Kulit manusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kulit
Skin.png
epidermis (A), dermis (B), and subcutis (C), showing a hair follicle (1), sweat gland (11) & sebaceous gland (7)
Latin cutis
Code TH H3.12.00.1.00001

Kulit manusia adalah lapisan luar dari tubuh. Pada manusia, itu adalah organ terbesar dari sistem yg menutupi. Kulit memiliki beberapa lapisan jaringan ectodermal dan penjaga otot-otot yang mendasarinya, tulang, ligamen dan organ internal.[1] Kulit manusia sama dengan mamalia lainnya, kecuali bahwa itu tidak dilindungi oleh suatu bulu. Meskipun hampir semua kulit manusia ditutupi dengan folikel rambut, tampak tak berbulu. Ada dua jenis umum dari kulit, kulit berbulu dan tidak berbulu.[2]

Karena antarmuka dengan lingkungan, kulit memainkan peran penting dalam melindungi tubuh terhadap patogen[3] dan kehilangan air yang berlebihan.[4] Fungsi lainnya adalah isolasi, pengaturan suhu, sensasi, sintesis vitamin D, dan perlindungan vitamin B folates. Kulit yang rusak parah akan mencoba untuk menyembuhkan dengan membentuk jaringan parut. Ini menyebabkan kulit sering berubah warna dan depigmentasi. Pada manusia, pigmentasi kulit bervariasi antar populasi, dan jenis kulit dapat berkisar dari kering ke berminyak. Variasi kulit seperti menyediakan habitat yang kaya dan beragam untuk beberapa bakteri yang kira-kira 1000 spesies dari 19 filum.[5][6]

Komponen kulit[sunting | sunting sumber]

Kulit memiliki sel mesodermal, pigmentasi, atau melanin yang disediakan oleh melanosit, yang menyerap sebagian radiasi ultraviolet berpotensi berbahaya (UV) sinar matahari. Hal ini juga mengandung enzim perbaikan DNA yang membantu mengurangi efek merusak UV, dan orang-orang yang tidak memiliki gen enzim ini mengalami potensi tinggi kanker kulit. Pigmentasi kulit manusia bervariasi antara populasi secara mencolok. Hal ini telah menyebabkan klasifikasi orang atas dasar warna kulit.[7]

Kulit adalah organ terbesar dalam tubuh manusia. Untuk manusia dewasa rata-rata, kulit memiliki luas permukaan antara 1,5-2,0 meter persegi (16,1-21,5 sq ft), sebagian besar tebalnya antara 2-3 mm (0,10 inci). rata-rata 1 inci persegi (6,5 cm ²) dari kulit memegang 650 kelenjar keringat, 20 pembuluh darah, 60.000 melanosit, dan lebih dari 1.000 ujung saraf.

Pigmen[sunting | sunting sumber]

  • Melanin : Ini berwarna coklat dan hadir dalam zona germinative dari epidermis.
  • Melanoid : Ini menyerupai melanin namun hadir difus di seluruh epidermis.
  • Keratin : Pigmen ini berwarna kuning sampai oranye. ini ada dalam stratum korneum sel-sel lemak dermis dan fasia superfisialis.
  • Hemoglobin (juga dieja Hb) : Hal ini ditemukan dalam darah dan bukan merupakan pigmen kulit tetapi mengembangkan warna ungu.
  • Oksihemoglobin : Hal ini juga ditemukan dalam darah dan bukan merupakan pigmen kulit. Ini mengembangkan warna merah.[8][9]

Lapisan kulit[sunting | sunting sumber]

Kulit terdiri dari tiga lapisan utama:

  • Epidermis, yang tahan air dan berfungsi sebagai penghalang terhadap infeksi
  • Dermis, yang berfungsi sebagai lokasi untuk pelengkap kulit
  • Hipodermis (subkutan lapisan adiposa)

Epidermis (Kulit Ari)[sunting | sunting sumber]

Epidermis, "epi" berasal dari bahasa Yunani yang berarti "lebih" atau "pada", adalah lapisan terluar dari kulit. Ini membentuk pembungkus, tahan air pelindung atas permukaan tubuh dan terdiri dari epitel skuamosa berlapis dengan lamina basal yang mendasarinya.

Epidermis tidak mengandung pembuluh darah, dan sel-sel di lapisan terdalam dipelihara oleh difusi dari darah kapiler memanjang hingga ke lapisan atas dari dermis. Jenis utama dari sel-sel yang membentuk epidermis adalah sel Merkel, keratinosit, dengan melanosit dan sel Langerhans . Epidermis dapat dibagi lagi menjadi strata berikut (dimulai dengan lapisan terluar).: korneum, lucidum (hanya di telapak tangan dan telapak kaki),granulosum, spinosum, basale.

Komponen[sunting | sunting sumber]

Epidermis tidak mengandung pembuluh darah, dan dipelihara oleh difusi dari dermis. Jenis utama dari sel-sel yang membentuk epidermis keratinosit, melanosit, sel Langerhans dan sel Merkels. Epidermis membantu kulit untuk mengatur suhu tubuh.

Lapisan[sunting | sunting sumber]

Epidermis dibagi menjadi beberapa lapisan di mana sel-sel dibentuk melalui mitosis pada lapisan terdalam. Epidermis dibagi menjadi 5 sub bagian berikut atau strata:

  1. stratum korneum
  2. stratum lucidum
  3. stratum granulosum
  4. stratum spinosum
  5. Stratum germinativum (juga disebut "stratum basale").

Dermis[sunting | sunting sumber]

Dermis adalah lapisan kulit di bawah epidermis yang terdiri dari jaringan ikat dan bantal tubuh dari stres dan ketegangan. Dermis erat terhubung ke epidermis dengan membran dasar. dermis juga merupakan pelabuhan banyak ujung saraf yang menyediakan indera peraba dan panas. dermis berisi folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebaceous, kelenjar apokrin, pembuluh limfatik dan pembuluh darah. Pembuluh darah di dermis menyediakan makanan dan pembuangan sampah dari sel sendiri serta dari basale Stratum dari epidermis.

Dermis secara struktural dibagi menjadi dua daerah: daerah yang dangkal berbatasan dengan epidermis, yang disebut daerah papiler, dan area dalam tebal dikenal sebagai wilayah reticular.

Wilayah Papiler[sunting | sunting sumber]

Daerah papiler terdiri dari jaringan ikat longgar areolar. Ini adalah nama untuk proyeksi fingerlike yang disebut papila, yang memperpanjang ke arah epidermis. Papila menyokong dermis dengan permukaan "bergelombang" yang interdigitates dengan epidermis, memperkuat hubungan antara dua lapisan kulit.

Di telapak tangan, jari, telapak, dan jari kaki, pengaruh papila memproyeksikan ke epidermis membentuk kontur di permukaan kulit. Ini disebut pegunungan gesekan, karena mereka membantu tangan atau kaki untuk memahami dengan meningkatkan gesekan. Pegunungan Gesekan terjadi pada pola (lihat: sidik jari) yang secara genetik dan epigenetically ditentukan dan karenanya unik untuk individu, sehingga memungkinkan untuk menggunakan sidik jari atau jejak kaki sebagai alat identifikasi.

Wilayah Reticular[sunting | sunting sumber]

Wilayah reticular terletak jauh di daerah papiler dan biasanya lebih tebal. Ini terdiri dari jaringan ikat padat tidak teratur, dan menerima namanya dari padatnya konsentrasi serat kolagen, elastis, dan retikuler yang menenun sepanjang itu. Serat-serat protein memberikan dermis sifat kekuatan, dan elastisitas,.

Selain ini juga yang terletak di wilayah retikuler adalah akar rambut, kelenjar sebaceous, kelenjar keringat, reseptor, kuku, dan pembuluh darah.

Tinta tato ada di dermis. Tanda peregangan dari kehamilan juga terletak di dalam dermis.

Hipodermis[sunting | sunting sumber]

Hipodermis bukan merupakan bagian dari kulit, dan terletak di bawah dermis. fungsinya untuk menempelkan kulit ke tulang dan otot yang mendasarinya serta menyuplai dengan pembuluh darah dan saraf. Ini terdiri dari jaringan ikat longgar dan elastin. Jenis sel utama adalah fibroblast, makrofag dan sel lemak (hipodermis mengandung 50% lemak tubuh). Lemak berfungsi sebagai bantalan dan isolasi untuk tubuh.

Mikroorganisme seperti Staphylococcus epidermidis mengkolonisasi permukaan kulit. Kepadatan flora kulit tergantung pada daerah kulit. Permukaan kulit didesinfeksi akan rekolonisasi dari bakteri yang berada di daerah yang lebih dalam folikel rambut, usus, dan bukaan urogenital.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Skin care" (analysis), Health-Cares.net, 2007, webpage: HCcare.
  2. ^ Marks, James G; Miller, Jeffery (2006). Lookingbill and Marks' Principles of Dermatology. (4th ed.). Elsevier Inc. ISBN 1-4160-3185-5.
  3. ^ Proksch, E; Brandner, JM; Jensen, JM (2008). "The skin: an indispensable barrier.". Experimental Dermatology 17 (12): 1063–72. doi:10.1111/j.1600-0625.2008.00786.x. PMID 19043850. 
  4. ^ Madison, KC. (2003). "Barrier function of the skin: "la raison d'être" of the epidermis". J Invest Dermatol 121 (2): 231–41. doi:10.1046/j.1523-1747.2003.12359.x. PMID 12880413. 
  5. ^ Grice, E. A.; Kong, H. H.; Conlan, S.; Deming, C. B.; Davis, J.; Young, A. C.; Bouffard, G. G.; Blakesley, R. W. et al. (2009). "Topographical and Temporal Diversity of the Human Skin Microbiome". Science 324 (5931): 1190–2. doi:10.1126/science.1171700. PMC 2805064. PMID 19478181. 
  6. ^ Pappas S. (2009). Your Body Is a Wonderland ... of Bacteria. ScienceNOW Daily News
  7. ^ Maton, Anthea; Jean Hopkins, Charles William McLaughlin, Susan Johnson, Maryanna Quon Warner, David LaHart, Jill D. Wright (1993). Human Biology and Health. Englewood Cliffs, New Jersey, USA: Prentice Hall. ISBN 0-13-981176-1. 
  8. ^ Handbook of General Anatomy by B. D. Chaurasia. ISBN 978-81-239-1654-5
  9. ^ Pigmentation of Skin