Henri Matisse

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Potret Henri Matisse.

Henri-Émile-Benoît Matisse lahir di Le Cateau-Cambresis, Nord, Perancis. Putra tertua dari seorang pedagang gandum yang makmur. Ia dibesarkan di Bohain-en-Vermandois, Picardie, Perancis. Pada tahun 1887, ia pergi ke Paris untuk belajar hokum. Setelah mendapatkan kualifikasinya, ia bekerja sebagai administrator pengadilan di Le Cateau-Cambresis. Ia pertama kali mulai melukis pada tahun 1889, setelah ibunya membawanya perlengkapan seni. Ia pun merasa telah menemukan semacam “surga" dan memutuskan untuk menjadi seorang seniman. Hal ini sangat mengecewakan ayahnya. Pada tahun 1891, ia kembali ke Paris untuk belajar seni di Julian Académie dan menjadi murid William-Adolphe Bouguereau dan Gustave Moreau. Awalnya ia melukis obyek mati yang tampak “hidup” dan pemandangan darat dalam gaya tradisional, di mana ia mencapai kemahiran. Matisse dipengaruhi oleh karya-karya guru sebelumnya seperti Jean-Baptiste-Siméon Chardin, Nicolas Poussin, dan Antoine Watteau, serta seniman modern seperti Édouard Manet, dan seni Jepang. Chardin adalah salah satu pelukis yang paling dikagumi Matisse, sebagai seorang mahasiswa seni ia membuat salinan dari empat lukisan Chardin di Louvre. Pada tahun 1896 dan 1897, Matisse mengunjungi pelukis Australia, John Peter Russell, di pulau Belle-Île, lepas pantai Brittany. Russell memperkenalkannya kepada Impresionisme dan karya van Gogh yang pernah menjadi teman Russel. Gaya Matisse berubah sepenuhnya, dan ia kemudian akan mengatakan "Russell adalah guru saya, dan Russell menjelaskan teori warna kepada saya.” Pada tahun 1896, lima lukisan Matisse dipamerkan di Société Nationale des Beaux-Arts, dua di antaranya adalah dibeli oleh Negara. Dengan model Caroline Joblau, ia kemudian memiliki seorang putri, Marguerite, lahir pada tahun 1894. Pada tahun 1898 ia menikah dengan Amélie Noellie Parayre, dan mereka berdua merawat Marguerite bersama-sama dan memiliki dua putra, Jean (lahir 1899) dan Pierre (lahir 1900). Marguerite dan Amélie sering dilukis sebagai model oleh Matisse. Pada tahun 1898, atas saran dari Camille Pissarro, ia pergi ke London untuk mempelajari lukisan JMW Turner dan kemudian melanjutkan perjalanan ke Corsica. Setelah kembali ke Paris pada bulan Februari 1899, ia bekerja dengan Albert Marquet dan bertemu André Derain, Jean Puy, dan Jules Flandrin. Matisse membenamkan dirinya dalam pekerjaan orang lain dan membeli karya dari pelukis yang ia kagumi. Karya yang ia pajang di rumahnya, termasuk patung plester oleh Rodin, sebuah lukisan karya Gauguin, sebuah gambar karya van Gogh, dan Three Bathers karya Cézanne. Matisse menemukan inspirasi utamanya dari struktur gambar dan warna Cézanne. Banyak lukisan Matisse (1898-1901) menggunakan teknik Divisionist yang ia adopsi setelah membaca esai Paul Signac itu, "D'Eugène Delacroix au neo-impressionisme" . Pada 1902-1903 merupakan periode kesulitan bahan untuk pelukis, sehingga lukisannya relatif muram. Setelah membuat patung pertamanya, salinan Antoine-Louis Barye, pada tahun 1899, ia mengabdikan banyak energi untuk bekerja dengan tanah liat, menyelesaikan The Slave pada tahun 1903. Gaya Fauvisme dimulai sekitar 1900 dan berlanjut melampaui 1910. Para pemimpin gerakan itu yaitu Matisse dan André Derain. Pameran tunggalnya yang pertama adalah di galeri Ambroise Vollard ini pada tahun 1904, tanpa mendapatkan banyak keberhasilan. Kesukaannya pada warna cerah dan ekspresif menjadi lebih jelas setelah ia menghabiskan musim panas (1904) melukis di St Tropez dengan neo-impresionis, Signac, dan Henri Edmond Cross. Pada tahun itu, ia melukis lukisan yang paling penting dari karya-karyanya dengan gaya neoimpresionis, Luxe, Calme et Volupté. Pada 1905 ia bepergian ke selatan lagi untuk bekerja dengan André Derain di Collioure. Lukisannya dari periode ini ditandai dengan bentuk datar dan garis yang terkontrol, serta teknik pointilisme yang lebih sedikit. Pada tahun 1905, Matisse dan sekelompok seniman yang sekarang dikenal sebagai "Fauves", memamerkan karyanya bersama-sama di sebuah kamar di Salon d'Automne. Lukisan-lukisannya mengungkapkan emosi dengan liar, warna yang tegas, tanpa memperhatikan warna-warna alami subjek. Matisse menunjukkan Open Window and Woman with the Hat di sana. Kritikus, Louis Vauxcelles,mendeskripsikan karya mereka dengan frase "Donatello parmi les Fauves!" (Donatello di antara binatang buas), mengacu pada sebuah patung Renaissance yang berbagi ruang dengan mereka. Komentarnya dicetak pada tanggal 17 Oktober 1905 di Gil Blas, surat kabar harian, dan masuk ke penggunaan populer. Pameran itu memang menuai kritik keras tetapi juga beberapa perhatian yang menguntungkan. Ketika lukisan yang sangat dikecam, Women with the Hat karya Matisse, dibeli oleh Gertrude Stein dan Leo, semangat Fauvisme meningkat. Kemudian Matisse diakui sebagai pemimpin Fauves, bersama dengan André Derain. Keduanya adalah saingan yang ramah, masing-masing dengan pengikutnya sendiri. Penurunan gerakan Fauvist setelah 1906 tidak mempengaruhi semangat Matisse. Banyak dari karya-karyanya terbaik diciptakan antara 1906 dan 1917 ketika ia aktif di pertemuan besar artist berbakat di Montparnasse, meskipun ia tidak cukup cocok dengan penampilan konservatif dan ketat. Dia terus menyerap pengaruh baru Ia berkunjung ke Aljazair pada 1906 mempelajari seni Afrika dan Primitif. Setelah melihat sebuah pameran besar seni Islam di Munich pada tahun 1910, ia menghabiskan dua bulan di Spanyol mempelajari seni Moor. Ia mengunjungi Maroko pada tahun 1912 dan lagi pada tahun 1913. Saat melukis di Tangiers, ia membuat perubahan inovatif pada beberapa karyanya, termasuk penggunaan hitam sebagai warna. Pengaruh pada seni Matisse adalah suatu keberanian baru dalam penggunaan intens, warna yang tidak termodulasi, seperti di L'Atelier Rouge. Matisse memiliki asosiasi lama dengan kolektor seni Rusia, Sergei Shchukin. Ia menciptakan salah satu karya utamanya, La Danse, khusus untuk Shchukin dan lukisan lainnya adalah Music, 1910. Sekitar April 1906 ia bertemu Pablo Picasso, yang 12 tahun lebih muda dari Matisse. Kedua menjadi teman seumur hidup serta saingan dan sering menjadi perbandingan. Satu perbedaan utama antara mereka adalah bahwa Matisse melukis dan menggambar dengan subyek alam, sementara Picasso lebih cenderung bekerja dengan imajinasi. Subyek yang paling sering dilukis oleh kedua seniman adalah perempuan dan benda mati yang dibuat “hidup”, sementara Matisse lebih menempatkan interior yang realistis. Matisse menghabiskan tujuh bulan di Maroko 1912-1913, memproduksi sekitar 24 lukisan dan beberapa gambar. Pada tahun 1917 Matisse pindah ke Cimiez di Riviera Perancis, pinggiran kota Nice. Karyanya pada dekade ini menunjukkan relaksasi dan lebih halus dari biasanya. Pada akhir 1920-an, Matisse terlibat dalam kolaborasi aktif dengan seniman lain. Ia tidak hanya bekerja dengan orang Prancis, Belanda, Jerman, dan Spanyol, tetapi juga beberapa orang Amerika. Setelah tahun 1930 sebuah semangat baru dan penyederhanaan muncul dalam karyanya. Kolektor seni Amerika, Albert C. Barnes, meyakinkannya untuk menghasilkan karya besar untuk Yayasan Barnes, The Dance II, yang diselesaikan pada tahun 1932. Penyederhanaan dan teknik bayangannya terlihat dalam lukisan Larga Reclining Nude (1935). Matisse bekerja pada lukisan ini selama beberapa bulan dan mendokumentasikan kemajuan dengan serangkaian 22 foto yang ia dikirim ke Etta Cone. Ia dan istrinya berpisah pada tahun 1939, setelah 41 tahun bersama. Pada tahun 1941, ia menjalani bedah kolostomi. Setelah itu ia mulai menggunakan kursi roda, dan sampai kematiannya ia dirawat oleh seorang wanita Rusia, Lydia Delektorskaya, yang sebelumnya merupakan salah satu modelnya. Pada 1947, ia menerbitkan Jazz, sebuah buku edisi terbatas yang berisi cetakan kolase potongan kertas warna-warni, disertai dengan pikirannya yang tertulis. Pada tahun 1940 ia juga bekerja sebagai seniman grafis dan menghasilkan ilustrasi hitam-putih untuk beberapa buku dan lebih dari seratus litograf asli di studio Mourlot di Paris. Pada tahun 1951 Matisse menyelesaikan sebuah proyek empat tahun merancang interior, jendela kaca dan dekorasi dari Chapelle du Rosaire de Vence, sering disebut sebagai kapel Matisse. Proyek ini adalah hasil dari persahabatan erat antara Matisse dan Suster Jacques-Marie. Pada tahun 1952 ia mendirikan sebuah museum yang didedikasikan untuk pekerjaannya, Museum Matisse di Le Cateau, dan sekarang koleksi terbesar ketiga dari Matisse di Perancis. Menurut David Rockefeller, tugas akhir Matisse adalah mendesain jendela kaca di Union Church of Pocantico Hills. Matisse meninggal karena serangan jantung pada usia 84 pada November 1954. Ia dimakamkan di pemakaman Monastère Notre Dame de Cimiez, dekat Nice.

Sumber Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • F. Celdran, R.R. Vidal y Plana. Triangle : Henri Matisse - Georgette Agutte - Marcel Sembat Paris, Yvelinedition, 2007. ISBN 978-2-84668-131-5.
  • Raymond Escholier. Matisse. A Portrait of the Artist and the Man. London, Faber & Faber, 1960.
  • Lawrence Gowing. Matisse. New York, Oxford University Press, 1979. ISBN 0-19-520157-4.
  • David Lewis. "Matisse and Byzantium, or, Mechanization Takes Command" in Modernism/modernity 16:1 (January 2009), 51-59.
  • Pierre Schneider. Matisse. New York, Rizzoli, 1984. ISBN 0-8478-0546-8.
  • Hilary Spurling. The Unknown Matisse: A Life of Henri Matisse, Vol. 1, 1869-1908. London, Hamish Hamilton Ltd, 1998. ISBN 0-679-43428-3.
  • Hilary Spurling. Matisse the Master: A Life of Henri Matisse, Vol. 2, The Conquest of Colour 1909 - 1954. London, Hamish Hamilton Ltd, 2005. ISBN 0-241-13339-4.
  • John Russell. Matisse, Father & Son, published by Harry N. Abrams, NYC. Copyright John Russell 1999, ISBN 0 81094378 6
  • Alastair Wright. Matisse and the Subject of Modernism Princeton, Princeton University Press, 2006. ISBN 0-691-11830-2.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]