Kelicuk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kelicuk
Kelicuk.jpg
Kelicuk yang dihidangkan di atas sebuah piring.
Informasi
Asal Indonesia
Daerah Bengkulu
Pencipta Suku Rejang
Penyajian dan bahan
Bahan Pisang
Beras ketan

Kelicuk adalah sebuah nama makanan khas Rejang. Komposisinya terdiri dari pisang yang dicampur dengan beras ketan. Setelah adonan tersebut diaduk-aduk, kemudian dibungkus dengan daun pisang.

Cara memasak[sunting | sunting sumber]

Pisang yang sudah masak dikupas dari kulitnya, kemudian diaduk-aduk sehingga padu. Setelah itu, adonan ini dicampurkan dengan beras ketan yang telah dibersihkan. Sesudah kedua adonan tersebut dipadukan, biasanya ditambah dengan pemanis atau tambahan penyedap lainnya. Adonan tersebut dibungkus dengan daun pisang yang masih segar, biasanya diolesi dengan minyak goreng sebelum adonan dimasukkan. Adonan dan daun pisang tadi dibungkus membentuk kerucut. Kelicuk dimasak dengan cara dikukus ke dalam wadah yang biasa digunakan untuk menanak nasi ataupun alat mengukus nasi yang biasa digunakan suku Rejang pada umumnya.

Arti nama[sunting | sunting sumber]

Makanan ini telah dikenal dan menyebar ke sekitar wilayah Kepahiang, dan sebagian wilayah Sumatera bagian selatan lainnya. Kelicuk yang dikembangkan daerah lain dibungkus tidak berbentuk kerucut.[1] Kelicuk adalah portmanteau dari kelituk dan cencuk. Keduanya adalah kata dari bahasa Rejang, kelituk bermakna melipat dan cencuk bermakna ditusuk dengan jari telunjuk. Di saat membungkus masakan ini sehingga membentuk kerucut diperlukan kedua gerakan tangan tersebut, sehingga disebutlah dengan kelicuk.

Kelicuk dalam tradisi Rejang[sunting | sunting sumber]

Makanan tradisional ini biasa disuguhkan saat mengadakan jamuan pernikahan maupun kegiatan tradisi adat Rejang di kabupaten Kepahiang dan sekitarnya pada masa silam. Tradisi ini sudah mulai ditinggalkan, namun masih ada sebagian orang Rejang yang masih membudayakannya. Pada masa kini, kelicuk lebih ditradisikan untuk dijadikan makanan jajanan ataupun sekadar pencuci mulut. Bentuknya yang kerucut dilambangkan supaya pengantin yang dirayakan pernikahan mereka diharapkan tidak mengalami kemandulan atau cepat dikaruniai anak. Masyarakat Rejang di Kepahiang pada zaman dahulu, ada tradisi doa bersama kepada keluarga yang susah mendapatkan anak. Sehingga dilakukan sebuah ritual adat yang para pengikut ritual tersebut dijamukan dengan kelicuk sebagai menu utamanya. Banyak yang mempercayai ritual ini karena telah banyak yang mengakui kemanjuran dari kemistisan kelicuk yang berbentuk kerucut, namun tradisi ini telah sirna ditelan zaman.

Referensi[sunting | sunting sumber]