Moken

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Suku Moken yang sedang mencari ikan dengan Tombak

Moken adalah nama suku yang ada di Asia Tenggara yang kehidupannya sebagian besar sebagai penggembara di lautan. Suku ini Kebanyakan berada di sekitar Laut Andaman di Myanmar, pantai barat Thailand.

Moken berkeliaran di laut dalam perahu-perahu kecil dari lahir sampai mati, hidup sederhana dari kekayaannya, orang-orang Asia Tenggara tampak sebagai mitos sebagai putri duyung. Kelompok-kelompok etnis yang dikenal sebagai "Gipsi Laut" masih ditemukan dari Filipina ke Kalimantan ke Thailand ke Burma. Di Myanmar suku ini disebut dengan istilah Salone, sedang di Thailand suku ini disebut Chao Ley (orang laut) or Chao nam (orang dari perairan). Suku Moken berkerabat dekat dengan suku Urak Lawoi dan Orang laut.

Asal[sunting | sunting sumber]

Perahu Kabang Suku Moken, yang juga digunakan sebagai tempat tinggal

Selama tiga abad yang lalu sebuah suku orang meninggalkan kekacauan politik di Indonesia dan mengadopsi kehidupan laut terikat. Mereka perlahan-lahan bergerak ke utara ke kedua Teluk Thailand dan juga ke pantai Andaman. Mereka ditemukan di Thailand dan Myanmar. Mereka adalah orang-orang nomaden setengah yang menyebut diri Moken tersebut. Di Thailand mereka juga disebut sebagai chao le yang berarti orang laut. Mereka telah mengalami diskriminasi dan kesulitan di tangan pemerintah, namun Tsunami Samudera Hindia tahun 2004 menunjukkan bahwa orang Moken memiliki pengetahuan kuno yang tidak boleh hilang.[1]

Orang-orang Moken adalah dari etnis Austronesia . Mereka berbicara dengan dialek bahasa Indonesia dan mempertahankan budaya mereka sendiri dan keyakinan agama. Ada sekitar 3.000 orang Moken. Secara tradisional orang-orang menghabiskan waktu memancing mereka sementara para wanita tinggal di desa dasar di pantai. Mereka suplemen diet ikan mereka dengan sejumlah kecil pertanian. Seperti halnya dengan globalisasi Moken telah dipaksa untuk memiliki kontak yang cukup dengan dunia luar. Ini telah membeli manfaat ekonomi tetapi juga 'polusi' budaya tradisional mereka.

Di Thailand terkadang suku Moken dianggap sebagai gangguan ketika taman nasional didirikan dan memancing secara resmi dibuat ilegal. Moken yang memprotes undang-undang ini yang melarang hak mereka untuk mengejar cara hidup tradisional mereka. Saat ini Moken ditoleransi, tetapi hukum tidak berubah. Sebaliknya mereka diizinkan untuk melanggar hukum. Pihak berwenang Thailand yang bersaing untuk mencoba dan termasuk Moken di negara Thailand. Ratu mengunjungi desa-desa dan memberikan nama keluarga beberapa orang Thailand. Sejak itu guru mulai mendidik anak-anak Moken. Sayangnya, dengan pendidikan datang propaganda. Dalam kasus orang Thai Moken telah mencoba untuk mengkonversikannya ke agama Buddha.

Kehidupan Sosial[sunting | sunting sumber]

Suku Moken atau Salone tidak hidup pada pertanian atau pertanian, bukannya mereka berkeliaran di laut dekat pantai dan mengejar pada hasil laut dan laut bahwa mereka bisa mendapatkan dengan cara yang aneh dan berbagai mereka tradisional. Perahu mereka, terbuat dari kayu ringan, nyaman dan tepat untuk pergi di laut. Cara adat mereka hidup di laut adalah luar biasa bahwa mereka mengambil semua hal rumah tangga - peralatan, ransum makanan dan termasuk anjing, kucing dan ayam - dengan mereka di atas kapal.[2]

Selama musim panas dan dingin, mereka bertahan hidup dari memancing, mengumpulkan dan menjual hasil laut alami. Namun, selama musim hujan, ketika cuaca kuat dan kasar, mereka berhasil tetap jorok di pulau-pulau terdekat yang bisa mereka temukan. Mereka membangun pondok panjang berkaki terbuat dari bambu, tongkat atau apapun yang bisa mereka temukan berguna untuk membangun pondok. Seperti nama mereka gipsi laut , menyiratkan mereka terampil dalam kembali kembali ke pulau-pulau mereka, tak lama, ketika mereka melihat sebuah cuaca tidak menguntungkan.

Kepintaran dan keahlian dari Salone di diving dan menenggelamkan di laut tak tertandingi. Mereka bisa menyelam ke 8 - 10 depa dan tinggal untuk waktu yang lama. Mereka dulu kali menyelam dan menenggelamkan beberapa dalam sehari. Hal ini diduga bahwa Salone adalah satu-satunya orang yang dapat bertahan dalam air selama beberapa menit tanpa menggunakan tabung oksigen.

Mereka mengumpulkan dan perdagangan hasil laut seperti kerang laut, tiram, moluska, ambergris, rumput laut, mutiara dll, serta sarang yang dapat dimakan dari Swifts (Collocalia spp.) Madu dan tanaman obat yang tumbuh di pulau itu.

Para pengembara Salone tidak mudah bergaul dengan orang lain. Mereka tidak berpartisipasi dalam pembangunan ekonomi, sosial atau bahkan budaya di negara mereka tinggal masuk masyarakat mereka memiliki nilai-nilai budaya yang berbeda dari yang ditawarkan oleh masyarakat modern. Mereka terkunci dalam sistem nilai yang mereka yakini sendiri.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Plight of the Moken People in Thailand". 10 March 2012. 
  2. ^ "Moken People". 10 March 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]