Lisa del Giocondo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lisa del Giocondo
Detail Mona Lisa (1503–1506) oleh Leonardo da Vinci, Louvre

Lahir 15 Juni 1479
Firenze, Italia
Meninggal 15 Juli 1542, sekitar 1551
(berusia 63 atau 72)
Firenze, Italia
Kewarganegaraan Italia
Nama lain Lisa Gherardini;
Lisa di Antonio Maria (Antonmaria) Gherardini;
Lisa del Gioconda;
Mona Lisa
Dikenal karena Subjek dari Mona Lisa
Pasangan Francesco del Giocondo
Anak Piero del Giocondo
Suor Beatrice (Camilla del Giocondo)
Andrea del Giocondo
Giocondo del Giocondo
Suor Ludovica (Marietta del Giocondo)
Anak angkat: Bartolomeo del Giocondo
Orang tua Antonmaria di Noldo Gherardini
Lucrezia del Caccia

Lisa del Giocondo (lahir di Firenze, Italia, 15 Juni 1479 – meninggal di Firenze, Italia, 15 Juli 1542 pada umur 63 tahun atau sekitar 1551, pada usia 72 tahun), juga dikenal dengan nama Lisa Gherardini, merupakan seorang anggota keluarga Gherardini di Firenze dan Toskana di Italia. Namanya digunakan untuk Mona Lisa, lukisan dirinya yang dipesan oleh suaminya dan dilukis oleh Leonardo da Vinci pada masa Renaisans Italia.

Sedikit yang diketahui mengenai kehidupan Lisa. Lahir di Firenze dan menikah saat berusia belasan tahun dengan seorang pedagang kain dan sutra yang kemudian menjadi pejabat setempat, ia adalah ibu dari lima anak dan menjalani kehidupan kelas menengah biasa. Lisa hidup lebih lama daripada suaminya, yang berselisih usia sangat jauh darinya.

Berabad-abad setelah kematian Lisa, Mona Lisa menjadi lukisan terkenal di dunia[a] dan memiliki cerita yang terpisah dengan kehidupan Lisa, model lukisannya. Spekulasi oleh para pakar dan penyuka karya seni menjadikan lukisan ini sebagai ikon dunia dan objek komersialisasi. Pada tahun 2005, penelitian yang dilakukan di Perpustakaan Universitas Ruprecht Karl Heidelberg mengidentifikasi Lisa del Giocondo sebagai subjek dari Mona Lisa.[b]

Kehidupan awal dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Lisa lahir di Via Maggio, Firenze pada tanggal 15 Juni 1479,[1] namun selama bertahun-tahun ia diduga lahir di salah satu keluarga pemilik perdesaan Villa Vignamaggio di luar Greve.[c] Dia diberi nama Lisa, seperti nama neneknya dari pihak ayah.[2] Sebagai anak sulung dari tujuh bersaudara, Lisa memiliki tiga adik perempuan—salah satunya bernama Ginevra—dan tiga adik laki-laki bernama Giovangualberto, Fransesco, dan Noldo.[3]

Keluarga Lisa tergolong keluarga bangsawan yang telah kehilangan pengaruhnya.[4] Mereka tinggal di Firenze, awalnya di dekat Santa Trinita. Walaupun tidak kaya raya, mereka hidup berkecukupan, dengan penghasilan berasal dari lahan pertanian. Mereka kemudian menyewa sebuah tempat di dekat Santo Spirito, diduga karena tak sanggup lagi membiayai perbaikan rumah mereka saat terjadinya kerusakan parah. Mereka pindah ke kawasan yang sekarang bernama Via dei Pepi, lalu ke dekat Santa Croce. Di tempat inilah mereka tinggal bertetangga dengan Ser Piero da Vinci, ayah Leonardo.[5] Saat itu mereka masih memiliki rumah peristirahatan di St. Donato, desa Poggio, 32 kilometer (20 mil) di sebelah selatan kota.[6]

Antonmaria di Noldo Gherardini, ayah Lisa, telah menikah sebanyak dua kali. Pada tahun 1476, ia menikahi Lucrezia del Caccia, yang kelak melahirkan Lisa. Dua istri sebelumnya—Lisa di Giovanni Filippo de’ Carducci yang dinikahi tahun 1465, dan Caterina Rucellai yang dinikahi tahun 1473—meninggal saat melahirkan.[1] Gherardini pada suatu masa memiliki atau menyewa enam lahan pertanian di Chianti, yang memproduksi gandum, anggur, dan minyak zaitun, serta memelihara hewan ternak.[7] Noldo, kakek Lisa, menghibahkan sebidang lahan pertanian di Chianti kepada Rumah Sakit Santa Maria Nuova. Gherardini menyewakan sebidang lahan pertanian lainnya, dan supaya ia dapat mengawasi panen gandum, keluarganya menghabiskan musim panas di sana, di sebuah rumah bernama Ca’ di Pesa.[7]

Pernikahan dan kehidupan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Ketika berusia lima belas tahun, tepatnya tanggal 5 Maret 1495, Lisa Gherardini menikah dengan Francesco di Bartolomeo di Zanobi del Giocondo, alias Francesco del Giocondo. Mas kawin Antonmaria untuk pernikahan putrinya adalah sebidang lahan pertanian di dekat rumah peristirahatannya, ditambah uang sejumlah 170 florin emas. Mas kawin sebesar itu relatif sedikit di kalangan masyarakat menengah, terlebih ketika dibandingkan dengan perjanjian keuangan yang dibuat dalam pernikahan-pernikahan lain. Ini menunjukkan bahwa keluarga Gherardini tidak kaya pada waktu itu dan bahwa Lisa dan suaminya menikah atas dasar saling mencintai. Francesco del Giocondo mungkin sudah berusia tiga puluh tujuh tahun saat menikah untuk ketiga kalinya ini. Hampir mirip dengan mertuanya, ia juga ditinggal mati oleh dua istrinya sebelum menikah dengan Lisa. Istri pertamanya, Camilla di Mariotto Rucellai, meninggal saat anak mereka, Bartolomeo, baru berusia satu tahun. Mendiang istri pertamanya adalah saudara perempuan ibu tiri Lisa, yaitu istri kedua ayahnya, yang bernama Caterina di Mariotto Rucellai. Rucellai adalah keluarga terpandang pada masa itu.

Peta Firenze dengan titik warna dekat Ponte Vechhio
Firenze Tengah. Francesco dan Lisa tinggal di Via della Stufa (merah), berjarak 1 kilometer (0.6 mil) dari utara Sungai Arno. Orang tua Lisa tinggal di dekat sungai tersebut, di utara dan juga selatan (ungu).

Francesco adalah warga terpandang di Firenze, meskipun bukan tergolong tokoh terkemuka dalam pemerintahan kota. Ia berasal dari keluarga pedagang kain dan sutra yang cukup berada, sedangkan status ekonomi keluarga Lisa agak lebih rendah dari status ekonomi suaminya. Dalam budaya barat saat itu, perbedaan kelas sosial dan ekonomi antara mempelai perempuan dan laki-laki bukanlah hal yang luar biasa, begitu juga dengan usia sang suami yang jauh lebih tua, mengingat sebelumnya ia sudah pernah menikah. Dengan demikian, tak seperti yang diketahui banyak orang, tak ada yang ganjil mengenai status Lisa atau pernikahannya.

Pasangan pengantin baru ini tinggal bersama di rumah keluarga Gherardini di Firenze dan menjalani hidup tenang sebagai warga kelas menengah. Keluarga besar ini berbagi segala kebutuhan rumah tangga, hingga akhirnya Francesco mampu membeli sebuah rumah pada 1503 di sebelah rumah tua keluarganya di Via della Stufa. Lisa dan Francesco memiliki lima anak, yaitu Piero, Camilla, Andrea, Giocondo, dan Marietta, empat di antaranya lahir antara 1496 dan 1507.[d] Leonardo diperkirakan melukis lukisan Lisa pada tahun yang sama.[e][8]

Camilla dan Marietta menjadi biarawati Katolik. Camilla mengubah namanya menjadi Suster Beatrice di biara San Domenico di Caffagio, tempat ia dididik dan diasuh oleh adik Antonmaria, Suster Albiera, dan saudari Lisa, Suster Camilla (yang dibebaskan dari skandal berkunjungnya empat pria di biara) dan Suster Alessandra.[9] Beatrice meninggal pada usia 18 tahun[9] dan dimakamkan di Basilika Santa Maria Novella.[10] Nama Marietta menjadi suster Ludovica.[11]

Menurut penelitian, Francesco meninggal karena serangan wabah pada tahun 1538, pada usia sekitar 80 tahunan. Lisa yang sangat berduka dibawa oleh putrinya, Suster Ludovica ke biara Sant' Orsola, dan ia menyusul mendiang suaminya empat tahun kemudian pada usia 63.[f][g] Akan tetapi, laporan lain menyebutkan bahwa Lisa mungkin meneruskan hidup hingga mencapai usia 71 atau 72 tahun, yang artinya ia meninggal sekitar tahun 1551.[6]

Pada bulan Juni 1537, dalam surat wasiatnya Francesco mengembalikan mahar perkawinannya dengan Lisa, memberinya pakaian pribadi, perhiasan, dan menyediakan kebutuhan masa depannya. Francesco menulis dalam wasiatnya: "dengan segenap kasih sayang dan cinta pewaris pada Mona Lisa, istrinya tercinta; mempertimbangkan kenyataan bahwa selama ini Lisa telah memperlihatkan jiwa mulia sebagai istri yang setia; mengharapkan agar ia selalu tercukupi kebutuhannya…"[12]

Mona Lisa[sunting | sunting sumber]

Mona Lisa (Italia: La Gioconda, Perancis: La Joconde) karya Leonardo da Vinci, disimpan di Louvre.

Seperti warga Firenze lainnya dalam hal keuangan, keluarga Francesco adalah pecinta dan pelindung benda seni. Putranya, Bartolommeo, meminta Antonio di Donnino Mazzieri untuk membuat sebuah lukisan di pemakaman keluarga di Basilica della Santissima Annunziata di Firenze. Andrea del Sarto melukis Madonna untuk anggota keluarganya yang lain.[10] Francesco meminta Leonardo untuk melukis istrinya, dan Domenico Puligo untuk melukis Santo Fransiskus dari Assisi. Ia diperkirakan meminta lukisan Lisa untuk merayakan kelahiran Andrea dan pembelian rumah keluarga.[8]

Mona Lisa mewakili sosok wanita mulia pada abad ke-15 dan awal abad ke-16. Lisa digambarkan sebagai istri yang setia melalui posisi tangan kanannya yang bertumpu di atas tangan kirinya. Melalui karyanya, Leonardo juga melukiskan Lisa sebagai wanita modis dan mapan, yang mungkin lebih baik daripada sosok Lisa yang sebenarnya. Pakaian hitam dan cadar hitamnya dipengaruhi oleh mode Spanyol yang berkelas; warna hitam ini bukanlah ungkapan rasa duka atas kepergian putri pertamanya, sebagaimana yang dikemukakan oleh para pakar sebelumnya. Lukisan ini berukuran sangat besar; ukurannya sama dengan lukisan milik patron seni yang lebih kaya pada masa itu. Para pakar mengemukakan bahwa hal ini menandakan bentuk aspirasi sosial Fransesco dan Lisa.[13]

Pencurian Mona Lisa dari Louvre tahun 1911 dan perjalanannya ke Asia dan Amerika Utara selama 1960-an dan 1970-an berpengaruh pada ikonisasi dan terkenalnya lukisan itu.[14]

Leonardo tidak memiliki sumber penghasilan selama musim semi 1503, yang antara lain disebabkan oleh ketertarikannya pada lukisan potret pribadi.[15][16] Namun, pada akhir tahun tersebut, Leonardo harus menunda pengerjaan Mona Lisa setelah ia menerima pembayaran untuk memulai Pertempuran Anghiari, yang pembayarannya lebih tinggi dan ia dikontrak untuk menyelesaikannya pada Februari 1505.[17] Pada tahun 1506, Leonardo masih menganggap lukisan Mona Lisa belum selesai.[18] Ia tidak menerima bayaran untuk karyanya tersebut dan tidak mengirimkannya kepada kliennya, Francesco.[19] Semasa hidupnya, Leonardo membawa Mona Lisa bepergian bersama dirinya, dan lukisan tersebut baru selesai beberapa tahun kemudian di Perancis,[20] diperkirakan pada tahun 1516.[h]

Judul pada lukisan tersebut bertahun 1550. Salah seorang kenalan anggota keluarga Francesco,[6] Giorgio Vasari, menulis: "Leonardo membuat lukisan, untuk Francesco del Giocondo, lukisan Mona Lisa, istrinya"[18] (bahasa Italia: Prese Lionardo a fare per Francesco del Giocondo il ritratto di mona Lisa sua moglie.).[21] Judul lukisan tersebut dalam bahasa Italia (La Gioconda) dan Perancis (La Joconde) adalah nama pernikahan serta panggilan Lisa; dalam bahasa Indonesia, padanan katanya adalah "gembira" atau "yang berbahagia".[20]

Spekulasi menyatakan bahwa nama Lisa setidaknya terdapat pada empat lukisan berbeda[22][23][24] dengan identitas sekurang-kurangnya sepuluh orang yang berbeda pula.[i][j][k][l] Pada akhir abad ke-20, lukisan ini menjadi ikon global yang telah digunakan pada lebih dari 300 lukisan lainnya dan dalam 2.000 iklan yang muncul satu buah setiap minggunya.[25]

Notasi Vespucci pada sebuah manuskrip kuno
Petikan catatan Agostino Vespucci

Pada tahun 2005, seorang ahli di perpustakaan Universitas Ruprecht Karl Heidelberg menemukan sebuah catatan dalam koleksi pustaka tersebut, yang menjelaskan bahwa subjek lukisan Leonardo adalah Lisa. Catatan tersebut ditulis oleh Agostino Vespucci pada tahun 1503, yang menyebut bahwa Leonardo sedang mengerjakan lukisan Lisa del Giocondo. Mona Lisa dimiliki oleh Perancis sejak abad ke-16 setelah François I membelinya seharga 4.000 keping emas, dan dengan demikian, lukisan ini menjadi milik rakyat Perancis setelah Revolusi Perancis.[26][27] Saat ini, sekitar 6 juta orang mengunjungi Mona Lisa setiap tahun di Louvre, Paris, tempat lukisan tersebut menjadi koleksi nasional Perancis.[m]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Pallanti 2006, hlm. 37
  2. ^ Pallanti 2006, hlm. 40.
  3. ^ Pallanti 2006, hlm. 44.
  4. ^ Pallanti 2006, hlm. 58.
  5. ^ Pallanti 2006, hlm. 45–46
  6. ^ a b c Zöllner 1993, hlm. 4
  7. ^ a b Pallanti 2006, hlm. 41–44
  8. ^ a b Zöllner 1993, hlm. 9
  9. ^ a b Pallanti 2006, hlm. 61–62
  10. ^ a b Müntz 1898, hlm. 154
  11. ^ Pallanti 2006, hlm. 63.
  12. ^ Pallanti 2006, hlm. 105.
  13. ^ Zöllner 1993, hlm. 12
  14. ^ Sassoon 2001, hlm. 14–16.
  15. ^ Masters 1998
  16. ^ Zöllner 1993, hlm. 7
  17. ^ Müntz 1898, hlm. 136
  18. ^ a b Clark 1973, hlm. 144–151
  19. ^ Zöllner 1993, hlm. 6
  20. ^ a b Kemp 2006, hlm. 261–262
  21. ^ Vasari 1879, hlm. 39.
  22. ^ Stites 1936, hlm. 7–10, 22–23.
  23. ^ Littlefield 2000, hlm. 364–366.
  24. ^ Wilson 2000, hlm. 525.
  25. ^ Sassoon 2001, hlm. abstrak, dan 16.
  26. ^ Müntz 1898, hlm. 158
  27. ^ Sassoon 2001, hlm. 8.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Web
  1. ^ Riding, Alan (6 April 2005). "In Louvre, New Room With View of 'Mona Lisa'". The New York Times (The New York Times Company). Diakses 2007-10-07. 
  2. ^ "Mona Lisa – Heidelberger Fund klärt Identität (English: Mona Lisa – Heidelberger find clarifies identity)" (dalam bahasa Inggris). University Library Heidelberg. Diakses 15 Januari 2008. 
  3. ^ "History of Vignamaggio". Villa Vignamaggio. Diarsipkan dari aslinya tanggal 12 Mei 2006. Diakses 5 April 2008. 
  4. ^ Johnston, Bruce (1 Januari 2004). "Riddle of Mona Lisa is finally solved: she was the mother of five". Telegraph.co.uk (Telegraph Media Group). Diakses 10 Juni 2007. 
  5. ^ "Portrait of Lisa Gherardini, wife of Francesco del Giocondo". Musée du Louvre. Diakses 4 Oktober 2007. 
  6. ^ Lorenzi, Rossella (19 Januari 2007). "Mona Lisa Grave Found, Claims Scholar". Discovery Channel News (Discovery Communications). Diakses 6 Oktober 2007. 
  7. ^ Lorenzi, Rossella (2 Mei 2007). "Mona Lisa's Identity Revealed?". Discovery Channel News (Discovery Communications). Diakses 6 Oktober 2007. 
  8. ^ "Mona Lisa 1503-16". University of the Arts, London. Diakses 24 Oktober 2007. 
  9. ^ Debelle, Penelope (25 Juni 2004). "Behind That Secret Smile". The Age (The Age Company). Diakses 6 Oktober 2007. 
  10. ^ Johnston, Bruce (8 Januari 2004). "Riddle of Mona Lisa is Finally Solved: She Was the Mother of Five". Telegraph.co.uk (Telegraph Media Group). Diakses 6 Oktober 2007. 
  11. ^ Nicholl, Charles (ulasan dari Mona Lisa: The History of the World's Most Famous Painting oleh Donald Sassoon) (28 Maret 2002). "The Myth of the Mona Lisa". Guardian Unlimited (London Review of Books via Guardian News and Media). Diakses 6 Oktober 2007. 
  12. ^ Chaundy, Bob (29 September 2006). "Faces of the Week". BBC News (BBC). Diakses 5 Oktober 2007. 
  13. ^ Canetti, Claudine (tanggal tak diketahui). "The world's most famous painting has the Louvre all aflutter". Actualité en France via French Ministry of Foreign and European Affairs (diplomatie.gouv.fr). Diakses 8 Oktober 2007. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]