Kelajuan terminal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kelajuan terminal di mana gaya gravitasi (Fd) setara dengan gaya hambat dan gaya apung, sehingga kelajuan menjadi konstan dengan percepatan sama dengan 0

Kelajuan terminal dari suatu objek yang jatuh adalah kelajuan ketika jumlah dari gaya hambat dan gaya apung setara dengan gaya gravitasi, sehingga percepatan benda menjadi nol.[1]

Pada kondisi awal, kecepatan benda berubah hingga pada suatu ketika gaya hambat akan setara dengan gaya gravitasi. Sebuah benda dengan kecepatan awal yang lebih tinggi dari kecepatan terminalnya (misal karena dilempar dari atas ke bawah), akan melambat hingga mencapai kecepatan terminal. Besar hambatan bergantung dimensi benda; benda dengan luas permukaan yang besar relatif terhadap massanya, misal parasut, akan memiliki kecepatan terminal yang lambat. Dibandingkan dengan peluru yang memiliki luas permukaan yang kecil relatif terhadap massanya.

Felix Baumgartner mampu mencapai kecepatan terminal 1357.6 km/jam pada Oktober 2012. Hal ini dikarenakan kepadatan udara yang sangat rendah di lokasi ketinggian tempat ia melakukan jatuh bebas sehingga menyebabkan gaya hambat atmosferik yang rendah. Dibandingkan dengan hewan tercepat di dunia, yaitu burung Alap-alap kawah yang mampu mencapai kecepatan 320 km/jam ketika bergerak jatuh bebas mengejar mangsanya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Terminal Velocity". NASA Glenn Research Center. Diakses 2009-03-04. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]