Marioriawa, Soppeng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mario Riawa
Kecamatan
Negara  Indonesia
Provinsi Sulawesi Selatan
Kabupaten Soppeng
Pemerintahan
 • Camat Andi Surahman
Luas 320 km²
Jumlah penduduk 27.512
Kepadatan 86 jiwa/km²
Desa/kelurahan 5 desa
5 kelurahan
Salah satu puteri Datu Mario Riawa pada masa Hindia Belanda
Wanita menunggu di pinggir jalan lewatnya Datu Mario Riawa pada masa Hindia Belanda

Marioriawa adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Soppeng, Sulawesi Selatan, Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Marioriawa adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Soppeng, yang dahulunya merupakan sebuah kerajaan mandiri dan berdiri sendiri dalam naungan Konfederasi Watansoppeng (Soppeng). Walaupun Mario Riawa berada dalam naungan Konfederasi Watan Soppeng, pada masa pemerintahan La Pawiseang Datu Soppeng VII, Mario Riawa keluar dari konfederasi tersebut dan Mario Riawa bergabung ke dalam Konfederasi Wajo yang pada saat itu dipimpin oleh Arung Matoa Wajo Lataddampare. Marioriawa pada masa itu diperintah oleh Lapaiyyo (Lamappaiyyo) Datu Marioriawa dan beliau meninggal di Lagosi (Wajo), sehingga Lapaiyo diberi gelar anumerta yaitu Lapaiyo Datu Marioriawa Matinroe Ri Lagosi, Kerajaan Mario Riawa terdiri dari tiga Pabbicara dan satu Sullewatang, yakni Pabbicara Manorang Salo, Pabbicara Attang Salo, Pabbicara Bulue dan Sullewatang Padali, masing-masing terdiri dari beberapa Matoa. Di Bulue terdapat Matoa Panci, Galungkalungnge. Di Manorang Salo terdapat Matoa Welongnge dan Matoa Tanete, di Attang Salo terdapat Matoa Lompoe, Matoa Kaca, Matoa Pengree dan Matoa Bunne, sedangkan Sullewatang Padali tidak mepunyai Matoa karena posisinya seperti Datu Mario Riawa walaupun statusnya di wilayahnya sama dengan Pabbicara (istilah sekarang walikota administratif). Datu terakhir di Mario Riawa adalah Datu Mappejanci, Pabbicara terakhir di Attang Salo adalah La Pariwusi (Andi Pariwusi Daeng Mapadeng Pabbicara Attang Salo). Pabbicara terakhir di Manorang Salo adalah Andi Meru ( Andi Meru Pabbicara Manorang Salo ).Matoa terakhir di Lompoe adalah Andi Wakka Daeng Mawakka.Matoa terakhir dikaca adalah La Ma'gangka putra sullewatang padali terakhir Lacammu. Matoa Terakhir di Welongnge La Makkarella

Setelah terbentuknya Negara kestuan republik Indonesia, kerjaan soppeng ikut bergabung dengan Indonesia dan Kerajaan Soppeng pun berubah menjadi Kabupaten Soppeng, maka Status Kerajaan Marioriawa-pun ikut berubah menjadi Kecamatan Mario Riawa, masuk dalam administrasi Kabupaten Soppeng, adapun Pabbicara berubah menjadi kelurahan dan desa, dan seiring dengan adanya pemekaran maka kelurahan dan desapun bertambah sebagai berikut, Kel Manorang Salo, Kelurahan Attang Salo, Kelurahan Batu-batu, Kelurahan Kaca, Kelurahan Limpomajang, Desa Bulue, Desa Laringgi, Desa Panincong, dan Desa Patampanua, dan Desa Tellulimpoe.

Nama-Nama Raja Yang Perna Memimpin Kerajaan (Akkarungeng) Marioriawa

  1. We Temma Buleng Malotongnge Datu (Ratu) Marioriawa (Istri dari Sulaedde/ La’de Bolongnge Datu Soppeng IX)
  2. We Pada Datu (Ratu) Mario Attassalo.]
  3. We Pancai’tana Bunga WaliE Datu Mariorawa merangkap Datu Tanete
  4. La Mallarangeng ,Datu (Raja) Marioriawa merangkap Datu Lompulle (Suami Tenri LElEang Pajung Luwu XXIII/XXV Tewas dalam perang di Batu-batu oleh iparnya sendiri yang bernama La Oddang Riwu Dg Mattinring Karaeng Tanete)
  5. Yabeng, Datu (Ratu) Marioriawa Attang Salo (Istri La Maggalatung (La Manrulu) To Kali Arung Matoa (Raja) Wajo)
  6. Baso Jaya Langkara Datu Marioriawa Merangkap Datu Tanete
  7. La Mappaiyo Datu (Raja) Marioriawa MatinroE Ri Lagosi (Tewas Oleh Iparnya sendiri yang bernama I Tenri Dolong)
  8. La Malleleang Datu (Raja) Mario Riawa Attassalo
  9. La Patau Petta Jangko Datu (Raja) Marioriawa Merangkap Datu Panincong dan Datu LEworeng, MatinroE ri Attang Salo, Marioriawa (Tewas di Penggal dalam perang perebutan Kekuasaan di Batu-batu oleh kemanakannya sendiri yang bernama La Makkarakalangi Baso Tancung Datu Marioriawa)
  10. La Makkarakalangi Baso Tancung (Tanecung) Datu (Raja) Marioriawa
  11. I Dulu Datu (Ratu) Mario ri Attangsalo (Istri dari La Makkarakalangi Baso Tancung)
  12. La Koro Arung Padali Datu Marioriawa Merangkap Batara Wajo/Arungmatowa (Raja) Wajo XLI
  13. La Passamula Datu Mariorawa MatinroE ri Batubatu, Merangkap Datu Lompulle, Ranreng Talotenre dan Arung Matowa (Raja) Wajo
  14. La Mappe Datu (Datu) Marioriawa.
  15. La Mungkace Datu Marioriawa
  16. Andi Galibe Datu Marioriawa (Datu Soppeng XXXVI)
  17. Andi Mappejanci Datu Marioriawa Merangkap Datu Soppeng XXXVII


Nama-Nama Pejabat Yang Perna Meduduki Jabatan Pabbicara (Kepala Pengadilan Merangkap Kepala Pemerintahan/Wanua) Di Attang Salo Marioriawa

  1. Dg Mamalu Petta Pabbicara (Kepala Pengadilan Merangkap Kepala Pemerintahan/Wanua) ri Attang Salo Marioriawa (Putra dari Lapagemusu Petta PonggawaE anak La Mappaiyo Datu (Raja) Marioriawa MatinroE Ri Lagosi
  2. Dg MappilE Petta Pabbicara (Kepala Pengadilan Merangkap Kepala Pemerintahan/Wanua) ri Attang Salo Marioriawa Putra dari Dg. Mamalu Petta Pabbicara Attang Salo Marioriawa
  3. Dg Pawellang Petta Pabbicara (Hakim Pengadilan Perdata/Merangkap Kepala Pemerintahan/Wanua) ri Attang Salo Marioriawa III, Putra dari Dg MappilE Petta Pabbicara Attang Salo Marioriawa
  4. Andi Pariwusi Dg Mapadeng Petta Pabbicara (Hakim Pengadilan Perdata/Merangkap Kepala Pemerintahan) ri Attang Salo Marioriawa IV, Putra dari Dg Pawellang Petta Pabbicara Attang Salo Marioriawa


Nama-Nama Pejabat Yang Perna Meduduki Jabatan Yang Dipertua Negeri (Matoa) Di LompoE, Attang Salo, Marioriawa

  1. Andi Baji (Pung Baji) Matoa (Yang Dipertua Negeri) Lompo’E (anak dari Perkawinan La PabEangi Arung Ganra SullE Datu (Wakil Raja) Soppeng Dengan I Tenriwatu Sultanah Zaenab Datu (Ratu) Soppeng XXXIV), menjabat pada Tahun 1885-1915
  2. Andi Wakka Dg Mawakkang (Pung Wakka) Matoa (Yang Dipertua Negeri) Lompo’E (anak Dari Andi Baji (Pung Baji) Matoa Lompo’E), Menjabat pada Tahun 1915-1949

Peninggalan sejarah[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa situs yang terdapat di Kecamatan Mario Riawa, di antaranya Komplek Pekuburan Raja Marioriawa dan bangsawan lainnya di Jerak'e Madining (Kelurahan Attang Salo), Komplek Komplek Pekuburan raja Marioriawa dan Bangsawan lainnya di Jerak'e Panci (Desa Bulue).

Disamping situs-situs ada beberapa obyek wisata di antaranya, pemandangan alam di Danau Tempe dengan beberapa aktraksi lomba perahu yang disebut Maccerak Tappareng di Kelurahan Limpomajang, Kelurahan Kaca dan Desa Patampanua. Attaraksi Mappadendang dan Mattojang dalam rangka pesta Panen Raya hampir di semua Kelurahan dan Desa. Komplek Rumah Adat "Sao Mario" di Kelurahan Manorang Salo serta Permandian Air Panas Lejja di Desa BuluE.

Desa dan kelurahan[sunting | sunting sumber]

  1. Kelurahan Attang Salo
  2. Kelurahan Batu-Batu
  3. Desa Bulue
  4. Kelurahan Kaca
  5. Desa Laringgi
  6. Kelurahan Limpomajang
  7. Kelurahan Manorang Salo
  8. Desa Panincong
  9. Desa Patampanua
  10. Desa Tellulimpoe

Wikidata: Mario Riawa