Jati Cina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?jati cina
Senna alexandrina
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
(tidak termasuk) Eudicots
(tidak termasuk) Rosids
Ordo: Fabales
Famili: Fabaceae
Upafamili: Caesalpinioideae
Bangsa: Cassieae
Upabangsa: Cassiinae
Genus: Senna
Mill.
Tipe spesies
Senna alexandrina Mill.
Species

Around 250, see text

Sinonim

Cathartocarpus (partim)
Chamaefistula
Diallobus
Earleocassia
Herpetica
Isandrina
Palmerocassia
Pseudocassia

Jati Cina[1] atau Senna Alexandrina adalah genus besar tanaman berbunga dalam keluarga Fabaceae, subfamili Caesalpinioideae, yaitu Senna (dari bahasa Arab sanā), atau sennas. Beragam genus ini adalah asli dari seluruh daerah tropis, dengan sejumlah kecil spesies mencapai ke daerah beriklim sedang. Jumlah spesies biasanya diperkirakan sekitar 260,[2] tetapi beberapa penulis percaya bahwa ada sebanyak 350. Ada sekitar 50 spesies Senna dikenal yang dibudidayakan.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Gambaran berikut ini agak sepintas dan berdasarkan terutama pada Irwin dan Barneby (1982),[3] tetapi sebagian pada Marazzi (2006).[2] Para sennas biasanya semak atau subshrubs, beberapa scandent menjadi ketika tumbuh menjadi vegetasi lain. Beberapa tumbuhan atau pohon kecil. Banyak spesies nectaries extrafloral. Daun majemuk paripinnately, selebaran yang berlawanan. Perbungaan adalah segugusan, atau beberapa pengaturan atau tandan. Para tangkai kurangnya bracteoles. Bunga-bunga menghasilkan nektar tidak. Mereka buzz diserbuki dan serbuk sari menawarkan sebagai hadiah untuk penyerbuk. Mereka sering asimetris. Kelopak adalah 5 jumlahnya, mirip satu sama lain, kuning, atau jarang putih. Benang sari dapat sedikitnya 4, namun biasanya ada 10. Ketika 10, mereka terjadi dalam 3 set. The 3 benang sari bawah daun yang staminodial. The 4 benang sari medial lebih kecil dari 3 benang sari abaxial. Anther adalah basifixed dan terbuka dengan dua terminal celah pori-pori atau pendek. Ginesium sering enantiostylous, yaitu, adalah dibelokkan lateral ke kanan atau kiri. Hal ini membuat bunga asimetris, namun perianth dan androecium mungkin asimetris juga. Buah adalah kacang-kacangan, dak merekah atau pecah atau tardily pecah.

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Senna membuat spesies tanaman hias yang baik dan digunakan untuk berkebun lanskap. Berbagai macam spesies dan adaptasi ekologi membuat setidaknya beberapa sennas cocok untuk setiap iklim yang lebih hangat daripada dingin-sedang.

Permen Cassia - agen penebalan umum digunakan -, walaupun namanya sebenarnya dari Tiongkok (obtusifolia S.) Senna benih. Dalam beberapa masakan Asia Tenggara (khususnya Thailand dan Laos), daun dan bunga Siam Senna (siamea S., disebut KHI-lek di Thailand), baik segar atau acar dalam air garam, yang digunakan dalam memasak, terutama di gaeng KHI -lek (KHI-lek kari).

Lain senna, Senna italica ssp. italica (= Cassia obovata), sering disebut "pacar netral", digunakan sebagai perawatan rambut dengan efek yang mirip dengan pacar tapi tanpa warna merah. Komponen aktif adalah asam antrakinon chrysophanic derivatif yang disebut, yang juga ditemukan dalam konsentrasi yang lebih tinggi pada akar rhubarb. Ia menambahkan warna kuning sedikit. Beberapa spesies Senna yang terkenal untuk menjadi tuan rumah untuk ulat spesies Lepidoptera tertentu, misalnya:

  • Ascalapha odorata (Black Witch Ngengat) - dicatat pada Candle Bush (S. alata)
  • fulgerator Astraptes (Dua-dilarang Flasher) - dicatat pada Candle Bush (S. alata), cobanensis S., hayesiana S., S. pallida, papillosa S., S. undulata dan mungkin orang lain
  • Catopsilia Pomona (common Emigrant, Lemon Emigrant) - dicatat pada Candle Bush (S. alata) dan mungkin orang lain
  • Catopsilia pyranthe (berbintik-bintik Emigrant) - direkam dari Candle Bush (S. alata), Avaram Senna (S. auriculata), S. garrettiana dan mungkin orang lain
  • Phoebis sennae (berawan Sulphur)

Mereka diserbuki oleh berbagai lebah, lebah betina khususnya besar dalam marga seperti Xylocopa [1] Beberapa spesies juga memiliki nectaries extrafloral pada daun atau tangkai bunga, yang menarik semut tetapi tidak memperoleh manfaat penyerbuk.. Semut mungkin menghalangi herbivora.

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Sennas telah selama ribuan tahun memainkan peran utama dalam pengobatan jamu rakyat. Alexandria Senna (S. Alexandrina) adalah barang yang sampai saat ini di perdagangan trans-nasional oleh orang-orang Ababdeh dan ditanam secara komersial, secara tradisional di sepanjang Sungai Nil tengah tapi lebih umum di banyak daerah sekitar Samudera Hindia barat laut.

Sennas bertindak sebagai pencahar dan memiliki bahan turunan antrakuinon dan aktif glucosides. Senna Alexandrina digunakan dalam kedokteran modern sebagai laxative; yang bekerja pada usus yang lebih rendah, hal ini sangat berguna dalam mengurangi sembelit. Ini meningkatkan gerakan peristaltik dari usus besar dengan iritasi mukosa kolon. Tanaman yang paling sering disiapkan sebagai infus. glikosida Senna terdaftar sebagai kode ATC A06AB06 sendiri dan A06AB56 dalam persiapan gabungan. Resveratrol pertama kali diisolasi dari quinquangulata Senna

Mengenai bahan kimia lain, resveratrol senyawa antiinflamasi pertama kali diisolasi dari quinquangulata S., Dan Siam Senna siamea S. berisi barakol digunakan untuk menangkal keracunan aconitine. Cina Senna (S. obtusifolia) biji juga digunakan dalam Kampo (obat tradisional Jepang) di mana mereka dipanggil ketsumei-shi (ケツメイシ, 决 明子) atau dengan nama Cina mereka Jue ming zǐ (tradisional: 明子 决, disederhanakan: 决 明子) .

Penggunaan yang lama pada Aleksandria Senna tercermin dengan kehadiran pada obat herbal banyak dan tonik. Ini termasuk untuk draft misalnya Black, Catholicon, Daffy's Elixir, Diasenna (harfiah berarti "terdiri dari senna") dan Swedia pahit. Di sisi lain, sudah termuat "obat" berbahaya seperti Lumbricide antihelminthic yang sangat beracun dan - karena efek pencahar mereka adalah mudah-mengamati "bukti" bahwa beberapa ramuan "bekerja" - paten umumnya tidak berguna.

Senna juga merupakan bahan utama yang ditemukan di sebagian besar "teh dieter's". Kombinasi bertindak sebagai stimulan yang mengurangi nafsu makan berdiet, dan sifat pencahar yang makanan menyebabkan untuk bergerak melalui sistem mereka sebelum banyak kalori yang bisa diserap adalah kombinasi yang dapat mengakibatkan penurunan berat badan yang cepat dan bahkan berbahaya. Selain itu penting untuk waspada untuk efek samping yang dapat mulai muncul setelah 7 hari penggunaan jangka panjang.

Di indonesia sendiri teh jati cina ini banyak digunakan sebagai sarana untuk menjadi pengobatan tradisional pelangsing tubuh atau pengurus badan, seperti yang banyak ditemui di pasar pasar [4] ataupun di toko kecantikan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Apa itu Daun Jati Cina". JatiCina.Com. 
  2. ^ a b Brigitte Marazzi, Peter K. Endress, Luciano Paganucci de Queiroz, and Elena Conti (2006). "Phylogenetic relationships within Senna (Leguminosae, Cassiinae) based on three chloroplast DNA regions: patterns in the evolution of floral symmetry and extrafloral nectaries". American Journal of Botany 93 (2): 288–303. doi:10.3732/ajb.93.2.288. 
  3. ^ Howard S. Irwin and Rupert C. Barneby. 1982. "The American Cassiinae: A synoptical revision of Leguminosae tribe Cassieae subtribe Cassiinae in the New World". Memoirs of the New York Botanical Garden 35.
  4. ^ "Teh Daun Jati Cina".