Krisis Thailand Selatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
South Thailand insurgency
Souththailandmap.GIF
Peta provinsi selatan Thailand yang menunjukkan wilayah mayoritas Muslim Melayu
Tanggal 4 January 2004[1]sekarang
(10 tahun, 10 bulan dan 4 hari)
Lokasi Thailand Selatan (4 provinsi[2]Songkhla, Pattani, Yala dan Narathiwat)
Status Sedang berlangsung
Pihak yang terlibat
Emblem of the Ministry of Defence of Thailand.svg Angkatan Bersenjata Kerajaan Thailand
Emblem of Royal Thai Police.png Kepolisian Kerajaan Thailand
Flag of the Barisan Revolusi Nasional.svg Barisan Revolusi Nasional (BRN)
Flag of Jihad.svg Runda Kumpulan Kecil (RKK)
Flag of Jihad.svg Gerakan Mujahidin Islam Patani (GMIP)
Flag of Jihad.svg Barisan Bersatu Mujahidin Patani (BBMP)
Flag of Jihad.svg Barisan Nasional Pembebasan Patani (BIPP)
Flag of Pattani.svg Organisasi Pembebasan Patani Bersatu (PULO)
Flag of Jihad.svg Jemaah Islamiyah (JI)
Komandan
Flag of Thailand.svg Prayuth Chan-ocha Flag of Jihad.svg Wan Kadir Che Wan
Flag of Jihad.svg Abdullah Sungkar
Flag of Pattani.svg Kabir Abdul Rahman
Flag of the Barisan Revolusi Nasional.svg Hassan Taib
Korban
499 tentara, 312 polisi, dan 181 sukarelawan terbunuh[3] 399 meninggal[3]
Jumlah korban: 5,352 terbunuh dan 9,965 terluka[3]

Krisis Thailand Selatan adalah konflik sengit yang terjadi di beberapa provinsi Thailand Selatan. Berawal pada tahun 1960 sebagai pemberontakan etnis separatis dalam sejarah Wilayah Melayu Patani, terdiri dari empat provinsi paling selatan Thailand, namun telah menjadi lebih kompleks dan semakin sengit sejak tahun 2001.

Mantan Kesultanan Patani, yang terdiri dari provinsi Thailand selatan Pattani (Patani), Yala (Jala), Narathiwat (Menara) -juga dikenal sebagai tiga Provinsi Perbatasan Selatan (PPS).[4]-serta wilayah bagian tetangga provinsi Songkhla (Singgora), dan bagian timur laut Malaysia (Kelantan), ditaklukkan oleh Kerajaan Siam pada tahun 1785, kecuali Kelantan, daerah tersebut telah diatur oleh Thailand sejak itu.

Meskipun tingkat kekerasan separatis rendah terjadi di wilayah tersebut selama beberapa dekade, operasi militer meningkat setelah tahun 2001, dengan lonjakan baru pada tahun 2004, yang kadang-kadang meluas ke provinsi-provinsi lain.[5] Diluar daerah, insiden yang dituduhkan pada gerilyawan selatan sudah terjadi di Bangkok dan Phuket.[6]

Junta Militer mengklaim bahwa perlawanan ini didanai oleh restoran sup Tom Yam Kung di Malaysia.[7] Pemerintah Malaysia menyebut klaim ini "tidak beralasan," dan "sangat imajinatif."[8]

Lebih dari 6.000 orang telah tewas dan lebih dari 10.000 telah terluka antara tahun 2004 sampai 2014 dalam pemberontakan separatis etnis sebelumnya, yang saat ini telah diambil alih oleh Jihadis garis keras dan mereka diadu dengan kedua minoritas Thai beragama Buddha dan Muslim setempat yang memiliki pendekatan moderat atau yang mendukung pemerintah Thailand.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]