Ketahanan tumbuhan terhadap gangguan lingkungan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Ketahanan tumbuhan terhadap gangguan lingkungan adalah ketahanan terhadap kondisi lingkungan dingin, panas, angin kencang, kekeringan, dan/atau banjir. Ketahanan tumbuhan merupakan kajian penting dalam ilmu pertanian.

Ketahanan suatu tumbuhan didapatkan dari proses evolusi berdasarkan kondisi tempat ia tumbuh (iklim, cuaca, ketinggian, pancaran sinar matahari, dan sebagainya). Tumbuhan yang dipaksakan hidup di lingkungan yang tidak cocok tidak termasuk ke dalam kajian ini. Misal kaktus yang ditanam di daerah beriklim boreal.

Tumbuhan disebut "lunak" jika perubahan kondisi lingkungan yang mendasar pada tempat ia tumbuh mematikannya. Misal gandum yang biasa tumbuh di lingkungan beriklim sedang, namun tidak dapat tumbuh di musim dingin. Tumbuhan yang tangguh dapat bertahan sepanjang musim, meski pertumbuhannya terhambat. Pada musim dingin ia seperti berhibernasi, namun pada musim semi ia hijau kembali. Konsep ini digunakan pada penanaman hortikultura pada lingkungan terkendali seperti di rumah tanaman untuk melindungi tanaman yang rentan terhadap perubahan cuaca.[1]

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Titchmarsh, Alan. "How to be a gardener". BBC. Diakses 24 April 2013. 

External links[sunting | sunting sumber]