein, Ernest, A Comprehensive Etymological Dictionary of the Hebrew Language for Readers of English, The University of Haifa, Carta, Jerusalem, p.380
  11. ^ "Species Information". www.worldagroforestrycentre.org. Diakses 2009-01-15. 
  12. ^ Lawless, J. (2002) The Encyclopedia of Essential Oils, Harper Collins, p135
  13. ^ "ICS-UNIDO – MAPs". www.ics.trieste.it. Diakses 2009-01-16. 
  14. ^ Fritze, Ronald H. "New worlds: The great voyages of discovery 1400-1600". Sutton Publishing Limited, 2002, p. 25.
  15. ^ Ester 2:12
  16. ^ Matius 2:11
  17. ^ [[Yohanes 19#Ayat 39|Yohanes 19:39}}

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Gibson, Dan (2011). Qur’anic Geography: A Survey and Evaluation of the Geographical References in the Qur’an with Suggested Solutions for Various Problems and Issues. Independent Scholars Press, Canada. ISBN 978-0-9733642-8-6.

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Massoud A, El Sisi S, Salama O, Massoud A (2001). "Preliminary study of therapeutic efficacy of a new fasciolicidal drug derived from Commiphora molmol (myrrh)". Am J Trop Med Hyg 65 (2): 96–99. PMID 11508399. 
  • Dalby, Andrew (2000). Dangerous Tastes: the story of spices. London: British Museum Press. ISBN 0-7141-2720-5  (US ISBN 0-520-22789-1), pp. 107–122.
  • Dalby, Andrew (2003). Food in the ancient world from A to Z. London, New York: Routledge. ISBN 0-415-23259-7 , pp. 226–227, with additions
  • Monfieur Pomet (1709). "Abyssine Myrrh)". History of Drugs.  Abyssine Myrrh
  • The One Earth Herbal Sourcebook: Everything You Need to Know About Chinese, Western, and Ayurvedic Herbal Treatments by Ph.D., A.H.G., D.Ay, Alan Keith Tillotson, O.M.D., L.Ac., Nai-shing Hu Tillotson, and M.D., Robert Abel Jr.
  • Abdul-Ghani, RA; Loutfy, N; Hassan, A (2009). "Myrrh and trematodoses in Egypt: An overview of safety, efficacy and effectiveness profiles". Parasitology international 58 (3): 210–4. doi:10.1016/j.parint.2009.04.006. PMID 19446652.  (Tinjauan bagus mengenai aktivitas anti-parasit Mur) .

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Non-timber forest products