Strategi Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Grand Strategi disebut juga Strategi Raya terdiri dari "tujuan kerja dari semua instrumen kekuasaan tersedia bagi komunitas keamanan". [1] Jadi Strategi Raya merupakan proses dimana tujuan dapat diwujudkan.

Strategi Raya militer meliputi perhitungan sumber daya ekonomi dan tenaga manusia. Hal ini juga mencakup sumber-sumber moral, yang kadangkala disebut nasional. [2] Isu-isu strategi raya biasanya meliputi pilihan primer sekunder versus teater dalam perang, distribusi sumber daya di antara berbagai layanan, jenis umum manufaktur persenjataan untuk kebaikan, dan aliansi internasional terbaik yang sesuai dengan tujuan nasional.

Ini memiliki banyak tumpang tindih dengan kebijakan luar negeri, tetapi strategi raya memfokuskan pada implikasi kebijakan militer. Beberapa telah memperluas konsep strategi raya untuk menggambarkan strategi multi-tier pada umumnya, termasuk pemikiran strategis di tingkat korporasi dan partai politik.

Strategi raya biasanya diarahkan oleh kepemimpinan politik suatu negara, dengan input dari pejabat militer paling senior. Karena ruang lingkup dan jumlah orang yang berbeda dan kelompok-kelompok yang terlibat, grand strategi biasanya masalah catatan publik, meskipun rincian pelaksanaan (seperti tujuan langsung aliansi tertentu) sering tersembunyi.

Pengembangan suatu strategi raya bangsa dapat memperpanjang selama bertahun-tahun atau bahkan beberapa generasi.

Dalam Bisnis, Organisasi juga memiliki strategi raya. Strategi raya adalah rencana umum tindakan utama oleh sebuah organisasi yang bertujuan untuk mencapai tujuan jangka panjang [3] Jadi grand strategi tidak menggambarkan apa yang akan dilakukan oleh siapa, itu lebih berfokus pada apa yang organisasi ingin lakukan dan bagaimana mereka akan melakukannya.

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Empat fungsi strategi raya[4]:

  • Mendukung tujuan nasional, yang pada tingkat tertinggi melibatkan peningkatan kebugaran, sebagai suatu keseluruhan organik, untuk membentuk dan mengatasi lingkungan yang senantiasa berubah.
  • Memacu tekad,
  • Mengakhiri konflik
  • Pastikan bahwa konflik dan perdamaian tidak menyediakan benih untuk konflik pada masa depan.

Sebagai dasar strategi raya, Boyd merekomendasikan "menyatukan visi".

Contoh[sunting | sunting sumber]

  • Anglo-Zulu.

Sebuah contoh dalam sejarah dari keputusan ini adalah Raja Cetshwayo dan Kerajaan Zulu berkemah untuk menyerang tentara Inggris pada Pertempuran Isandlwana pada tahun 1879, ini akan memastikan Inggris akan mengambil pendekatan yang lebih agresif untuk invasi pada masa depan, yang menyebabkan akhirnya kemenangan mereka di Pertempuran Ulundi.

Sebuah contoh klasik strategi raya modern adalah keputusan Sekutu di Perang Dunia II untuk berkonsentrasi pada kekalahan pertama Jerman. Keputusan, kesepakatan bersama yang dibuat setelah serangan Pearl Harbor telah menarik Amerika Serikat ke dalam perang, adalah masuk akal di Jerman yang paling kuat anggota Axis, dan secara langsung mengancam kelangsungan hidup Kerajaan Inggris dan Uni Soviet. Sebaliknya, sementara penaklukan Jepang mengumpulkan cukup banyak perhatian publik, kebanyakan di daerah-daerah kolonial yang dianggap kurang penting oleh para perencana dan pembuat kebijakan. Spesifikasi strategi militer Sekutu dalam Perang Pasifik karena itu dibentuk oleh sumber daya yang tersedia, lebih kecil bagi komandan perang teater.

Sebuah contoh yang lebih baru dari strategi raya adalah kebijakan pengurungan yang digunakan oleh AS dan Inggris selama Perang Dingin.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gray, Colin: War, Peace and International Relations - An Introduction to Strategic History, Oxon: Routledge 2007,
  2. ^ Strategy By B.H. Liddell Hart
  3. ^ Prescott, J. 1986. Environments as the moderators of the relationship between strategy and performance. Academy of Management Journal. 3 (29): 329-246.
  4. ^ John R. Boyd, Grand Strategy

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • John R. Boyd, Patterns of Conflict
  • John R. Boyd, Strategic Game
  • Sun Tzu, The Art of War, (Cleary trans, Shambhala, 1988). Sun Tzu advised attacking alliances before engaging in military actions (69), placed high premiums on intelligence (knowing the enemy, 82 and Chapter 13), emphasized moral unity ("momentum") as the key to victory (43, 98-99), and proclaimed that winning without fighting was best (67).
  • Carl von Clausewitz, On War, 1832. Clausewitz placed the "passions of the people" in the first position of his "Trinity of War." (Book I, Chapter I, Section 28).