Kriogenik (bahan bakar)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Bahan bakar kriogenik adalah bahan bakar yang membutuhkan penyimpanan pada temperatur yang sangat rendah untuk menjaga mereka dalam keadaan cair. Bahan bakar ini digunakan dalam mesin yang beroperasi dalam ruang (Misalnya - Roket kapal, Satelit, dll) karena bahan bakar biasa tidak bisa digunakan di sana, karena tidak adanya lingkungan yang mendukung pembakaran (Di bumi, kita memiliki lingkungan Oksigen, pendukung pembakaran). KryogeniK bahan bakar paling sering merupakan cair gas seperti hidrogen cair .

Beberapa mesin roket menggunakan pendinginan regeneratif , praktek beredar bakar kriogenik mereka di sekitar nosel sebelum bahan bakar dipompa ke ruang bakar dan dinyalakan. Pengaturan ini pertama kali diusulkan oleh Eugen Sanger pada 1940-an. Roket Saturn V yang mengirim misi berawak pertama ke bulan menggunakan elemen desain ini, yang masih digunakan sampai sekarang.

Cukup sering, oksigen cair yang keliru disebut "bahan bakar" kriogenik, meskipun sebenarnya merupakan oksidator dan bukan bahan bakar.

Rusia produsen pesawat Tupolev mengembangkan desain versi populer Tu-154 tetapi dengan sistem bahan bakar kriogenik, ditunjuk Tu-155. Menggunakan bahan bakar disebut sebagai gas alam cair (LNG), penerbangan pertama pada tahun 1989.

India mengembangkan teknologi ini pada tahun 2008 untuk digunakan dalam mereka roket GSLV. [1]

Referensi[sunting | sunting sumber]