Mahkota

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mahkota Raja Christian IV dari Denmark, sekarang berlokasi di Rosenborg Castle, Copenhagen.

Mahkota adalah simbol tradisional dalam bentuk tutup kepala yang dikenakan oleh raja, ratu atau dewa. Bagi yang memakainya—secara tradisional—mahkota merupakan lambang bagi kekuasaan, legitimasi, keabadian, kejayaan, kemakmuran, kejayaan, dan kehidupan setelah kematian.

Dalam seni, mahkota dapat ditampilkan ditawarkan kepada mereka di Bumi oleh para malaikat. Terlepas dari bentuk tradisional, mahkota juga dapat dalam bentuk karangan bunga dan terbuat dari, bunga, daun oak atau duri dan dipakai oleh orang lain, mewakili apa bagian penobatan bertujuan untuk melambangkan dengan mahkota yang spesifik. Dalam seni religius, sebuah mahkota bintang digunakan mirip dengan halo. Mahkota yang dikenakan oleh penguasa sering mengandung permata.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Para pendahulu pembuat mahkota adalah orang yang mengerjakan sebuah tutup kepala yang disebut diadem, yang telah dipakai oleh kaisar Persia Achaemenid, diadopsi oleh Konstantinopel I, dan dipakai oleh semua penguasa berikutnya dari Kekaisaran Romawi. Banyak mahkota dari berbagai bentuk yang digunakan dalam Antiquity, seperti mahkota Putih, Mahkotamerah, mahkota Pschent gabungan dan mahkota biru Firaun Mesir. mahkota bercahaya yang dikenal terbaik di Patung Liberty, dan mungkin dikenakan oleh Helios yang Colossus dari Rhodes, dipakai oleh kaisar Romawi sebagai bagian dari kelompok pemujaan Sol Invictus sebelum konversi Kekaisaran Romawi untuk Kekristenan. Hal itu disebut sebagai "tasbih bertatahkan sunbeams" oleh Lucian, sekitar 180 AD (dalam Alexander nabi palsu). Mungkin mahkota kristiani tertua di Eropa adalah Mahkota Besi dari Lombardy, usia Romawi dan Longobard, kemudian lagi digunakan untuk mahkota Raja Napoleon modern Austria dan Italia, dan mewakili bersatu Italia setelah 1860. Dalam tradisi Kristen dari budaya Eropa, di mana sanksi gerejawi kekuasaan monarki mengotentikasi, ketika seorang raja baru mengasumsikan tahta pada upacara penobatan, mahkota ditempatkan pada kepala raja baru oleh seorang pejabat agama. Beberapa, meskipun tidak semua Kudus Kaisar Romawi awal perjalanan ke Roma di beberapa titik dalam karier mereka untuk dinobatkan oleh paus. Napoleon, menurut legenda, terkejut ketika ia Pius VII mengulurkan tangan dan dimahkotai dirinya sendiri, meskipun pada kenyataannya urutan upacara telah diatur sebelumnya: lihat penobatan.