Monyet dukun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Monyet dukun[1]
Mandril.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Primates
Famili: Cercopithecidae
Genus: Mandrillus
Spesies: M. sphinx
Nama binomial
Mandrillus sphinx
(Linnaeus, 1758)
Jangkauan monyet dukun
Jangkauan monyet dukun

Monyet dukun (Mandrillus sphinx) adalah primata dari keluarga Cercopithecidae (monyet dunia lama),[3] berhubungan dekat dengan babun, dan bahkan lebih dekat kepada drill. Monyet dukun dan drill awalnya diklasifikasikan sebagai babun di genus Papio, tetapi riset terakhir telah menentukan bahwa mereka harus dipisahkan ke dalam genus tersendiri, Mandrillus.[3] Monyet dukun adalah spesies monyet terbesar di dunia. Charles Darwin menulis, "tak ada anggota lain dari seluruh kelas mamalia yang berwarna begitu luar biasa seperti monyet dukun jantan dewasa".[4]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Monyed dukun menunjukkan warna eksotisnya.
Warna eksotis monyet dukun.

Monyet dukun barangkali adalah primata yang paling berwarna. Ia memiliki bulu berwarna hijau olive atau abu-abu gelap dengan strip kuning-hitam dan perut putih. Muka tak berambutnya memiliki hidung yang memanjang dengan karakteristik khusus seperti strip merah di tengah, dan tonjolan berwarna biru di pinggir. Ia juga memiliki lubang hidung dan bibir berwarna merah, janggut kuning dan tufa putih. Daerah sekitar alat kelamin dan anus memiliki multi-warna, merah, pink, biru, merah, dan ungu.[5] Mereka juga memiliki ischial callosities berwarna merah muda pucat.[5] Warna monyet dukun lebih kentara pada jantan dewasa dominan. Kedua jenis kelamin memiliki sepotong kulit, dikelilingi rambut kasar, di dada mereka, yang digunakan dalam komunikasi penciuman. Ini juga lebih kentara pada pejantan dewasa dominan.[6] Pejantan juga memiliki taring yang lebih panjang dibandingkan betina, dengan panjang rata-rata masing-masing 4.5 cm (1.8 in) dan 1.0 cm.[7]

Pejantan memiliki berat rata-rata 25–35 kg (55-77 lb), betina kurang dari setengah berat tersebut (11-14 kg, atau 25-30 lb). Pejantan yang sangat besar bisa memiliki berat 50 kg (110 lb).[8][9][10] Ukuran rata-rata pejantan adalah 81-90 cm (32-36 in) dan betina 56-66 cm (22-26 in), dengan tambahan 5–8 cm (2–3 in) dari ekor.[11][12] Mereka dapat hidup hingga 31 tahun dalam kurungan. Para betina mencapai kedewasaan seksual pada usia kira-kira 3.5 tahun. Monyet dukun memiliki dimorfisme seksual terbesar di antara primata.

Ekologi dan aktivitas[sunting | sunting sumber]

Monyet dukun memakan bunga

Monyet dukun ditemukan di selatan Kamerun, Gabon, Equatorial Guinea, dan Kongo. Distribusinya dibatasi oleh sungai Sanaga di utara dan sungai Ogooué dan White di timur. Riset terakhir menyarankan bahwa populasi monyet dukun di utara dan selatan sunga Ogooué sangat berbeda secara genetik sehingga harus dikategorikan ke dalam subspesies terpisah. Monyet dukun memilih untuk hidup di hutan hujan tropis dan savana hutan mosaik. Mereka juga hidup di hutan galeri dengan area savana, hutan di tepi sungai, hutan berbatu, daerah agrikultur dan hutan banjiran dan daerah aliran sungai.[13][14] Monyet dukun akan menyeberangi daerah rumput dalam habitat hutan mereka.[15][16]

Monyet dukun adalah hewan omnivora. Ia sebagian besar mengkonsumsi materi tanaman dan mengkonsumsi lebih dari seratus jenis tanaman. Ia sebagian besar memakan buah tetapi juga memakan daun, liana, kulit kayu, batang and serat. Ia juga mengkonsumsi jamur dan tanah.[14] Dengan hewan, monyet dukun sebagaian besar memakan invertebrata, khususnya semut, kumbang, rayap, jangkrik, laba-laba, siput dan kalajengking. Ia juga akan memakan telur, dan kadang-kadang vertebrata seperti burung, kura-kura, katak, landak, tikus dan Tikus.[14] Sangat mungkin bahwa monyet dukun akan makan vertebrata besar seperti duiker teluk remaja dan antelop kecil.[17] Satu studi menemukan bahwa diet monyet dukun terdiri dari buah (50,7%), bibit (26,0%), daun (8,2%), empulur (6,8%), bunga (2,7%), dan makanan hewani (4,1%) dengan makanan lain melengkapi sisanya (1,4%).[18] Monyet dukun sendiri dimangsa oleh macan tutul, elang dinobatkan dan spesies ular tertentu.[15]

Meskipun monyet dukun kebanyakan adalah terestrial, mereka lebih arboreal dibandingkan baboon dan telah ditemukan di semua level hutan.[7][5] Ketika di tanah, monyet dukun berjalan dengan digitigrade quadrupedalism. Ketika di pohon, mereka bergerak dengan melompat lateral.[13] Monyet dukun kebanyakan adalah diurnal, dengan aktivitas dimulai di pagi hari dan berlanjut hingga petang. [19] Malam hari mereka tidur di pohon. Mereka tidur di tempat yang berbeda setiap malam.[14]

Perilaku sosial dan reproduksi[sunting | sunting sumber]

Monyet dukun tampaknya hidup dalam kelompok besar yang stabil yang disebut "gerombolan". Satu gerombolan sering berjumalah ratusan, mungkin rata-rata sekitar 620 individu, dan mencapai sebanyak 845.[15][13][16] Sulit untuk mendapatkan estimasi akurat dari ukuran kelompok di hutan, tetapi dengan merekam sebuah kelompok yang menyebrangi ruang antara dua petak hutan atau menyebrangi jalan adalah metode yang dapat diandalkan untuk memperkirakan ukuran kelompok. Kelompok terbesar yang diamati secara dapat dipercaya dengan cara ini memiliki lebih dari 1300 individu, di Lopé National Park, Gabon — agregasi terbesar dari primata non-manusia yang pernah tercatat.[20] Penghuni sepanjang tahun dari grup ini adalah pejantan dewasa dan keturunan yang bergantung pada mereka.[21] Sebagian pejantan hidup secara soliter dan hanya bergabung dengan gerombolan ketika musim siklus seksual para betina yang berlangsung tiga bulan setiap tahun.[15][21] Selain gerombolan dan pejantan soliter, kelompok-kelompok yang lebih kecil yang terdiri dari 50 individu juga telah tercatat, meskipun jarang, namun tidak pernah ditemukan kelompok yang terdiri dari hanya pejantan.[15][21]

Ibu tidur dengan anaknya

Musim kawin dari monyet dukun berlangsung dari Juni hingga Oktober di mana pembengkakan seksual terjadi.[21] Mereka beranak setiap dua tahun. Ketika melahirkan, pejantan akan mengikuti dan melindungi betinanya yang sedang estrus. Pejantan dewasa ada dalam dua bentuk yang berbeda: pejantan dominan yang berwarna cerah dan tambun, dan pejantan bawahan yang berwarna pucat dan tidak tambun. Kedua pejantan saling bertukaran dalam berpasangan namun hanya pejantan dominan yang dapat menjadi orang tua dari para keturunan.[16] Perolehan dominasi berhasil pada pembesaran pada volume testis, pemerahan kulit seksual di wajah dan genital, dan peningkatan sekresi kelenjar kulit sternalis.[22] Ketika pejantan kehilangan dominasinya maka kebalikannya yang terjadi, meskipun tonjolan biru tetap menjadi terang. Ketika pejantan bawahan menjaga betina, kompetisi antara mereka mengijinkan pejantan dominan untuk mendapatkan peluang lebih besar untuk mengorangtuai keturunan mereka [23] karena jumlah bawahan lebih banyak dibandingkan dominan dengan rasio 21 berbanding 1. Di antara betina terdapat juga hirarki dominasi dengan kesuksesan reproduksi ditunjukkan melalui periode antar kelahiran yang lebih singkat di antara figur alpha dan di awal reproduksi pada tahap awal.[23]

Monyet dukun melahirkan antara bulan Januari dan Mei.[24] Sebagian besar kelahiran di Gabon terjadi pada musim basah, antara Januari dan Maret, dan kehamilan biasanya berlangsung selama 175 hari.[23] The inter-birth intervals last 405 days.[23] Bayi terlahir dengan mantel kelahiran hitam dan kulit merah muda. Para betina melakukan sebagian besar pekerjaan membesarkan anak-anak. Alloparenting terjadi dalam spesies ini di mana bibi, saudara perempuan, dan sepupu menyediakan perawatan bagi para anak-anak. Ini mengijinkan para betina untuk mencari sumber makanan yang diperlukan, dan mempertahankan diri dari predator.[25] Para pejantan meninggalkan kelompok di mana mereka dilahirkan ketika mereka berusia enam tahun dan menjadi perifer ke kelompok sosial.[15][21]

Monyet dukun membuat ekspresi wajah diam dan memamerkan gigi, di mana ia memamerkan gigi dengan cara menekuk bibir ke belakang, menegakkan puncak kepala, sambil menggeleng-gelengkan kepala. Ini memiliki fungsi damai.[26][27] Seekor monyet dukun menyerah dengan menyodorkan pantat. Untuk menampilkan agresi, monyet dukun akan menatap, menganggukkan kepala mereka, dan memukul tanah.[27] Panggilan jarak jauh dilakukan dengan cara mengaum, berkukuk, dan dengusan "2-fase", sementara panggilan jarak dekat dilakukan dengan "yaks", mendengus, "alarm-k", "suara-k", berteriak, girney, dan gesekan.[28]

Status dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Monyet dukun dikategorikan spesies rentan.[2] Spesies ini dipengaruhi oleh kehancuran habitat hutan hijau mereka karena ini mengurangi kapasitas lingkungan untuk mendukung populasi monyet dukun. Meskipun demikian, ancaman paling dekat datang dari perburuan terhadap daging mereka (yang dihargai tinggi di Gabon). Pemburu daging binatang liar komersial memunculkan ancaman tersendiri terhadap populasi yang berlokasi dekat terhadap jalan utama dan kota. Monyet dukun tampaknya paling terancam di Kongo (Brazzaville).[2] Walaupun demikian, telah terdapat individu-individu yang terlahir di penangkaran, yang telah berhasil dikembalikan ke alam liar.[29]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Groves, Colin (2005-09-16). In Wilson, D. E., dan Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. edisi ketiga). Johns Hopkins University Press. hlm. 165. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ a b c Oates, J. F. & Butynski, T. M. (2008). Mandrillus sphinx. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN 2008. IUCN 2008. Diakses pada 4 January 2009.
  3. ^ a b Nowak, Ronald M (1999), Primates of the World, Baltimore, Maryland: The Johns Hopkins University Press, hlm. 151–152, ISBN 0-8018-6251-5, diakses 7 September 2010 
  4. ^ Darwin, Charles (1871). The Descent of Man, and selection in relation to sex. D. Appleton and Co, New York. 
  5. ^ a b c Ankel-Simons F. (2007) Primate Anatomy: an introduction, 3rd Edition. San Diego: Elsevier Acad Pr. 724 p.
  6. ^ Feistner ATC. (1991) "Scent marking in mandrills, Mandrillus sphinx". Folia Primatol 57(1):42-7
  7. ^ a b Leigh SR, Setchell JM, Charpentier M, Knapp LA, Wickings EJ. (2008) "Canine tooth size and fitness in male mandrills (Mandrillus sphinx) ". J Hum Evol 55(1):75-85.
  8. ^ WAZA - World Association of Zoos and Aquariums - Virtual Zoo
  9. ^ http://www.answers.com/topic/mandrill-2
  10. ^ http://www.springerlink.com/content/h43033656767l10u/
  11. ^ http://www.sandiegozoo.org/animalbytes/t-mandrill.html
  12. ^ http://animals.nationalgeographic.com/animals/mammals/mandrill.html
  13. ^ a b c Sabater Pí J. (1972) "Contribution to the ecology of Mandrillus sphinx Linnaeus 1758 of Rio Muni (Republic of Equatorial Guinea) ". Folia Primatol 17:304-19.
  14. ^ a b c d Hoshino J. (1985) "Feeding ecology of mandrills (Mandrillus sphinx) in Campo Animal Reserve, Cameroon". Primates 26(3):248-73.
  15. ^ a b c d e f Harrison MJS. (1988) "The mandrill in Gabon's rain forest-ecology, distribution and status". Oryx 22(4):218-28.
  16. ^ a b c Rogers, M. E., Abernethy, K.A., Fontaine, B., Wickings, E.J., White, L.J.T and Tutin, C.E.G. (1996). "Ten Days in the Life of a Mandrill Horde in the Lopé Reserve, Gabon." Am J Primatol 40: 297-313.
  17. ^ Kudo H, Mitani M. (1985) "New record of predatory behavior by the mandrill in Cameroon". Primates 26(2):161-7.
  18. ^ Tutin CEG, Ham RM, White LJT, Harrison MJS. (1997). "The primate community of the Lopé Reserve, Gabon: diets, responses to fruit scarcity, and effects on biomass". Am J Primatol 42(1):1-24.
  19. ^ Jouventin P. (1975) "Observations sur la socio-ecologie du mandrill". Terre et la Vie 29:493-532.
  20. ^ [1]
  21. ^ a b c d e Abernethy KA, White LJT, Wickings EJ. (2002) "Hordes of mandrills (Mandrillus sphinx): extreme group size and seasonal male presence". J Zool (Lond.) 258(1):131-7.
  22. ^ Setchell, J. M., and Dixson A.F. (2001) "Changes in the Secondary Sexual Adornments of Male Mandrills (Mandrillus sphinx) Are Associated with Gain and Loss of Alpha Status." Hormones and Behavior 39(3): 177-184.
  23. ^ a b c d Setchell, J. M., and Dixson A.F. (2002) "Developmental Variables and Dominance Rank in Adolescent Male Mandrills (Mandrillus sphinx)." Am J Primatol 56: 9-25.
  24. ^ Wickings, E. J., and Dixson, A.F. (1992). "Development from birth to sexual maturity in a semi-free-ranging colony of mandrills (Mandrillus sphinx) in Gabon." Journal of Reproduction and Fertility 95(1): 139-144.
  25. ^ Charpentier, M., Peignot, P., Hossaert-Mckey, M., Gimenez, O., Setchell, J.M. and Wickings, E.J. (2005). "Constraints on control: factors influencing reproductive success in male mandrills (Mandrillus sphinx)." Behavioral Ecology 16(3): 614-623.
  26. ^ Bout N, Thierry B. (2005) "Peaceful meaning for the silent bared-teeth displays of mandrills". Int J Primatol 26(6):1215-28.
  27. ^ a b Setchell JM, Wickings EJ. (2005) "Dominance, status signals and coloration in male mandrills (Mandrillus sphinx) ". Ethology 111(1):25-50.
  28. ^ Kudo H. (1987) "The study of vocal communication of wild mandrills in Cameroon in relation to their social structure". Primates 28(3):289-308.
  29. ^ Peignot P, Charpentier MJE, Bout N, Bourry O, Massima U, Dosimont O, Terramorsi R, WIckings EJ. (2008) "Learning from the first release project of captive-bred mandrills Mandrillus sphinx in Gabon". Oryx 32(1):122-31.

Tautan luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Mandrillus sphinx

Templat:C.Cercopithecinae nav