Monyet Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Monyet Jepang[1]
Yakusaru monkey.JPG
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mamalia
Ordo: Primata
Famili: Cercopithecidae
Genus: Macaca
Spesies: M. fuscata
Nama binomial
Macaca fuscata
Blyth, 1875

Monyet Jepang (Macaca fuscata) adalah salah satu spesies monyet dari familia Cercopithecidae yang endemik di Jepang. Monyet ini sering disebut Monyet Salju karena hidup di tengah kawasan bersalju. Monyet Jepang terdiri dari dua subspesies:

  • Macaca fuscata fuscata
  • Macaca fuscata yakui (Monyet Yakushima).[1]

Identifikasi[sunting | sunting sumber]

Ukuran tubuh berkisar antara 50-60 cm, dengan ukuran tubuh terbesar mencapai 1,3 m. Jantan beratnya antara 10 kg hingga 14 kg, sedangkan betina berukuran tubuh lebih kecil, sekitar 5,5 kg. Dibandingkan spesies lain dari genus Macaca, monyet Jepang memiliki ekor yang sangat pendek sekitar 10 cm. Ciri khas monyet Jepang adalah kulit bagian wajah dan pantat yang berwarna merah. Sebaliknya, kulit kaki dan tangan berwarna hitam.

Habitat dan kebiasaan[sunting | sunting sumber]

Monyet Jepang adalah hewan hewan siang (diurnal) yang hidup di dalam hutan. Habitatnya di hutan subtropis, hutan subelfin, hutan musim, dan hutan selalu hijau yang berada di bawah ketinggian 1.500 m. Makanan berupa daun-daunan, biji-bijian, akar-akaran, tunas pohon, buah-buahan, serangga, buah beri, hewan invertebrata, jamur, telur burung, kulit pohon, dan serealia.

Monyet Jepang berkunjung setiap musim dingin ke Jigokudani, Prefektur Nagano untuk berendam di pemandian air panas.

Selain manusia, monyet Jepang adalah primata satu-satunya yang hidup di belahan bumi paling utara. Suhu musim dingin di daerah pegunungan Pulau Honshu bisa jatuh hingga di bawah -15 °C. Kebiasaan monyet Jepang berendam di pemandian air panas untuk menghangatkan diri sering diliput media massa.

Habitat monyet Jepang di Pulau Honshu, Shikoku, dan Kyushu. Monyet Jepang tersebar mulai dari Tanjung Shimonokita yang terletak di bagian paling utara Pulau Honshu hingga Pulau Yakushima di selatan Kyushu. Di Jepang terdapat enam kawasan yang ditetapkan sebagai suaka margasatwa monyet Jepang:

Perilaku sosial dan reproduksi[sunting | sunting sumber]

Monyet Jepang hidup berkelompok. Satu kelompok terdiri dari 20 hingga 100 ekor yang dibagi menjadi beberapa subkelompok berdasarkan kekerabatan sejumlah betina (matrilineal) bersama beberapa pejantan. Secara rata-rata, perbandingan betina dan jantan adalah 3:1. Di antara monyet betina terdapat hirarki yang ketat. Anak berkelamin betina mewariskan peran dan kedudukan ibu dalam kelompok. Sebaliknya, pejantan cenderung hidup berpindah-pindah dari satu kelompok ke kelompok yang lain.

Sepanjang musim kawin, betina melakukan kopulasi dengan rata-rata 10 pejantan. Walaupun demikian, hanya sepertiga dari 10 pejantan yang berhasil ejakulasi. Betina hanya bunting selama musim kawin, walaupun hubungan antara jantan-betina terus berlangsung sepanjang tahun. Masa bunting adalah 173 hari, bayi yang dilahirkan hanya satu ekor. Berat bayi ketika dilahirkan sekitar 500 gram. Usia harapan hidup monyet Jepang rata-rata 30 tahun.

Selain manusia dan rakun, monyet Jepang adalah satu-satunya hewan yang mencuci makanannya sebelum dimakan. Hasil penelitian juga mengungkap kelompok monyet Jepang yang hidup terpisah beberapa ratus kilometer memiliki tinggi nada suara yang berbeda seperti halnya dialek dalam bahasa manusia. Teriakan monyet Pulau Yakushima (Macaca fuscata yakui) memiliki nada sekitar 110 hertz lebih tinggi dibanding suara monyet yang dibawa ke Prefektur Aichi.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Groves, Colin (2005-09-16). In Wilson, D. E., dan Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. edisi ketiga). Johns Hopkins University Press. hlm. 162. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ Eudey, A. & Members of the Primate Specialist Group (2000). Macaca fuscata. 2006 IUCN Red List of Threatened Species. IUCN 2006. Diakses 15 Juli 2006.
  3. ^ "Kera Juga Punya Dialek". Kompas. 29 November 2005. Diakses 6 Januari.  Unknown parameter |accessyear= ignored (help)

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Tachibana Takashi. (1996). Sarugaku no genzai. Tokyo: Bungeishunjū.
  • Miyaji Denzaburō. (1996). Saru no hanashi. Tokyo: Iwanami Shoten.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]